aku

Loading...
There was an error in this gadget

jack Blog

Loading...

Wednesday, March 3, 2010

cerita seks ghairah 2010


Datin Salina


Sejak En. Firdaus mendapat gelaran datuk setahun yang
lalu aktivitinya semakin sibuk. Kalau bukan bisnes,
golflah menjadi hobi masa lapangnya. Kesibukan itu
makin menjadi-menjadi sejak enam bulan kebelakangan
ini. Berhari-hari kadang-kadang berminggu-minggu Datuk
Firdaus tidak balik ke rumah. Bila balik ke rumah dia
terus tidur kerana terlalu letih. Bila keadaan begini
berlaku maka tanggung jawab memenuhi nafkah batin
Datin Salina selalunya tak tertunaikan. Tiada lagi
kenikmatan bersuami isteri. Dalam usia 37 tahun Datin
Salina masih memerlukan belaian batin. Datin Salina
hanya menangis dalam hati akan tingkah laku suamiku.

Kebosanan mula menguasai diri Datin Salina. Tinggal di
rumah besar dengan segala kemewahannya tidak membawa
apa-apa erti bila dibiar seorang diri. Ada desas-desus
Datuk Firdaus sekarang mempunyai kekasih baru seorang
artis muda dan cantik. Kawan-kawan di tempat latihan
jasmani juga mendakwa mereka pernah terserempak Datuk
Firdaus berpelukan dengan gadis cantik di hotel mewah.
Datin Salina mendengar saja cerita kawan-kawannya itu.
Tak guna dia bertanya kepada suaminya kerana tentu
saja dia akan menafikannya.

Bagi meredakan perasaan bosan Datin Salina mengambil
keputusan untuk keluar berhibur diri. Tak kisahlah
samada tengok wayang, shopping atau jalan-jalan asal
dapat menghilangkan kebosanan. Selepas mengenakan
pakaian cantik Datin Salina akan memandu BMWnya samada
ke taman rekreasi, shopping complex, mengunjungi
butik-butik ataupun ke rumah kawan-kawannya.

Satu hari Datin Salina ke rumah kawannya Puan Sri
Zaharah. Di sana sudah berkumpul Datin Salbiah dan
Puan Zurina. Mereka semua seperti Datin Salina juga,
ditinggal suami masing-masing kerana urusan business.
Bila berkumpul beramai-ramai begitu selain berborak
kosong, mereka sering juga menonton video lucah. Di
rumah Puan Sri Zaharah ada home theater dengan tv
skrin lebar. Bermacam koleksi CD lucah ada dalam
simpanan Puan Sri Zaharah.

Hari itu bila kesemuanya telah terangsang dengan apa
yang ditonton Datin Salbiah mengusulkan agar mereka
mendapat khidmat gigolo bagi memuaskan keinginan nafsu
mereka. Datin Salbiah memang handal hal-hal begitu.

"Puan Sri mau bangsa apa," tanya Datin Salbiah kepada
Puan Sri Zaharah.

"Apa bangsa ada?" Puan Zurina yang masih cantik tetapi
sedikit chubby menyampuk.

"Ada mclayu, india, cina, serani, jawa, siam atau
portugis. Semua berumur bawah 30 tahun. Saya jamin
servis mereka first class," beria-ia Datin Salbiah
mempromosi.

"Saya tak biasalah, takut," celah Datin Salina
menampakkan keraguannya.

"Apa nak bimbang, bukan sakit tapi seronok. Suami kita
sedang berpeluk dengan gadis-gadis belasan tahun kita
di sini gersang sambil melayan diri sendiri," Datin
Salbiah mengapi-api semangat rakan-rakannya.

Datin Salina belum pernah ikut serta aktiviti
kawan-kawannya itu. Mereka yang lain sudah biasa pesta
seks seperti itu. Dia pernah mendengar cerita ini tapi
dia belum terlibat.

"Datin tak usah fikir panjang. Kalau suami kita boleh,
kita apa salahnya."

"Minggu sudah saya dah cuba mclayu, hari ini saya nak
cuba india pula," Puan Sri Zaharah meluahka hasratnya.


"Saya nak rasa portugis pula," pinta Puan Zurina.

"Baiklah, saya seronok dengan Rashid dan Datin Salina
cuba Robert, pemuda cina yang handsome tu. Nanti saya
contact mereka," Datin Salbiah memberi usul sambil
menekan punat handphonenya.

Tak sampai setengah jam sebuah kereta masuk ke
perkarangan banglo mewah Puan Sri Zaharah. Empat orang
jejaka muda tinggi lampai masuk ke ruang tamu yang
luas itu. Puan Sri Zaharah bangun mendapatkan Siva.
Puan Zurina memegang tangan Gomez dan Datin Salbiah
memeluk pinggang Rashid. Datin Salina hanya memerhati
sahaja dan ketika itu Robert Lim menghampiri dan duduk
di samping Datin Salina.

Datin Salina yang belum biasa agak kaku. Robert yang
berpengalaman mula berinisiatif dan membelai-belai
lembut tangan Datin Salina. Badannya dirapatkan dan
pipi serta rambut Datin Salina dicium lembut. Bahu
Datin Salina di ramas-ramas dan kemudian menjalar ke
tetek Datin Salina. Datin Salina yang masih bernafsu
selepas menonton video sebelumnya melayan tindakan
Robert.

Datin Salina melihat kawan-kawannya menghilang bersama
pasangan masing-masing. Robert yang sudah biasa dengan
keadaan banglo mewah itu menarik lembut Datin Salina
menuju ke satu bilik.

"Saya rasa umur Datin 31 tahun, betul tak?"

Datin Salina senyum simpul. Kawan-kawannya pun tak
menyangka umurnya sudah 37 tahun. Hasil senaman
teratur dan memakan makanan yang diatur maka Datin
Salina sungguh langsing dan kulitnya masih mulus tiada
sebarang kedut.

Robert merangkul badan badan Datin Salina dengan
lembut dan penuh kasih sayang. Dengan penuh kemanjaan
dia mendakap dan mencium tengkuk Datin Salina. Robert
yang penuh pengalaman melayan Datin Salina secara
profesional. Datin Salina tenggelam dalam dakapan
pemuda cina yang kacak tersebut. Datin Salina mula
terasa geli dan nikmat. Sudah lama Datuk Firdaus tidak
memperlakukannya seperti itu.

Datin Salina membiarkan saja tangan Robert meraba-raba
ke seluruh tubuhnya. Dia pun turut sama meraba-raba
badan Robert, lebih-lebih lagi di bahagian
kemaluannya. Terasa ada benjolan keras di dalam seluar
yang dipakainya. Datin Salina yang telah bangkit
ghairahnya memicit-micitnya dengan geram benjolan
tersebut.

Sesampai dalam bilik Robert merangkul badan Datin
Salina dan menariknya ke katil.Tanpa perlu menunggu
lama masing-masing menanggalkan pakaian satu persatu
hingga mereka berdua berbogel. Robert menarik Datin
Salina dalam rangkulannya. Datin Salina terasa hangat
dan damai dalam pelukan Robert.

"Let's begin, datin," Robert mengajak Datin Salina
memulakan aksi.

"Don't call me Datin. Just call me Lina."

"OK Lina, mari kita mulakan."

Lalu bermulakan babak percintaan antara dua merpati
sejoli. Perlakuan dua orang insan berlainan jenis yang
mempunyai nafsu syahwat. Bra yang dipakai Datin Salina
ditanggalkan. Bukit kembar Datin Salina yang masih
pejal diurut-urut dan diramas penuh hati-hati oleh
jejaka cina itu. Kemudian mulut dan lidah Robert mula
bertindak. Puting tetek sebesar jarai kelingking
dielus dan dihisap-hisap. Datin Salina kegelian dan
mula merengek keenakan.

"Aaahh, owwww...slow sikit Robert...Ahh that's
right..." Datin Salina bersuara bila Robert menggigit
putingnya agak kuat. Ganas juga Robert ini, fikir
Datin Salina. Mungkin Robert geram kepada payudara
Datin Salina yang mengkal.

Datin Salina pun tak mahu kalah. Seluar dalam Robert
dilurut ke bawah. Terbeliak mata Datin Salina melihat
kemaluan Robert yang besar dan panjang. Tegak terpacak
di celah pahanya mengalahkan kepunyaan suaminya Datuk
Firdaus. Bulu-bulunya hitam lebat dan tak bersunat.
Hanya separuh kepala merah yang kelihatan, yang
lainnya masih ditutupi penutupnya. Selama ini Datin
Salina belum pernah melihat dan merasa konek tak
bersunat secara live. Datin Salina hanya biasa melihat
bila dia melayari internet dimana wanita kulit putih
amat berghairah menjilat dan mengulum batang besar
yang masih ada foreskinnya. Sekarang peluang untuk
merasa kote original yang masih berpenutup berada di
hadapannya.

Datin Salina melurut-lurut batang kote Robert.
Foreskin ditarik ke pangkal. Kepalanya yang merah
lembab sungguh menarik. Datin Salina amat terangsang
melihat batang kuning langsat berkepala merah. Datin
Salina menggenggam erat sambil menggerakkan tangannya
yang lembut maju mundur. Mata Robert mula redup sambil
mulutnya mengeluarkan suara berdesis. Mungkin Robert
terasa enak diperlakukan begitu.

Selepas puas mengurut-urut batang keras Datin Salina
merapatkan mukanya ke kepala merah lembab. Datin yang
masih bergetah itu merapatkan hidungnya ke kepala
merah. Dicium bau kepala kemaluan Robert. Aromanya
membangkitkan nafsunya. Bau kemaluan Datuk Firdaus
tidak sebegini, tidak membangkitkan ghairah Datin
Salina. Tidak puas dengan kepala dicium seluruh batang
kemaluan Robert. Telurnya yang berkedut-kedut itupun
dicium penuh nafsu. Ada perbezaan bau kepala, batang
dan telur kemaluan Robert. Bau kepala merah hingga ke
takuk topi keledar amat menyelerakan. Aroma kepala
merah benar-benar membuat lubang kemaluan Datin Salina
mengemut dan mengalirkan cairan hangat.

Setelah puas menghidu kepala kemaluan Robert, Datin
Salina mula menjilat kepala merah licin. Ditarik kulup
Robert ke bawah dan dipegang kemas supaya tak meluncur
kembali ke hujung. Kemudian terus serta merta dikulum
dan dihisap. Kepala merah bulat bersih sebersihnya
dijilat lidah bersari. Sungguh sedap rasanya batang
balak jejaka cina ini. Batang suaminya pun jarang
dihisap oleh Datin Salina. Batang Robert terasa bulat
kenyal dalam mulutnya. Bila ditolak lebih dalam kepala
kote Robert menyentuh lelangit mulut bahagian dalam.
Datin Salina merasa teramat geli bila kepala licin
merah itu menyentuh kerongkongnya.

Robert mula bertindak menyerang balas. Mereka
berbaring dalam posisi 69. Muka Robert menghala ke
kemaluan Datin Salina. Bibir kemaluan Datin Salina
diciumnya. Kemudian hidungnya naik ke atas ke permata
sakti Datin Salina. Robert mencium lama sekali
klitoris Datin Salina. Robert benar-benar menikmati
aroma vagina Datin yang masih bergaya.

"Harum baunya cipap Lina," Robert bersuara.

Datin Salina memang cerewet. Alat sulitnya dijaga
dengan rapi. Bulu-bulu ditrim dan cipapnya selalu
dicuci dengan feminine wash. Datuk Firdaus pernah
memuji aroma cipap Datin Salina.

Robert mula membelai bibir kemaluan berwarna pink
dengan ujung lidahnya. Digerakkan lidahnya di lurah
antara dua bibir. Kedua bibir cipap Datin Salina
terbelah dan ternganga. Bila Robert menyentuh klitoris
yang mula mengeras Datin Salina berasa sungguh enak
hingga terangkat-angkat punggungnya. Sungguh nikmat
rasanya bila lidah Robert meneroka vagina yang dijaga
rapi itu. Cairan hangat mencurah-curah keluar dari
lubang vagina Datin Salina. Terdengar bunyi ssrrrpp...
sssrrrpppp... bila Robert menyedut cairan di lurah
vagina yang menunggu untuk dibolosi.

"Liza, you ni dah basah habis," kata Robert.

"Go ahead Robert. Fuck me...puaskan nafsu I," rayu
Datin Salina.

Robert merangkak di celah paha Datin Salina. Paha
Datin Salina dikangkang luas-luas bagi memudahkan
tindakan Robert. Robert mula membetulkan kepala
merahnya ke muara vagina Datin Salina yang juga merah.
Terasa Robert mula menekan. Kepala merah mula menyelam
sedikit demi sedikit ke dalam lorong sempit kemaluan
Datin Salina.

"Lina, panaslah lubang you. Sedap rasanya," Robert
memuji.

Digerakkan torpedonya maju mundur, mula-mula pelan
kemudian makin laju hingga seluruh batang besar
panjang jejaka cina itu terbenam. Terbeliak mata Datin
Salina menahan kesedapan. Robert menghenjut dengan
lajunya hingga badan Datin Salina terhinggut-hinggut
di atas tilam lembut. Robert yang kelihatan cute itu
cukup garang di atas ranjang. Robert sungguh bangga
dapat menikmati cipap datin yang masih bergetah itu.
Pertama kali butuh berkulup itu meneroka dan
menjelajah burit mclayu yang ketat dan kenyal. Sungguh
nikmat rasanya, berbeza sekali dibanding lubang burit
cina yang pernah dirasanya.

Keinginan Datin Salina untuk merasa konek yang masih
dalam bentuk asli tercapai. Sungguh nikmat rasanya.
Atau mungkin juga hanya perasaan Datin Salina kerana
sudah lama vaginaku tak diisi. Atau mungkin juga
kerana batang Robert yang besar itu padat dalam
lubangnya yang sempit. Selama ini Datin Salina hanya
merasa batang Datuk Firdaus yang kecil dan pendek
sahaja. Datin Salina mula mengemut dan membelai batang
butuh Robert dengan otot-otot vaginanya. Burit mclayu
dengan penuh relah dan mesra menerima kunjungan batang
butuh cina yang tak berkhatan.

"Lina you kemut sungguh sedap. Batang I macam
diramas-ramas."

Datin Salina mengerang dan menjerit kesedapan. Datin
Salina meletakkan kedua kakinya ke bahu Robert hingga
kemaluannya terangkat tinggi supaya batang Robert
dapat terbenam sedalam-dalamnya. Selepas lima minit
Datin Salina tak dapat bertahan lagi. Otot-ototnya
terasa kaku dan kejang hingga akhirnya
crettt...crett...crett... cairan panas mengalir
membasahi kepala bulat merah. Datin Salina telah
mencapai klimaks. Badannya terasa lemah. Lututnya
terasa tak berdaya. Datin Salina terkulai puas.

Melihat keadaan Datin Salina yang tak berdaya, Robert
mula melajukan dayungannya. Digerakkan punggungnya
naik turun. Batang balak kuning langsat itu begitu
pantas keluar masuk lubang nikmat Datin Salina. Datin
Salina mengapit kemas seperti tidak mau melepaskan
balak jejaka cina itu. Robert memeluk erat badan padat
itu dengan kemas sambil mulutnya menghisap puting
tetek di bukit kembar. Puas di bukit kembar, hidung
dan lidah Robert meneroka ganas leher dan ketiak Datin
Salina. Bau ketiak yang segar itu disedut dalam-dalam.
Bau ketiak Datin Salina benar-benar merangsang nafsu
Robert.

Sambil batang kotenya keluar masuk lorong sempit yang
nikmat, mulut Robert beradu dengan mulut mungil Datin
Salina. Bibir merah delima Datin Salina dihisap dan
digigit lembut oleh Robert. Hujung lidah Robert
meneroka rongga mulut Datin Salina. Lelangit Datin
Salina diusap dan dibelai dengan hujung lidah. Air
liur Datin Salina disedut dan dihirup oleh Robert.
Datin Salina terasa seperti terbang di awan biru.
Kenikmatan dan kelazatan menjalar ke seluruh urat
sarafnya.

Beberapa minit kemudian Robert seperti meneran dan
keluhan kuat keluar dari mulutnya. Batang Robert
terasa lebih keras dan beberapa das pancutan menerpa
ke pintu rahim Datin Salina. Panas rasanya benih
Robert yang menerpa ke rahimnya yang telah lama
gersang. Robert terkapar lesu di atas badan Datin
Salina. Bila penisnya terasa melemas dan mengecil
Robert mencabut perlahan dari lubang nikmat. Cairan
lendir membasahi batang kuning langsat pemuda cina
tersebut.

Robert terbaring di sisi Datin Salina penuh kepuasan.
Datin Salina memeluk badan Robert, kepalanya diletak
di atas dada Robert. Datin Salina memerhati penis
Robert yang terlentok di atas pahanya. Ukurannya
kembali mengecil dan memendek. Kepala merah tak
kelihatan lagi. Foreskin Robert meluncur kembali ke
hujung penis hingga menutup kepala merah kegemarannya.
Bentuk kemaluan Robert kembali seperti kemaluan anak
lelaki Datin Salina semasa berumur lima tahun. Waktu
terakhir Datin Salina memerhati konek anaknya sebelum
anak itu bersunat.

Selepas peristiwa pertama di rumah Puan Sri tersebut
Datin Salina mengulanginya lagi selepas itu. Pesta
seks di banglo Puan Sri Zaharah berulang hampir saban
minggu. Datin Salina sudah merasa berbagai-bagai
jejaka. Segala bentuk dan ukuran konek telah
dicubanya. Berbagai warna batang konek telah
dikulumnya. Putih, hitam, kuning dan sawo matang telah
dinikmatinya. Datin Salina lagi minta dbelai bila
suaminya pulang tidur di rumah. Datin Salina dah puas
bersama jejaka-jejaka muda yang sentiasa memenuhi
kehendak nafsunya.

Datin Salina tersenyum bila mengenang pengalaman
seksnya. Dan yang paling diingati ialah kehebatan Raja
pemuda india dan Gomez pemuda portugis yang berasal
dari Melaka. Batang balak Raja yang hitam seperti
arang itu benar-benar menyeksa dan menderanya. Datin
Salina benar-benar puas dengan layanan istimewa Raja.


Isteriku mempunyai seorang sepupu perempuan yang masih menuntut di U dan memang aku kenal baik dengannya serta ibu bapanya malah kalau aku free ada juga aku datang menjenguknya di kampus. Masa berjalan sedar tak sedar ia telah melangkah ke tahun akhir di mana sebuk dengan projeklah entah apa-apa lagi yang aku kira agak bertambah berbanding zaman aku membuat first deg dahulu. Memandangkan pengalaman aku yang pernah bertugas di U dan kerajaan sebelum ini jadi selalu juga dia datang ke rumah untuk bertanya tentang projeknya dan kekadang tu member-membernya yang lain turut sama berbincang.
Tidak lama selepas itu isteriku memberitahu yang sepupunya ingin menumpang di rumah kami untuk tahun akhir pengajiannya kerana ia telah agak kurang di kampus tetapi lebih banyak berada di luar menyelesaikan projeknya. Aku tak kisah kerana selama inipun aku anggap ia sebagai saudaraku juga. Bagaimanapun semenjak ia tinggal di rumah selalu benar aku melihat rakan-rakannya datang malah bertandang makan tidur di rumahku. Mereka semuanya baik dengan anak-anakku jadi akupun tak kisahlah dengan kehadiran mereka.
Bagaimanapun menjelang akhir projek mereka aku lihat selalunya terdapat empat orang termasuk sepupu isteriku selalu bersama mungkin projek mereka ada persamaan atau ia lebih bersifat grouping. Bagi memudahkan mereka study aku memberikan mereka sebuah bilik study dan tidur bersama dengan anak perempuanku. Sudah jadi kebiasaanku sering menjenguk anak-anak sebelum aku masuk tidur jadi selepas mereka hadirpun aku masih menjenguk anak-anak. Mereka faham dan tak kisah kerana itu memang tanggungjawab yang telah menjadi rutin. Disebabkan aku pulang tidak menentu jadi aku menjengukpun tidak menurut waktu ada masanya mereka dah tidur dan ada masanya mereka masih berjaga dan berbincang di bilik study.
Maklum saja anak dara kalau dah tidur bukan ingat apa-apa lagi dan seringkali aku melihat kain mereka terselak hingga menampakkan panties atau pangkal peha malah selalu juga aku ternampak burit mereka bila mereka tidur tidak memakai panties. Keempat-empat mereka tu boleh tahan manisnya tapi yang paling putih ialah budak Sabah sampai menjadi habitku pulak untuk melihat cipapnya. Peluang yang ku tunggu-tunggu tu sampai juga akhirnya bila satu malam kebetulan isteriku banyak kes (kalau takut tidur sorang-sorang jangan kawin dengan dokter) jadi tak dapat balik. Bila aku sampai ke rumah aku dapati hanya Marlina (budak Sabah) dan Zaharah (sepupu isteriku) sahaja yang berada di rumah, aku bertanya mana pergi Salmi dan Fatima. Mereka menjelaskan Salmi dan Fatima balik ke kampung untuk mengutip data projek.
Malam itu aku tak terus tidur tapi meneruskan kerja-kerja yang perlu aku selesaikan segera untuk dibawa mesyuarat bagi pembentangan kertas misi dagang organisasi aku ke Afrika Selatan tidak lama lagi. Hampir jam 2.30 pagi barulah aku berhenti dan sebelum masuk tidur seperti biasa aku menjenguk ke bilik anak. Semuanya dah tidur tapi yang paling menarik ialah kain Marlina terselak habis sampai menampakkan semuanya kebetulan dia tak pakai panties malam tu. Aku menghampirinya untuk melihat dengan lebih jelas kerana maklumlah cahaya di bilik itu tidak begitu cerah, memang putih sungguh dengan cipapnya menggunung naik bulu pantatnya halus dan nipis memang dari etnik yang tak banyak bulu aku ingat. Kalau ikutkan hati mahu sahaja aku menikam koteku ynag dah keras bak besi ke lubang buritnya tapi nanti tentu kecoh punya hal. Bagaimanapun sebelum beredar sempat juga aku meraba pantatnya takut kempunan. Aku kemudian mencuit Zaharah yang berpakaian baju tidur nipis hingga menampakkan dengan jelas puting teteknya supaya bangun tapi aku memberi isyarat supaya jangan bising. Aku berbisik kepadanya supaya menutup kain Marlina yang terselak tapi Zaharah hanya tersenyum sambil berkata abang dah nampak habis nak buat apa tutup lagi. Aku jawab bukan apa takut nanti benda ni tak boleh tahan lagi susah pulak jadinya sambil menghalakan pandangan kepada seluarku yang membengkak.
Sepupu isteriku dengan selamba sahaja meraba kawasan bengkak berkenaan sambil berkata betullah kote abang dah keras macam batu. Zaharah kemudian mengambil selimut lalu menutup kaki Marlina yang terdedah, dia kemudian menghampiri aku dan berbisik malam ni Arah tidur di bilik abang boleh tak, sebab kak uda tak balik. Aku kata aku tak kisah kalau berani silakan kalau jadi apa-apa nanti jangan salahkan aku. Zaharah memeluk aku sambil keluar menuju ke bilik, aku terus mencempung anak dara ni sambil menciumnya. Sepupu isteri aku ni kecil sahaja orangnya tapi sweet, teteknya tak besar tapi punyai punggung yang solid dengan peha yang kejap walaupun tak seputih Marlina tapi aku kira sesiapa yang kawin dengannya tentu tak rugi punya. Aku bertanya Arah nak buat apa tidur dengan abang, dia jawab abang boleh buat apa sahaja dengan syarat jangan ganas kerana dia masih perawan, aku tanya lagi, tak sayang ke hilang dara dan dia jawab dara tak dara sama saja malah selepas ni dia mungkin ke luar negara menyambung pelajaran dan tak mahu kawin lagi. Takut nanti di sana dia sangkut hati dengan bangsa asing lalu kena main atau kena rogol jadi biarlah abang yang rasmikan dirinya. Lagipun dia memang tertarik dengan aku dah lama kalau tak sebab sepupunya (isterku) yang begitu baik terhadapnya dah lama dia goda aku dan jadi isteriku yang ke…..
Orang mengantuk disorongkan bantal begitulah istilah yang dapat aku berikan, aku baringkan Zaharah lalu aku cium sepuas-puas bibirnya, dahinya, matanya, pipinya, dagunya, pelipisnya. Dia mendesah manja, tanganku pula merayap di dadanya meramas-ramas sambil menggentel putting teteknya kiri dan kanan. Zaharah bangkit duduk lalu membuka habis baju tidurnya hanya tinggal panties yang berwarna pink sahaja. Aku turut membuka pakaianku hingga tak tinggal apa lagi, ia terus meramas-ramas batang koteku dan testesku digentel-gentelnya. Koteku bangun tegak dengan kepalanya mengembang sakan; sambil berbisik ia bertanya bolehkah batang sebesar dan sekeras itu memasuki cipapnya yang kecil. Aku jawab sekecil manapun burit pompuan ia mampu menelan walau sebesar manapun butuh lelaki cuma perlu koho-koho jangan ram terus takut rabak. Aku meminta Zaharah menghisap koteku dan walaupun ia tak pernah buat tapi akhirnya lulus juga cuma sesekali giginya masih terkena pada kepala kote. Kami terus berpusing menjadi 69 dengan aku mencium serta menyonyot buritnya yang telah sedia kembang dan berair.
Aku kemudiannya membaringkan Zaharah sambil meneruskan adegan cium mencium, sambil itu kepala kote ku gesel-geselkan pada lurah cipapnya yang telah cukup licin untuk menerima tikaman sang kote buat pertama kalinya. Aku bisikan kepadanya, abang tak akan masukkan batang abang ke lubang pantatnya melainkan ia sendiri turut mengambil bahagian. Dia tanya macam mana, aku jawab bila kepala kote abang sudah mencecah permukaan daranya abang akan beri isyarat satu dua tiga ia hendaklah menggangkat punggungnya sambil abang akan menekan ke bawah. Dalam kelayuan itu ia berkata baiklah arah nantikan isyarat abang. Tak lama kemudian aku mula menekan kepala kote ke lubang pantatnya yang ketat, beberapa kali kepala koteku terkucil tak dapat mencari openingnya. Aku berhenti lalu membuka kangkangnya lebih luas lagi, memang cipap sepupu isteri aku ni kecik benar, besar sikit sahaja daripada cipap anak perempuan aku yang berumur 11 tahun.
Dengan bantuan tangannya mulut pantat dapat ku buka lalu kepala kotepun dapatlah berlabuh dicelahnya. Zaharah aku lihat terketar-ketar antara sedap dan takut, aku menekan sikit lagi hingga tenggelam hasyafah dan tak boleh masuk lagi terlalu sendat. Aku tahu yang batangku dah sampai pada kulipis daranya, ia menahan sambil berbisik abang koi-koi tahu jangan henyak terus, aku jawab ia akan rasa sakit sikit dan mungkin berdarah tapi kalau tak teruskan sampai bilapun ia tak boleh main. Aku kemudian memberi isyarat satu…..dua….tiga, Zaharah menolak ke atas punggungnya dengan serta merta aku menekan kote aku ke cipapnya, dua gerakan yang berlawanan ini menghasilkan pertembungan yang maha hebat. Berderut-derut batang koteku menujah masuk sambil mengoyakkan kulipis daranya, aduh bang sakitnya burit arah abang jangan tekan lagi, aku angguk kepala dan membiarkan setakat mana yang masuk sahaja, air matanya meleleh keluar sambil bibirnya diketapkan, aku tahu ia menahan sakit, jariku meraba di bawah buritnya ku lihat ada darah sambil ku sapukan sedikit darah dara tu pada keningnya (petua nenek aku agar perempuan tu akan sentiasa muda dan manis tak makan dek usia – buktinya isteri pertamaku walaupun dah masuk 40 tahun tapi nampak macam dua puluhan lagi selalu komplen kat aku budak-budak muda mengorat dia) jadi kepada bebudak jantan yang kerjanya menenggek anak dara orang tu kesian sama kat depa, kalau masih dara ambil sikit darah tu sapukan kat keningnya, bacaannya tak boleh tulis kat sini tapi sekurang-kurangnya perkara pokok telah dilakukan.
Setelah agak reda dan lubang cipapnya dah dapat menerima batang koteku, koho-koho aku tekan sambil beri isyarat satu…dua…tiga sekali lagi. Bila sahaja Zaharah menolak ke atas aku terus menekan habis ke bawah srut….srut sampai ke dasar serviknya tak boleh masuk lagi. Zaharah termengah-mengah dengan mulutnya ternganga cukup bang dah santak dah, aku katakan dah habis lubang cipapnya tapi koteku masih berbaki kemudian aku meneruskan acara menyorong tarik mula-mula tu perlahan kemudian bertambah laju. Aku minta dia tahan sikit sebab aku nak pam lama, bila pergerakan sorong tarik bertambah laju berdengik-dengik suaranya menahan tikaman batang pelirku yang padu. Kalau sebelum ini sakit yang disebutnya tapi kini sedap pulak yang diucapkan, aduh sedapnya bang sedap….sedapnya kote abang, sedapnya main kalau tahu lama dah arah mintak abang main. Badannya mengejang sambil buritnya menyepit batang butuhku dengan kuatnya begitu juga dengan pelukannya, aku tahu dia dah dapat first orgasm bertuah dia. Disebabkan ini pertama kali ia merasakan nikmat bersetubuh aku tak bercadang untuk melakukan posisi yang berbagai masa masih banyak lain kali boleh buat lagi.
Aku benamkan koteku dan berehat sebentar, lalu ku tanyakan bila abang nak pancut air mani abang nanti nak lepas kat dalam atau kat luar, dengan susah payah ia bersuara kat dalam saja sebab masa ni save stage. Aku kemudian memulakan adegan tikam menikam semula perlahan…laju…bertambah laju. Dia hampir mencapai klimaks kali kedua lalu ku rapatkan kedua-dua belah kakinya fulamak ketatnya tak boleh cerita, aku henjut…henjut dan ku peluk tubuhnya seerat mungkin bila aku merasakan orgasmnya sampai, aku turut melakukan henjutan terakhir sedalam mungkin lalu melepaskan air maniku ke pangkal rahimnya. Memuncat-muncat air aku keluar sambil tubuhnya terkujat-kujat persis orang demam panas. Kami cool down tapi koteku masih terbenam dalam lubang pantatnya, aku mencium dahinya sambil berbisik Arah puas tak main dengan abang, ia tak dapat berkata-kata hanya mampu mencium pipiku, perlahan-lahan aku menarik keluar koteku lalu berbaring di sisinya. Badan kami berpeluh sakan, aku memeriksa cipapnya yang nampak masih terbuka lubangnya dan seterusnya aku membersih kesan-kesan darah dan air mani yang meleleh pada pehanya. Setelah selesai ku pakaikan semula baju tidurnya lalu ku gendong menuju ke biliknya semula, aku bisikkan bukan abang tak beri Arah tidur bersama takut nanti isteriku balik dengan tiba-tiba kecoh jadinya.
Ia jawab it’s ok, anywhere I got what I need the most. Aku terpaksa menyalin cadar tilam dengan yang baru dan terus memasukkan cadar yang bertompok-tompok dengan air mani dan darah dara tu ke dalam plastik untuk dihantar ke kedai dobi. Takut nanti orang lain usung tilam ke mahkamah aku pulak kena usung cadar ke mahkamah.…aku rest sat nanti aku sambung lagi.




Malu sebenarnya aku untuk menceritakan ini tapi aku benar-benar merasakan kenikmatan yang luar biasa dari pengalaman yang satu ini. Tak tahan rasanya kalau terus-menerus dipendam sendiri saja. Aku seorang ibu rumah tangga Melayu yang tinggal di daerah Gombak, di sebelah Utara Kuala Lumpur. Usiaku 26 tahun. Kami sudah berumah tangga selama dua tahun tapi sampai saat ini belum dikaruniai anak. Suamiku bekerja di sebuah perusahaan perhutanan.

Hari itu hari Jumat di tahun 2006. Sebelum pergi kerja paginya suamiku bilang kalau dia akan singgah di rumah untuk makan siang sebelum outstation petangnya. Dia minta saya masak untuk dia dan beberapa kawannya.

Pukul 12.30 tengah hari suami saya sampai di rumah dengan Trooper kantor. Bersama dia ada 4 orang lagi. Semuanya katanya kawan sekantor yang harus pergi outstation.

“Mau makan dulu, Bang?” tanyaku.

“Ah, nantilah, dik… sekarang sudah telat. Harus pergi sembahyang Jumat dulu. Balik sembahyang nanti, baru makan,” kata suamiku.

Sehabis makan nanti mereka mau terus berangkat ke Penang. Dari empat orang, salah seorangnya tak pergi sembahyang Jumat sebab dia Hindu. Namanya Balan. Orangnya jangkung kurus dan hitam. Kumisnya cukup tebal. Di pergelangan tangannya melingkar gelang seperti layaknya orang India. Jadi dia ini menunggu di rumah. Balan menonton TV di depan sambil duduk atas sofa.

Tak lama setelah suami dan ketiga orang kawannya pergi ke masjid, Balan minta kain handuk padaku karena mau buang air katanya.

Kuberikan handuk padanya, lalu kuteruskan kerja mencuci piring.

Waktu Balan keluar dari kamar mandi, entah bagaimana kain handuknya tersangkut pada kursi makan tepat di belakangku sehingga terjatuh bersama kursi. Brukkkkkk!!!! Aku terkejut dan spontan melihat ke arahnya. Aku langsung terdiam terpaku begitu melihat batang Balan yang besar dan hitam berkilat. Tak potong. Aku tertegun…. karena tak pernah melihat senjata lelaki sebesar itu sebelumnya.

“Maaf Kak,” kata Balan memecah kesunyian.

Sambil sedikit gemetar kuambil handuknya yang terjatuh di dekatku dari lantai dan perlahan kuberikan kembali kepada Balan. Entah bagaimana waktu aku menyodorkan handuk itu tiba-tiba Balan menarik dan menciumku. Aku mencoba lari tapi dia terus memelukku.

“Maaf sekali lagi Kak, saya suka sama akak punya body…akak jangan marah, saya tak tahan.”

Balan merayu diriku yang kini sudah berada dalam dekapannya. Dijelaskannya kenapa ia begitu bernafsu melihatku. Aku baru sadar kalau sejak datang Balan sudah mengamati tubuhku yang memang tak memakai pakaian dalam dan terpatri cukup jelas melalui baju kurung sutra dengan corak polos dan warna terang yang kupakai. Ia juga rupanya mengamati kulitku yang putih bersih dan wajahku yang kata orang memang cantik walaupun sebenarnya aku mengenakan tudung.

Tak panjang-panjang lelaki India itu bercerita, Balan kembali menciumiku dengan penuh nafsu…. rasanya merinding. Aku begitu terpana dengan kejadian yang cepat itu dan tak berdaya menampik serangan-serangannya. Handuk itu pun terlepas dari tanganku. Balan ternyata sangat pandai memainkan kedua putingku yang masih berada di balik baju. Salahku juga yang tak memakai BH saat itu. Sebenarnya celana dalam pun aku tak pakai, walaupun aku memakai baju kurung dengan tudung….

Aku pun tak tahu apakah aku harus marah kepadanya. Walaupun jelas ia tak bisa menahan nafsunya terhadap diriku tapi tadi ia berkali-kali berkata minta maaf padaku. Juga dari caranya menciumi diriku, seperti layaknya seorang yang sangat merindukan kekasihnya. Begitu hangat dan penuh perasaan. Terus terang aku jadi mulai terhanyut.

Balan rasanya bisa melihat kalau aku mulai kepayahan dan tak berdaya menolaknya. Ia pun semakin gencar mengulum bibirku sehingga aku tak mampu berkata-kata. Sementara tangannya bergerilya ke sekujur tubuhku.

Aku merasa semakin merinding sebab Balan mulai memasukkan tangannya ke dalam kainku. Tubuhku serasa bergetar dengan hebatnya. Sebenarnya sudah 18 hari saat itu aku tak bercinta dengan suamiku. Tak tahu apa sebabnya suamiku jarang mau bersetubuh denganku.

Karena itu sebetulnya dalam hati aku merasa amat tersanjung bertemu dengan lelaki yang langsung ingin menyetubuhiku padahal kami baru saja bertemu beberapa menit yang lalu. Apalagi yang mau disetubuhinya itu adalah istri teman sekerjanya sendiri dan kami hanya punya waktu yang singkat saja. Begitu besar risiko yang harus ditempuhnya hanya untuk menyalurkan hasratnya kepadaku. Tiba-tiba aku merasa sangat bergairah.

Balan tampak senang mengetahui aku tak memakai celana dalam. Dimain-mainkannya kelentitku dengan lihainya. Aku serasa terbang ke awang-awang. Di dalam pelukannya, aku membiarkan dia mempermainkan jemarinya di vaginaku. Mataku mulai merem melek. Tak sadar erangan nikmat mengalir dari mulutku. Balan tampak semakin senang melihat kepasrahanku.

“Akak jangan takut, saya akan pelan-pelan…” janji Balan tentang caranya dia akan menyetubuhiku.

Karena itu akhirnya aku sama sekali tak menolak ketika Balan membawaku ke ruang tengah dan berbaring di atas lantai di depan TV. Dia buka tudung dan bajuku. Lalu dia buka pula semua bajunya. Lucunya entah karena gugup atau begitu nafsunya, Balan memerlukan waktu agak lama untuk melucuti pakaiannya sendiri. Aku pun menunggu dengan harap-harap cemas dalam keadaan sudah bugil di atas lantai sambil memandangi penisnya yang kuncup dan tegang.

Kami pun kembali berciuman dengan penuh nafsu. Kali ini dalam keadaan bugil. Aku bisa merasakan tubuhnya yang dipenuhi rambut tebal menyentuh tubuh bugilku. Geli dan menggairahkan…! Beda rasanya dengan tubuh suamiku yang bersih dari rambut. Aku juga bisa merasakan penisnya yang besar seperti ular merayapi pahaku. Penis yang hitam dan tak dikhitan.

Jarinya masuk ke dalam vaginaku. Aku tersentak dan mengerang karena kenikmatan. Dia juga menciumi seluruh tubuhku. Balan benar-benar pandai dan tahu cara memperlakukan seorang perempuan. Aku makin tak tahan. Balan lalu menjilati vaginaku…. Aku pun memohon. Aku benar-benar tak tahan.

“Balan cepat….”

Lalu Balan memasukkan batangnya yang sudah sangat keras ke dalam vaginaku yang sudah basah kuyup rasanya. Dalam hal ini pun dia sangat pandai… dimasukkannya pelan-pelan, tarik-keluar tarik-keluar. Sedaaap sekali rasanya…. Tuhan saja yang tahu. Batangnya sangat besar sehingga penuhlah rasanya lubang kemaluanku. Aku mengangkat punggung setiap kali Balan menghenyakkan batangnya.

Setelah itu aku seperti orang gila saja. Tak pernah aku merasakan kenikmatan seperti itu. Lebih kurang lima menit aku merasa seperti mau kencing. Aku tahu aku sudah orgasme. Ooohh… nikmat sekali rasanya… kutarik badan Balan dan kudorong punggungku ke atas. Lalu kulilitkan kakiku ke pinggang Balan. Balan pun saat itu menghentak lagi dengan kuat….

Aku seperti meraung waktu itu. Sedappp… lalu muncratlah… Setelah terpancur air maninya, satu menit kami tak bergerak. Hanya saling berpelukan dengan erat. Nafas kami terengah-engah. Pandanganku nanar seakan terbang melayang ke langit ketujuh. Selama beberapa saat aku merasakan ketenangan, kenyamanan, dan perasaan puas bercampur aduk. Vaginaku terasa sangat panas dan basah kuyup. Penis Balan berdenyut-denyut di dalam alat kelaminku.

Setelah itu Balan menarik keluar batangnya dari dalam vaginaku… Ia tampak seperti ular sawah yang tertidur setelah selesai menyantap mangsanya…. terkulai.

Balan lalu berkata sambil mengecup dahiku, “Terima kasih akak!”

Aku tersenyum senang dan berbaring bugil bersamanya di depan TV. Tangan Balan melingkari leherku yang telanjang. Kurebahkan kepalaku di dadanya. Lalu sebelah tanganku menggapai kemaluan Balan yang masih basah setelah selesai digunakan untuk menyetubuhiku. Aku memandangi dan mengagumi batangnya yang kuncup dan begitu perkasa. Kubelai-belai penis Balan dengan lembut. Sementara itu bibirku menciumi dadanya yang hitam bidang dan dipenuhi rambut. Balan sendiri masih terbaring mengumpulkan kembali tenaganya tapi tampak jelas kalau ia sangat senang dengan perlakuanku.

Dibelai-belainya punggungku yang putih mulus dan juga rambutku yang hitam panjang. Dia tersenyum sambil memandangiku.

Aku terus mengusap-usap kemaluannya yang panjang dan kuncup itu. Dalam waktu yang tak berapa lama, aku bisa merasakan batang yang hitam itu sedikit demi sedikit mengeras kembali karena belaian dan rangsanganku. Senang sekali melihatnya…!

Sebelum suamiku dan kawan-kawannya kembali, Balan masih sempat menyetubuhiku sekali lagi. Kami berdua memang sama-sama ingin melakukannya lagi. Persetubuhan ronde kedua ini berlangsung cukup singkat. Dalam waktu 5 menit aku sudah berhasil mencapai orgasme. Beberapa detik kemudian Balan pun menggeram dan memuntahkan air maninya kembali di dalam rahimku. Aku belum pernah merasakan sensasi dan kebahagiaan seperti ini sebelumnya. Karena itu setelah Balan selesai menyetubuhiku untuk kedua kalinya, aku langsung memeluk dan mencium bibirnya dengan ikhlas sebagai tanda terima kasih.

Tangan Balan menjangkau marker yang tergeletak di atas meja kerja suamiku. Aku bertanya-tanya dalam hati apa yang akan dilakukannya. Rupanya ia menuliskan sesuatu di paha dalamku yang putih, dekat vaginaku.

Aku agak tersentak karena kaget tapi Balan menenangkan diriku. Aku diam saja karena percaya kepadanya. Rupanya ia menuliskan nomor HP!

“Akak, ini nomor HP-ku, nanti jangan lupa kita kontak-kontak lagi ya…” katanya sambil menatapku.

Aku jadi tersenyum malu. Dengan mantap aku menganggukkan kepala. Kurebut marker itu dari tangannya dan aku pun menuliskan nomor HP-ku di paha dalamnya yang legam, dekat dengan penisnya yang panjang dan mengagumkan. Balan hanya tersenyum senang melihat tingkahku.

Kami mendengar suara Trooper memasuki pekarangan rumah tepat saat aku baru saja mengenakan kembali baju kurungku. Untunglah tadi begitu selesai ronde kedua Balan langsung menyuruhku bergegas berpakaian kembali tanpa kami sempat membersihkan diri dulu. Rupanya benarlah sarannya. Sambil mengenakan tudungku, aku segera menyiapkan hidangan di meja makan sementara Balan duduk di depan TV seolah tak pernah terjadi apa pun.

Kalau kupikir-pikir dengan akal sehat, sungguh nekat apa yang telah kulakukan tadi bersama Balan! Apalagi kalau kuingat pintu rumah kami pun dalam keadaan terbuka lebar! Untung saja tak ada seorang pun yang datang saat kami bersetubuh tadi… Kebetulan lokasi rumah kami memang agak jauh dari para tetangga maupun jalan raya.

Apa yang kami berdua lakukan tadi sebenarnya relatif sangat singkat. Kalau dihitung sejak Balan keluar dari kamar mandi sampai kami berpakaian kembali total waktunya hanya sekitar setengah jam. Walaupun singkat tapi benar-benar memuaskan dan menegangkan!

Aku agak gugup sebetulnya waktu melayani suamiku dan kawan-kawannya di meja makan. Maklum, inilah pertama kalinya aku berselingkuh terhadap suamiku. Apalagi lelaki yang baru saja menyetubuhiku ikut duduk pula semeja bersama kami. Aku pun masih merasakan air mani Balan mengalir keluar dari vaginaku yang basah kuyup karena aku belum sempat membersihkan diri sama sekali.

Untunglah Balan orangnya sangat periang dan banyak bicara. Suamiku dan kawan-kawannya lalu asyik makan sambil mengobrol dengan serunya. Sementara aku sendiri tidak terlalu banyak bicara karena masih terbayang-bayang baru saja disetubuhi secara hebat oleh Balan.

Begitu suamiku mengecup dahiku berpamitan dan pergi bersama kawan-kawannya, aku segera mengunci pintu dan melepas semua pakaianku.

Aku bermasturbasi membayangkan persetubuhanku bersama Balan tadi. Sungguh luar biasa dan menegangkan! Jemariku menembus vaginaku dan masih mendapatkan air mani Balan yang hampir mengering. Terasa lengket menempel di jemariku yang halus. Dengan nikmat kujilati jemariku dan kutelan perlahan-lahan sperma yang rasanya kuat beraroma kari itu…

Seharian itu sampai malamnya aku tak pergi mandi karena terus-menerus bermasturbasi membayangkan saat aku disetubuhi Balan. Kukirim SMS pada pemuda Hindu itu. Ia begitu senang membaca SMS-ku dan membalasnya bertubi-tubi dengan kata-kata cabul yang menggairahkan. Tak dipedulikannya jika ia sedang duduk di belakang suamiku.

Aku sangat senang membaca SMS dari Balan. Kata-katanya begitu cabul menyanjungi diriku dan membantuku melakukan masturbasi. Malamnya, saat sudah berada sendirian di dalam kamar, Balan meneleponku. Aku begitu senang mendengar suaranya, melebihi senangnya menerima telepon dari suamiku sendiri!

Tak terasa hampir satu jam kami berbincang dengan mesra dan saling merangsangi melalui percakapan telepon. Aku menyanjunginya sebagai jauh lebih hebat daripada suamiku sendiri. Ia pun menyebut diriku bagaikan dewi yang turun dari kahyangan! Akhirnya kami masing-masing melakukan masturbasi sambil terus bercakap-cakap. Sungguh suatu pengalaman yang luar biasa! Aku tidur malam itu dengan badan penuh keringat dan hati yang luar biasa puas!

Aku jadi ingin kembali bersetubuh dengan Balan. Sayang suamiku belum ada lagi tugas outstation setelah kejadian itu.

Itulah pertama kalinya aku merasakan batang lelaki lain selain milik suami. Aku merasakan kenikmatan dan sensasi yang luar biasa. Jadi timbul keinginan untuk merasakan batang yang lain lagi.

Balan mengetahui keinginan terpendamku itu karena aku semakin sering curhat padanya. Balan sangat open-minded sehingga aku bisa curhat bahkan tentang hal-hal tabu yang tak mungkin kuceritakan pada suamiku sendiri. Ia berjanji untuk memperkenalkanku kepada teman-teman sepermainannya di Brickfields kalau suamiku pergi outstation lagi. Duuh, senangnya aku mendengar janjinya. Tak sabar rasanya…



‘Penyanggak-penyanggak sex’ dalam chat room memang ramai. Tidak kiralah samada mereka itu lelaki atau wanita, tua atau muda, berprofession tinggi, sederhana atau rendah, isteri orang atau janda, anak dara atau bohsia. Demikianlah hasil yang aku selidik dari kebanyakan chat room. Aku kira semua chat room sama sahaja norma dan ciri-cirinya.

Golongan yang profession mereka mendidik iaitu guru, pensyarah, tutor, guru tadika dan kaunselor merupakan pengunjung utama ke chenel-chenel ini. Lima dari sepuluh chaters adalah terdiri dari golongan ini samada mereka itu bujang, andartu, janda atau isteri orang.

Puan Shida,33 tahun adalah seorang pensyarah muda di salah se-buah IPTS di selatan tanah air. Dia juga adalah pengunjung chenel dan bermukim di satu chat room. Lawa dan kiut miut. Orangnya sederhana tapi bodynya.. Mengalahkan anak dara. Sayangnya sudah enam tahun menikah Puan Shida belum dikurniakan cahaya mata, lalu dia mengambil seorang anak angkat, perempuan dengan persetujuan suaminya.

Aku kenal dengan Puan Shida ini melalui friendship dari chat room atau chenel di ineternet. Dia meninggalkan pesanan yang dia nak berkenalan dengan aku. Jadi akupun taliponlah dia. Suara dia ni manja dan sexy betul.. Kami berkenalan setelah mendengar suara masing-masing dan berjanji untuk chatting semula.

Mengikut kisahnya Puan Shida dan suaminya Othman 34 tahun, bernikah atas dasar cinta sama cinta dengan persetujuan kedua keluarga. Mereka berasal dari kawasan yang sama. Dia seorang isteri yang setia dan taat. Bekerja dan turut menyara separuh dari pembiayaan rumah tangga. Patuh dengan semua kehendak suami dan suruhannya (contoh: tidak boleh berhubung dengan keluarga saya, tidak boleh pergi ke majlis pernikahan Abang, mesti menyara separuh pembelanjaan)Walaupun mengetahui suami pernah curang, tetapi telah saya maafkan. Sering dipukul tanpa sebab yang munasabah. Dia sering bersabar dan sering berdoa agar suaminya berubah.

Biarpun menghadapi masalah yang berat dengan suami yang tidak bertanggung jawab, dia tidak pernah mengadu kepada sesiapa. Lebih mendukacitakan Puan Shida suaminya sering tidak setia. Pernah bersama seorang pelacur, panas baran tanpa sebab. Sering dipukul tanpa sebab atau diatas sebab-sebab yang tidak benar (fitnah) atau sengaja mengadakan cerita oleh suaminya.

Jarang melakukan persetubuhan walaupun Puan Shida tidak pernah kaku semasa berhubung asmara dan sentiasa melakukan yang terbaik. Suami disahkan doktor mandul (bilangan sperma lemah dan kurang) Biarpun begitu suaminya bermata keranjang dan sering memuji wanita cantik dihadapan saya, dia masih bersabar dan berdoa agar suami berubah. Kestabilan pekerjaannya semakin meningkat dan rezekinya sentiasa murah. Dia masih setia dan taat sepenuhnya dan akur perintah suaminya.

Masih tertekan dan terguris hati tetapi menelan semuanya kerana yakin dapat mengubah perangai dan sikap suami. Ketika suami berhenti berniaga, dia seorang sahaja yang bekerja dan terpaksa menjual kereta dan menaiki bas ke tempat kerja disamping membiayai perbelanjaan rumah tangga Puan Shida asih sayangkan suami dan bersabar serta melayan kehendak batinnya sepuas hatinya.

Masih taat dan setia. Rezeki sentiasa lebih murah dan masih berusaha, berdoa, bertawakkal. Tidak mengambil sebarang tindakan dan ingin cuba sedaya upaya untuk selamatkan perkahwinan. Tertekan dan bersabar dan menangisi sendirian setiap malam tanpa tempat untuk mengadu. Sedih juga membaca kisah isteri orang ni. Apakah daya rumah tangga orang mana boleh masuk campur. Sebab sikapnya tidak mahu rumah tangganya runtuh, aku hanya mampu meminta dia bersabar dan meneruskan usahanya berdoa.

Hotel Longson di ibukota..

Aku menekan loceng pintu sebuah kamar. Puan Shida mengunci pintu dan terus rapat kepadaku lalu terus berbisik di cuping telingaku. Ini membuat bulu tengkokku meremang berdiri. Puan Shida memang straight forward orangnya. Tangannya telah menyentuh batangku dari luar seluar. Dia mahu ‘blowjob’ batangku puas-puas katanya sambil membuka zip seluarku.

Bila batang kerasku terpacul keluar dia terkejut besar melihat saiz dan ukurannya. Wow!! Katanya this is giant. Dia terus kulum kepala koteku lalu memainkan lidahnya disitu.

Sambil duduk di sofa, aku lihat Puan Shida cuma mampu kulum baha-gian kepala koteku sahaja kerana batang aku besar dan panjang, rasanya sungguh sedap. Puan Shida, di antara kelankangku terus mencepak batangku tanpa mampu mengeluarkan kata-kata. Aku rasa hangat dan rasa satu kenikmatan teramat sangat berpusat di testis dan batangku. Aku merasa geli yang amat sangat sambil menhinggah batangku keluar masuk di mulut Puan Shida. Kulepaskan pacutan maniku sambil aku menjerit kuat dan merasa puas. Dia terus menghisap batangku sehingga kering namun batangku masih lagi tegang. This is great, katanya.

Dia memandang ke mukaku. Aku melihat dia menjilat-jilat bibirnya sambil menelan maniku.

“Wow Bang N never knew you have a big cock.. giant tuh.. perghh. bestt..” kata Puan Shida sambil memegang dan meramas batangku lalu memukul manja ke mukanya.
“Wow dunno that you wanna blowjob me. Nice and fuyoo made me fly high..” kataku ketawa kecil.
“I wanted to when I see you this time. I am ready for you Abang N,” jawab Puan Shida yang memelukku dan buah dadanya keras menujah dadaku.
“Ingat you tak mahu. Jumpa biasa-biasa jer”
“Mana leh. I lama tak diusik Bang N. I need you to puaskan I. Bo-leh ke?”
“Pucuk dicita ulam mendatang. Orang ngantuk disorongkan bantal. Surelah mau Shidaa” kataku sambil memegang dagunya dan menaikkan wajahnya mengadap mukaku dan kami berkucup. Hangat dan keras.
“I want you Abang N. I want your cock deep in me.”
“Relax Shida. You can have it. It is yours.” Aku sengih.

Shida menjulingkan matanya. Kali ini dia ada seminar di hotel ini. Dia tidak memberi aku warning order akan kehadirannya and he took me by surprise. But I am glad-bagus juga dan rezeki aku ada di sini dan tidak out station.

Aku membaringkan Puan Shida ke katil empuknya. Aku lumati bibir dan menjilat tengkoknya. Dia mengerang dan nafasnya mula kasar dengan dadnya turun naik. Aku jilat dan nyonyot puting teteknya sehingga dia meraung keenakan. Tangan Puan Shida sempat mengocok batangku dan aku terus memberanikan diri menjilat pusatnya dan meronda ke cipapnya.

Aku jilat dan jentik kelentitnya sehingga dia mengerang keras dan meraung memancutkan kencingnya menahan gelinya yang amat sangat.

Dia kata, “This is great.. Please fuck me, Please!”

Aku tak layan langsung tapi sebaliknya aku masukkan jari aku satu persatu kedalam cipapnya dan lidah aku masih menjilat kelentitnya yang panjang, menyusur ke lurah dan memasukkan lidahku ke dalam lubang pukinya. Lendir di lubang pussynya kujamah. Okey, tak berbau dan aromanya menghangatkan lagi jilatanku. Tubuhnya mengelinting bagaikan udang di goreng dalam kuali panas. Tubuhnya mengejang dan diamenjerit-jerit. Mengumam bibir dengan kepalanya ke kiri dan ke kanan sambil ke depan dan ke belakang dengan mulutnya meracau-racau mendapat orgasmnya.

Akupun mengambil bantal lalu melapekkan punggungnya agar dia lebih terangkat dan akupun mengemudikan batangku ke dalam cipapnya. Kutekan..

“Oh.. No.. Ohh no.. Besarnya.. Ketatt Bang N.”

Aku memegang batangku lalu mengentel clitnya dan melumuri kepala koteku dengan lendir di lurah cipap Puan Shida..

“Arghh.. Slow Bang N. Slow I want it.”
“Relaxx.. You’ll have it dear.”

Aku menyembam mukaku ke puki Puan Shida semula. Menjilat dan memakan pussy itu sampai berair kembali. Pantas aku mengemaskan kedudukanku di tengah-tengah kangkangannya. Puan Shida memegang batangku lalu meletakkan ke mulut lubang pukinya semula. Aku menekan. Sekejapan kepala koteku masuk habis. Berkerut-kerut muka Puan Shida menahan bisa, perit dan sakitnya. Aku acah-acah batangku slow and steady.

“Huuhh.. Wow sendatnya.. Great big in me.. Oo.. Arghh.”

Puan Shida mengangkat-angkat punggungnya dan dia mahu menerima seluruh batangku dalam lubang pussynya. Dia memainkan saraf vaginanya dan mula mahu menelan batang butuhku.

Dia memudahkan kerjaku dengan mamaut pinggangku dengan kedua belah kakinya sehingga aku berjaya memasukkan keseluruhan batangku sampai tundun kami bertemu kulit dengan kulit, bulu butuh dengan bulu pussynya. Aku pun mula berdayung, menghenjut dan mengepam dengan kuat lubang puki Puan Shida.

Kulihat reaksi Puan Shida menerima dan mengemut batang butuhku bila berada dalam wanitanya dan kudengar nafasnya kasar, erangannya bergegar dan dia meraung keenakan.

Puan Shida tidak berhenti-henti berkata, “Fuck me please.. You are great.. Yes.. Yes.. You’re a great fucker Abang N.”

Aku cabut batangku dan mengarah Puan Shida menonggeng.. Posisi doggie.. Bila kupasak semula batangku yang panjang dan keras itu ke dalam lubang vaginanya, dia meraung lagi kerana keenakan dan kenikmatan..

“You’re a good and great fucker and lover” puji Puan Shida sambil aku meramas buah dadanya yang pejal dan menjilat tapak kakinya. Kemudian menjilat dan mengulum jari jemari kakinya membuatkan dia mengerang dan badannya mengelinjang.

Setelah sekian lama berdayung aku rasa nak terpancut dan tanpa membuang masa aku tusuk lubang cipapnya dalam-dalam dan mempompa kuat-kuat. Aku menjerit sambil mengerakkan pompaanku laju sungguh dan cipap Puan Shida menerima hentakanku dan akhirnya aku meladakkan spermaku ke dalam lubang cipatnya. Cewah sungguh nikmat sekali!!

Aku cabut batang ku dan masukkan ke dalam mulutnya dan Puan Shida mengulum dan menjilat batangku sehingga kering. Aku masih mampu dan cepat recover.. Dan batangku tegang semula!

“Oh.. Wow! This is great,” katanya tapi dia mahu rileks dulu.

Aku cepat-cepat tonggengkan dia lalu aku menjilat analnya. Dia terperanjat. Dari hujung kelentit sehingga ke lubang duburnya kujilat dan memasukkan lidah ke lubang cipap dan lubang analnya berurutan beberapa kali.

Puan Shida meliang lintukkan punggungnya dan aku mencengkam sambil menampar buah buntutnya. Dia mengerang dan mukanya disembamkan ke tilam sambil dia mengerang kuat.

Aku mengacukan batangku ke lubang buntutnya yang telah kuairi dengan air lendir pukinya.. Dan ini membuatkan dia terkejut.. Dan berkata mahu menghalang.. Not there my dear.. Tapi aku tak pedulikan.. Aku rasa luhbang juburnya sempit yang amat sangat namun bila aku tusuk kuat-kuat batang aku masuk sedikit demi sedikit.. Akhirnya aku berjaya memasukkan seluruhnya dan mempompa.. Aku rasakan satu kenikmatan yang teramat sangat dan aku lihat Puan Shida yang pada mulanya tadi merasa kesakitan kini sudah bertukar kepada keenakan. Kali ini aku meledakkan air maniku dalam lubang juburnya pula. Kami sama-sama gelak dan dia akui akulah lelaki pertama memecah virgin juburnya.

Kalau ‘kami’ dikategorikan sebagai ‘penyanggak-penyanggak sex’ di chenel atau chat room di internet-labellah. Aku rasa istilah itu satu istilah yang tidak tepat. Walau bagaimanapun, aku baahagia berkenalan dan mengenali Puan Shida, pensyarah muda ini. Cuma aku sedih dan kasihan akan sikap dan perangai suaminya yang kukira bodoh.

Dan lebih bodoh lagi bila Puan Shida memberitahu aku yang suaminya kini sudah terlibat dengan dadah. Maka aku mencadangkan kepadanya agar dia menuntut cerai dari menghadapi risiko aids yang jelas kalau dia bersetubuh terus dengan suaminya.

Chaters yang melabelkan chaters lain sebagai ‘penyanggak sex’ sebenarnya ‘mereka’ adalah tergolong dalam kategori yang sama. Tumpuan penulis hanyalah kepada mereka yang berprofession pensyarah, guru, guru tadika/tabika atau mereka yang bergiat dalam bidang pendidikan. Mereka ini bermukim dan menghuni chat room dan chenel-chenel untuk mencari kawan samada untuk satu ’straight relationship’ atau ’sexual partnership’ atau ‘companionship’. Whichever is which ia tetap berakhir di atas ranjang di mana-mana ‘hideout’. Hanya waktu yang menentukan cepat atau lambatnya satu relationship itu berakhir dengan ’sex’. Sukar hendak dinafikan bahawa golongan dari profesion ini merupakan jumlah terbanyak yang berchatting. Apakah mereka ini penyanggak sex? Andalah yang memberikan takrif dan keputusan-nya. So what? Apa you all nak kata atau label adalah hak you all. Yang nyata apa yang berlaku semuanya enjoyable. Itu yang mustahak.

Aku sedar aku ni ada rupa sikit. Aku pernah memenangi gelaran ratu cantik sewaktu aku menuntut di UPSI dulu. Aku diminati oleh ramai kawan-kawan lelakiku. Namaku Ruzita, umurku sekarang 38 tahun dan masih cantik. Dengan ketinggian 5'2? berkulit cerah, berpinggang ramping. Wajahku iras-iras Atie, graduan AF 1. Aku sentiasa menjadi perhatian di sekolah tempat aku mengajar.

Biasalah bila dahi licin ni ramailah yang mengorat dan mengoda. Tak kira bujang, duda atau laki orang. Selalunya aku menolak dengan lembut/baik. Tapi aku sendiri rasa pelik, aku sangkut maut pada seorang chat fren aku. Dia ni duda dan veteran. Aku sudah empat kali keluar lunch dan tea dengan dia. Aku amat minat kepada Abang N, tinggi, segak dan jovial orangnya. He is gentleman enough and stylish dan amat membangkitkan nafsu.

Satu hari aku meninggalkan anakku yang yang akan menduduki perperiksaan UPSR dengan orang tuaku atas alasan aku berseminar. Orang tuaku ok jer dan aku rasa tak bersalah bila menipu mereka. Keinginanku hanya satu, pukiku perlu dipuasi dan hanya Abang N saja yang mampu melakukannya. Tidak juga suamiku sendiri.

Aku baru sahaja dijandakan oleh suamiku. Sebabnya dia ada awek baru-janda orang juga. Nama je dia jurutera tetapi hati dan otaknya tak macam tu. Masa dalam perkahwinan dulu aku benar-benar hilang selera dengan suamiku. Selama ini aku tak pernah menolak bila suamiku mengajak mengongkek tetapi bila dia ada affair aku menghindarinya. Hanya kalau terpaksa sangat aku layan. Nafsuku tidak pernah naik sebab hatiku sakit sangat. Aku biarkan suamiku memulun dan aku buat dek jer. Kini aku sudah menjanda. Aku jula pasang badan semula dan bekas suamiku mula jealous. Aku senang membuat dia jealous sebab kini ada lelaki sudah mendampingi aku.

Di mataku Abang N melambai-lambai seperti seorang ahli bina badan dengan otot yang berulas dan beruas. Tak sabar rasanya ingin melumat bibir segar Abang N. Bau dan aroma badan Abang N terasa harum jasmnine. Aku tidak sabar-sabar mahu berada dalam dakapan mesranya.

Menuruni sebuah bukit di kawasan penempatan elit Bangalo Abang N tersergam di depan mata. Tidak sesiapa yang boleh mempertikaikan apa yang akan berlaku di dalam bangalo itu.

Selepas mematikan kenderaanku, aku menerpa ke arah Abang N yang sedang menungguku di porch. Dia mendepangkan tangannya untuk menerimaku ke dalam pelukannya. Abangh N merangkul pinggangku sambil memimpinku mesra masuk ke dalam bangalonya.

Sesampai di bilik aku memeluk Abang N dan mencium seluruh badannya. Nafsuku waktu itu tak terkawal lagi. Selepas puas mencium dan menjilat badan Abang N aku membu ka robe satin yang dipa-kainya. Abang N membantu membukakannya. Terpacak di hadapanku butuh Abang N yang besar, panjang. Keras dan friendly berwarna coklat kemerah-merahan itu.

Ghairahku melangit melihat batang Abang N. Lantas aku mengusap dan mengurut-ngurut butuh besar itu. Aku betul-betul tak dapat mengawal diriku. Batang Abang N kugigit-gigit manja. Batang besar dan panjang itu aku cium sepuas-puasnya. Aroma kepala butuh Abang N membuatkan aku khayal. Bau jasmine itu menyelinap ke segenap hujung saraf hidungku terus ke pussyku. Cipapku makin kuat mengemut. Terasa cairan hangat membasahi bibir dan lurah cipapku. Makin kerap aku menghidu bau kepala kote Abang N maka makin kerap pulalah cipapku mengemut. Aku seperti terpukau dengan apa yang aku lakukan.

Aku bogel di hadapan Abang N yang juga sudah bertelanjang bulat. Aku tarik tangannya ke katil. Aku duduk di tubir katil. Batang keras Abang N berada di hadapan mukaku. Aku genggam penuh ghairah. Aku lurut-lurut dengan tangan lembutku. Aku cium kepala butuh itu dan akhirnya aku kulum, kunyonyot, kumainkan lidahku ke kepala kote Abang N dan menghisap-hisap perlahan dan kuat. Mata Abang N redup menahan kesedapan sambil meliang lintukkan tubuhnya.

Aku baring telentang di atas tilam. Peha kukangkang luas-luas.

“Cepat Abang N, dah tak tahan ni,” rayuku gelisah tidak terperi.

Batang Abang N terpacak menghampiriku. Aku tak sabar menunggu lagi. Mukanya menyembam ke pussyku dan lidahnya menjulur menu-jah clitku. Lalu menjojor ke lurah berlendir itu.

“Pussy cikgu cantik. Baunya harum si bunga tanjung,” puji Abang N sengih sambil meneruskan jilatannya. Aku mengelinting.

Aku menjaga rapi cipapku. Bulu-bulu aku trim mana yang merin-ting aku cukur licin. Tundunku tembam dan mekar. Bibir memerah terkatup rapat. Clit terjojol keluar sebesar kacang pea. Tak heran Abang N menyukainya dan selalu memuji.

Hidung Abang N mengelus lembut dan dia menghembus kelentitku. Aku mengerang. Lama sekali Abang N menghidu bau vaginaku. Mungkin bau cipapku membangkitkan nafsunya. Aku sentiasa menjaga kebersihan cipapku. Aku selalu mencuci pukiku dengan feminine wash. Aku rasa lidah Abang N membelai bibir cipapku. Lidahnya yang kasar merodok lubang pussyku. Aku rasa ribuan kumbang-kumbang mengelus cipapku. Aku tak tahan lagi. Aku mengerang kuat.

Abang N bertindak slow and steady. Lidah hangat maju mundur ke dalam lubang cipapku. Dia menjilat lebih perlahan, lebih lembut. Jilatannya dari bawah ke atas berulang-ulang. Kadang hanya kelentitku saja yang dijilatnya, dihisapnya, malah digigit-gigit kecil.

“Oh.. Oh.. Nice, Abang N di situ Abang N, sedap ahh..!”

Suara eranganku penuh nikmat dan mengasak pukiku terus ke muka Abang N memahukan lidahnya terus menguliti kelentitku. Aku tidak malu mengerang kuat-kuat. Abang N memakan cipapku cukup lama. Aku merasakan nikmat yang maha dasyat, yang tak pernah kurasai sebelum ini. Cairan hangat melimpah keluar dari rongga pussyku.

“Tekan Abang N, tak tahan ni. Urghh.. Huha.. Huha..” aku merayu dan merengek manja.

Aku menyodorkan cipapku ke atas. Kepala butuh Abang N dibenam-kan ke rongga pussyku. Aku rasa rongga cipapku padat dimasuki butuh besar dan panjang itu. Bergegar dinding dan seluruh vagi-naku bila butuh Abang N menjengah ke dalamnya. Abang N mula maju mundurkan batangnya. Aku rasa di awang-awang dan melayang-layang mengapai keindahan.

“Fuhh..” desah dan jeritku, “Fuhh.. Besarnya butuh Abang N masuk. Sedapp.. Sakit.. Huha.. Sedapp.. Nice.. Bestt..”

Sedikit demi sedikit Abang N menekan batangnya hingga akhirnya butuh panjang itu berada keseluruhannya dalam lubang sempit pukiku. Aku rasa senak namun pleasurable. Nafsuku menggila. Nikmat sekali geselan batang Abang N melaga ke dinding cipapku. Aku mengerang kuat dan aku mencapai klimaks.

“Wow sempit lubang puki cikgu. Pandai kemut,”
“Apa kurang batang Abang N. Sedap dan penuh dalam saya. Belum pernah saya rasa sedap macam ni. Abang N best main.”

Abang N bertahan. Gerakan batangnya maju mundur dalam rongga cipapku berirama. Aku dipeluk kemas. Putingku yang pejal dijilat dan dikulum. Dinyonyot kiri kanan. Ketiakku yang licin dicium dan dijilat. Lencun ketiakku basah dengan air liur Abang N. Aku rasa teramat geli.

Nafsuku bangkit semula. Aku tak mahu kalah. Habis dada Abang N aku gigit. Aku bau keringat Abang N. Lidah Abang N aku hisap dalam-dalam. Lidahku kumasukkan ke mulut N dan menjelajah langit-langit mulutnya abang N menggerakkan pinggulnya dan menhenjut makin laju. Aku rasanya akan klimaks lagi. Nikmat terasa dicipapku. Dinding cipapku mencengkam erat batang panjang, besar dan berurat-urat itu. Geli dinding lubang cipapku. Air keluar membasahi cadar.

Berbuih-buih dan berdecup-decup bunyi cipap dikerjakan butuh abang N. Aku menggelepar mengalami orgasme.

Melihat aku sudah tak melawan Abang N mempercepat tindakannya. Dia menekan batangnya dalam-dalam. Abang N memancutkan maninya dalam kamar cipapku. Mani Abang N sungguh hangat menyiram rahimku. Aku pula tengah subur. Mungkin benih Abang N akan bercambah lagi dalam rahimku. Nafasnya pantas dan kasar. Begitu juga den-ganku yang lelah.

Aku ingin kepuasanku bertahan. Abang N faham. Dibiarkan aku goyang-goyang, aku lurut-lurut, aku gosok-gosok, aku kocok-kocok pelan-pelan membuatkan batang Abang N kembali keras. Kusembam mukaku ke celah paha Abang N lalu kuhisap kepala kote yang mengembang itu. Aku mula merasai ukurannya kembali besar dan panjang. Berdenyut-denyut dalam mulutku basah dan hangat.

Aku menunggeng menyediakan diriku dalam kedudukan doggie. Kurasakan gesekan kepala butuh Abang N di permukaan lubang pukiku. Batang itu menerjah masuk ke dalam lubang cipapku. Tak terkatakan nikmatnya. Tujahan-tujahan batang besar berurat terasa menggesek seluruh vaginaku, bahkan hentakan itu sampai ke pangkal rahimku, membuatkanku merasa nikmat. Kurasakan tikaman Abang N makin kuat dan makin cepat. Bom yang dipasang meledak. Aku menikmati multiple orgasme lagi. Hentakan Abang N makin cepat dan makin laju. Aku menurut dan mendepan dan membelakangkan punggungku menerima tusukan butuh Abang N dalam pussyku. Sambil dia mendorong pinggangku ditariknya rapat ke badannya.

Tiba-tiba kudengar siutan panjang. Dicabutnya batangnya dari lubang cipapku. Dengan gerakan cepat, Abang N menyuakan batangnya ke mulutku. Dengan cepat kutangkap, kukulum dan kumaju-mundurkan mulutku dengan cepat. Tiba-tiba kurasakan semburan air mani panas menerpa dalam mulutku. Aku tak peduli. Terus kuhisap dan kuhisap. Semua mani Abang N aku telan. Lemak, manis dan payau. Hehehe!!

Frankly, inilah fantasiaku. Fantasiaku bersenggama dengan lelaki lain, seorang veteran bila aku menjadi janda. Sesungguhnya aku tidak menyangka bahawa aku bertemu buku dengan ruasnya. Abang N too good a lover, a BEST fucker. Dulu aku ada suami, dialah segala-galanya. Namun antara bekas suamiku dan Abang N bagaikan langit dengan bumi. Bekas suamiku pasti jealous bila mengetahui aku mampu membuat perbandingan kini.

Chatroom dan chenel mempertemukan kami dan merealisasikan fantasiaku. Aku tak menyesal malah berterima kasih yang aku menjadi penghuni chenel di internet.

Mengikut seorang penulis/penyelidik chat room dan chanel di internet khususnya di Malaysia dalam sebuah bukunya, chatters yang berchatting baik lelaki atau wanita, baik muda atau tua, anak dara, bujang, janda, duda, isteri orang dan suami orang mencari ’sexual partner’ sebenarnya walaupun termanya berubah-ubah dari ‘close relationship’ sehinggalah ‘companionship’. Warga guru/pensyarah/pendidik merupakan golongan majoriti menghuni chatroom atau chenel baik lelaki atau wanita. Chatroom atau chenel di internet khususnya di Malaysia atau di mana-mana negarapun merupakan wadah yang efektif untuk tujuan tersebut.

Namaku Rosni 26 tahun, seorang isteri kepada seorang pembantu jurutera TNB. Bekerja sebagai guru di sebuah sekolah rendah di KL. Aku menikah selepas tamat kolej dengan seniorku dari kolej yang sama. Aku tidak menyintai suamiku kerana kekurangannya dalam banyak hal. Jadi kenapa aku bernikah dengannya? Aku telah telanjur dengannya semasa menuntut di kolej. Dia telah mengam-bil kesempatan ke atas diriku. Ibu bapakku telah berpisah. Aku dahagakan kasih sayang tetapi dia telah mengambil kesempatan di atas kelemahanku itu.

Malam pertama bagiku tiada nikmatnya walaupun itulah pertama kali suamiku memancutkan air maninya kedalam rahimku. Sebelum ini dia memancutkan spermanya di luar cipapku.

Aku kecewa dengan sikap dan tabiatnya yang suka berjudi. Aku pernah melihatnya berjudi. Sukar dan aku tidak boleh menerima hakikat bahawa suamiku rupanya seorang kaki judi. Malu nak sebut sebenarnya aku datang dari keluarga yang memberikan didikan dunia dan akhirat namun ibu bapakku berpisah jua.

Kenapa aku boleh telanjur sebelum bernikah? Dia mengambil kesempatan. Sudah lumrah dapat sekali rasa sedap hendak cuba lagi. Kami pula sering bergaduh. Sifatnya pula panas baran. Sekali sekala aku ditepuk tampar dan disepak terajang walaupun tanpa alasan.

Melayari internet adalah mainan kerana di situ kita dapat melihat dan membaca info-info menarik yang kita ingin tahu. Tambahan pula banyak emel-emel yang diterima. Ada yang bagus dibaca dan ada yang boleh diignorekan sahaja.

Dari chatroomlah aku berkenalan dengan Abang N. Seorang duda berusia sekitar 40-an. Perhubungan kami hanyalah sebagai casual friend pada mulanya dichat room dan menjadi semakin intim setelah beberapa waktu kami chatting. Perbualan kami juga pada hal-hal yang biasa dan kini beeralih ke hal-hal hubungan suami isteri dan keintiman pula. Kami juga sudah berjumpa untuk lunch beberapakali.

“You’re sweet Ros. Geram kat buntut you.” Abang N sengih sambil meramas tanganku ketika kami tea di Cititel.
“Ada-ada je lah Bang ni. Maluu ahh.. Mana sweetnya?” balas Rosni sambil kekeh kecil bergegar buah dadanya yang tersorok di balik baju kurung modennya.

Mata Abang N selalu jalang kat dadaku. Namun duda veteran tu tidak pernah menjadi tangan sotong ke tempat-tempat sulit di tubuhku melainkan memegang, mengusap dan meramas telapak tangan dan mencium jari jemariku.

Kami shopping kat Mid Valley. Abang N menemakanku. Akju membeli bra saiz 36b dan panty saiz 38. Abang memilih panty g string warna merah garang. Dia mempamerkan depan mataku. Aku blush sikit. Dia memberikan padaku. Aku sambut. Dan Abang N belanja aku shopping hari itu. I like it. Dan petang tu aku cium pipi Abang N buat kali pertamanya. Dan begitu juga Abang N mencium sedut pipi-ku. Terasa hangat.

Kini otakku mula biru. Biru sebab hangat ciuman Abang N dipipiku masih terasa. Dan bila Abang N membawa aku ke bangalonya.. Aku hanyut dalam irama asyiknya..

Selalunya permulaan nafsu aku, dimulai dengan puting tetekku tegang dan geli bila tergesel dengan braku, selepas itu ia diturut dengan biji kelentit kurasa gatal dan menegang dan seterusnya pukiku mulai basah.

Dia mendukungku masuk kedalam bilik tidurnya. Abang N menanggalkan pakaianku satu persatu. Kemudian aku membaringkan diriku di atas katil empuknya. Dari hujung ibu jari kakiku dijilat hingga hujung telingaku diusap. Puting tetekku dihisap hingga lebam dibuatnya.

Kangkang kakiku dibuka seluas-luasnya lalu dia menjilat seperti anjing, badanku melengkung menahan kesedapan. Jus cipapku keluar lagi. Desah, renggek, erang, dengus dan jerit aku jangan katalah. Bergema seluruh ruang bilik tidur Abang N.

“Aduh aduh mak maakk Bangg ahh ahh ahh..” terlalu lezat dan ngilu rasaku.

Abang N tersenyum melihat ku. Batangnya sungguh panjang dan besar. Aku terdiam dan kaget melihat butuh Abang N mencanak keras dipamerkan ke mataku.

Mula-mula aku geselkan dick Abang N kat mukaku. Apabila kurasa-kan kepala kotenya berdenyut aku menjadi geram dan terus mengulumnya. Aku mengenggam pangkal batangnya dan mula menjilat-jilat kepala kote Abang N itu. Dalam mulut aku mempermainkan kepala kote Abang N dengan hujung lidahku. Abang N bersiut-siut sambil punggungnya terangkat-angkat. Mulutku penuh dengan kepala kote Abang N.

Menyukarkanku menerima kesemua batang Abang N yang panjang dan besar itu. Beberapa kali aku mencuba tetapi baru separuh masuk sudah mengenai anak tekakku. Aku terus menghisap kon Abang N bercampur air liurku. Aku melurut-lurutkan lidahku ke batang Abang N hingga ke buah zakarnya. Kemudian aku menyedut buah zakarnya.

“Aduhh.. Ss.. Ros perlahan ssiikitt.. enak I..!!” desah Abang N.

Aku berhenti dan menukar konsentrasi kembali kepada kepala batang Abang N. Di situ aku menguak-nguakkan mulut kepala kotenya dengan menggunakan lidahku.

“Mm.. Oo..!!” renggekku pula mengeluh kesedapan.

Tiba-tiba aku berhenti mengulum batang Abang N dan membisikkan sesuatu kepadanya.

“I tak pernah buat macam ni walaupun dengan husband. I tahu apa yang kita buat ni salah, tapi I dah tak tahan.. Dan ini adalah rahsia kita berdua..!!”

Abang N cuma tersenyum mengiyakan permintaanku. Abang N berada di celah kangkangku dan meletakkan kepala butuhnya tepat ke muka bibir pukiku yang mula berdenyut menantikan tujahannya.

Abang N menyangga badannya dengan sikunya. Dalam keadaan meniarap di atas perutku, dia mula menjilat, menyonyot, menghisap dan mengigit-gigit puting tetekku. Aku benar-benar dalam kelazatan. Tanganku kuat merangkul kepala dan rambut Abang N. Nafasku berbunyi kuat. Dadaku bergelombang laksana lautan dipukul badai.

Abang N membuka bibir pukiku yang tersembul keluar. Dia menekan butuhnya ke lubang cipapku yang lencun.

“Aarrgghh.. Hhgghh.!! Makk.. Besar, teguh, panjang dan indah butuh Abang nn,” Aku merintih menahan sakit dan nikmat bila batang Abang N menerobos masuk dan menujah laram ke dalam lubang pussyku yang masih sempit. Abang N merasa betapa nikmatnya kemutan dinding vaginaku ke batangnya. Basah dan hangat beserta kemutannya yang bergelombang kuat.

Abang N menggomoli dan menyeludu buah dadaku. Aku mendesah dan merenggek menahan kegelian dan kenikmatan. Abang N memulakan motion sorong tarik dalam lubang cipapku berkali-kali.

“Argh.. Sedappnya.. Hui.. Hah.. Hu.. Hahh!!” jeritku bila keseluruhan batang Abang N meneroka hingga ke dasar mengenai dinding ‘g’ku. Abang N membiarkan butuhnya berendam dalam vaginaku lalu seluruh saraf vaginaku mengemut kuat-kuat.

Ketika itu diangkat tubuhnya sambil memeluk tubuhku. Kami berbalas kuluman. Batang Abang N masih terpacak dalam tasik cipapku yang lembut dan melazatkan itu. Betapa nikmatnya kurasakan. Aku mengerang dan menjerit-jerit. Tubuhku mengelining dan mengelinjang.

Abang N terus sorong tarik, maju mundur, ke depan dan ke belakang batangnya mengesel liang pussyku atas, bawah, kiri dan kanan mencari tempat yang membuatkan nafsuku lebih terangsang.

Tanganku mencengkam erat cadar sambil mataku terbeliak-beliak, mulutku mengerang kesedapan dan jeritan-jeritanku bergema. Kaki-ku terkial-kial di udara dan Abang N mencengkam kemas buah buntutku sambil menghentak butuhnya ke lubang pukiku yang berbuih-buih mengeluarkan jus sayangku. Badanku sekejap ke depan sekejap ke belakang dan rambutku kusut masai sambil mukaku berpaling ke kiri dan ke kanan. Wajahku bekerut-kerut dan suaraku berdesut-desut.

“Lagii.. Sedappnya.. Ahh.. Aghh.. Fuck me harder Abang N!!” elus dan jeritanku semakin kuat.

Abang N terus menikam pussyku dengan sekuat hatinya. Batangnya keluar masuk dengan laju dibantu oleh pukiku yang berpelincir dan basah. Permainan kami menjadi lebih hebat kerana aku membalas setiap tujahan batang Abang N ke pukiku dengan mengangkat-angkat dan menggerakkan punggungku clockwiswe dan anti clockwise.

Abang N mencabut batangnya dan meminta aku menunggeng. Dia berdiri di belakangku sebaik aku menunggeng di tubir katil. Aku memegang kayu katil dengan kuat dan kini merasakan rodokan butuh Abang N masuk ke lubang pukiku yang hangat. Sambil merodok Abang N menampar buah buntutku, terasa pedih tapi menyentap syahwat dan mengairkan cipapku.

“Ohh.. Sedapnya, please do it hard to me.. Agghh.. Sedapnya macam ni..!!” Aku menahan hentakan butuh Abang N sambil memegang kuat ke kayu katil. Aku menerang lagi bila Abang N meramas-ramas buah dadaku.

Aku mahu teknik ‘riding’pula. Abang N menuruti kemahuanku. Dia berbaring dengan butuhnya terhunus ke langit. Aku bantu Abang N memasukkan batangnya ke dalam lubang pussyku.

Sebaik masuk butuhnya, aku memulakan henjutan dari atas tubuh Abang N sambil Abang N pula meramas-ramas buah dadaku. Dua tindakan berpadu dalam satu aksi. Batangnya terasa licin. Pussyku lencun dengan air yang banyak. Selain meramas buah dadaku, Abang N menyonyot puting tetekku.

“Ohh.. Baangg..” rengekku pada setiap henjutan yang kulakukan.

Ternyata aku berahi dan penat. Apa tidaknya? Nafasku sudah mula sesak. Lubangku terasa ketat. Tangan Abang N masih meraba dan meramas-ramas buah dadaku. Dalam pada itu aku mundar mandirkan lubang pukiku ke bawah dan menaikkan semula pada batang Abang N.

“Ohh.. Sedapp.. Sedapnya!!” jeritku bertalu-talu menruskan motion maju mundurku dari atas. Tanganku memegang kuat bahu Abang N. Sambil mukaku herut berut menahan sedap yang amat sangat.

Aku masih lagi di atas. Mencangkung dengan butuh Abang N terpa-cak dalam lubang pukiku. Aku menupang dengan kedua-dua tapak tanganku di atas dada Abang N. Aku membongkok sedikit. Badanku mengeliat kesedapan. Butuh Abang N dicas semula.

“Cepatlah.. Sedap ni..!!” rayuku sekali lagi.
“Sedapp.. Sedapp..!!” Abang N membuka dan menutup matanya sambil bibirnya berkumam menahan hentakanku dari atas pula.

Abang N mencabut batangnya dan membaringkanku semula. Dia mengangkangkan kaki ku seluas-luasnya dan terus menghujamkan batangnya ke dalam cipapku.

“Agghh..!!” Aku mengerang kesedapan tatkala keseluruhan batangnya memasuki dan memenhuhi rongga pussyku.

Batang Abang N keluar masuk dengan laju dalam pukiku. Semakin lama semakin laju. Dia menguat dan melajukan hentakannya dan akumengerang kuat. Aku tahu aku akan klimax. Tahap bertahanku akan berakhir..

“I nak lepas.. Dalam!!”
“Jaannggann.. Nanti.. Ngandung.. Lepass luaarr!!” Aku menjerit halus membantah permintaannya.

Henjutan Abang N semakin laju. Aku menadah sahaja sudah sengal-sengal rasanya punggung dan kakiku mengangkat dan mengangkang.

“Ross.. Oohh.. Dearr.. I kuarr..” serentak dengan itu Abang N memancutkan spermanya.

Aku tersentak tatkala pancutan mani Abang N mengenai buah dadaku. Berjejeh air pekat itu kena sebahagian pipiku. Aku jilat saki baki air mani Abang N lalu menelannya. Aku bahagia dan Abang N juga bahagia.

Apapun.. Aku tahu dosa aku menduakan suamiku, namun aku juga memerlukan kasih sayang Abang N. Kasih sayang di atas ranjangnya. Pernah aku bertanya kepada suamiku.. Kenapa dia gemar berjudi?
Bayangkan apa jawabannya, “Itulah satu-satunya jalan untuk mendapat duit lebih.. Sebab gaji tak cukup.”

Aku bingung.

E N D




¡§Ina nak dtg opis abang boleh?¡¨
¡§Bolehh¡Ktadak hal.¡¨
¡§Banyak lagi keje?¡¨
¡§Sama banyak dgn rambut Lina¡K.¡¨
Aku ketawa mendengar jenaka Johar, suamiku. ¡§Ok, Ina siap sekarang. Ina nak datang cepat ni!¡¨ Gagang telefon diletakkan. Aku yg bertelanjang bulat, berjln melenggok ke bilik utk berpakaian. Adakalanya bila keseorangan atau berdua dgn Johar, terutamanya bila panas, Aku akan berbogel. Kekadang aku akan hanya memakai panty atau g-string shj. Melainkan aku ¡¥cuti¡¦, cara berpakaian itu lazimnya akan berakhir dgn persetubuhan.

Aku melihat seketika tubuhku di hadapan cermin¡Kkedua-dua payudaraku masih spt masa aku anak dara dulu, montok, kenyal dan tidak jatuh malah saiznya kini telah berganda menjadi 36. Kedua-dua putingnya terjojol dan kadangkala memalukan juga bila timbul waktu kesejukan di balik coli yg nipis. Mataku menyorot ke perutkuyg kempis, pinggang ramping dan pepekkuyg tembam dan bercukur licin. Aku senyum sendirian. Inilah aset berharga yg merantai Johar sehinggakan kalau kami berjauhan, terpaksa melakukan phone sex!

Aku pilih pakaian di dlm almari. Sehelai kemeja putih sendat jarang yg berbutang terlalu sedikit dipilih bersama seluar sendat kain licin lembut elastik warna kelabu. Terakhir, tudung warna kuning air dipilih. Seluar disarung dengan selesa walaupun terasa melekap di punggung, pepek dan kaki. Kemudian kemeja. Fuhhh¡Knampak sungguh menggiurkan bila kedua-dua buah dada yg cantik dan besar tak bercoli tertonjol di sebalik baju¡K.Di antara kedua pahaku pula nampak jelas bebayang belahan pepekku yang terbentuk oleh keketatan seluar yg berlebihan, hinggakan di belakang, alur punggungku terbentuk jelas. Sambil senyum memandang cermin aku melentikkan punggungnya dan kelihatan ketara ketonggekan punggung gebu lagi sexy ini.

Aku sengaja tak pakai underwear mlm ini utk menaikkan ghairah Johar dan merangsangnya utk bekerja cepat sebelum melakukan ¡¥kerja¡¦ lain pula. Sekali lagi kedua-dua puting aku timbul di balik baju, Dengan tudung aku melindungi puting tadi. Dri rumahku masuk ke lif dan turun ke bawah utk pergi ke stesen LRT. Sepanjang jln banyak mata yg bagaikan hendak terkeluar melihat lenggok punggung gebu aku serta ketembaman pepeknya yg terserlah di sebalik seluar sendat itu.

Beberapa minit kemudian aku tiba di pejabat Johar. Masuk shj ke pejabatnya yg telah kosong kerana kakitangan lain sudah balik, aku menanggalkan butang akhir sebelah bawah kemejanya utk mendedahkan pusatku dan menyelak ekor tudungku utk mendedahkan sepasang payudaraku yg tak bercoli. Alur payudara aku kelihatan di sebalik leher baju kemeja yg terbuka luas.
¡§Hai banggg¡K¡¨
¡§Hai Lina¡K.wowww sexynya isteri abang¡K¡¨
¡§Mesti le kan abang suka tengok yg sexy2.¡¨
¡§A¡¦ah. Lina nampak mcm Waheeda versi sexy!¡¨
¡§Hihihihi¡Kpandai je abang ni!¡¨
Aku labuhkan punggungnya yg bulat ke atas riba Johar. Mereka berkucup lama sambil kedua-dua tangan Johar mengusap belakangku dan turun sedikit demi
sedikit ke bawah lalu meramas-ramas punggungku. Bagaikan ada arus elektrik mengalir dlm tubuhku, aku tersentak¡Kterasa mukaku merah padam, nafasku kencang, pembesaran payudaraku bermula dan terbit sedikit air dri belahan pepekku yg nampak jelas terbentuk di celah kangkang .

¡§Abang selesaikan keje dulu yeaaa¡K¡¨ pintaku sambil mengenyit mata.
¡§Yea sayang..¡¨ serentak dgn itu pinggang rampingku digeletek. Aku terkekeh kegelian sambil mencubit manja Johar dan bangun. Johar menatap dgn penuh nafsu
lenggok punggungku. Aku sememangnya tahu dia cukup suka melihat aku memakai seluar ketat, kalau boleh biar sampai nampak alur punggung dan bulatan pipi punggung gebukuu dan bentuk pepekku. Menyelerakan. Mengghairahkan.

Jam 10.00 mlm. Kerja Johar selesai. Dia mendatangi aku yg duduk terkangkang di sofa ruang menunggu sambil menonton TV dengan membawa 2 botol air galian. Kami minum bersama sambil berbual tentang kerja untuk beberapa ketika.
¡§Nak turun makan tak sayang?¡¨
¡§Kemudian sikit le bang..Lina belum lapar lagi.¡¨
Pipi aku dicium dan aku senyum. Tangan aku meraba paha Johar kemudian menjalar lagi
dan mengusap-ngusap celah kangkang Johar. Terasa sesuatu membengkak di situ. Besar, panjang. Makin lama makin bengkak¡K.
¡§Abangggg¡K¡K.nak ¡¥pisang¡¦ boleh?¡¨
¡§Tunggu le kita balik rumah.¡¨
¡§Nak makan kat sini la pulak banggg..baru lain
sikit..¡¨
Kami berkucup. Tangan Johar menggenggam dan meramas-ramas tanganku. Digaru-garunya dengan jari telunjuk tapak tangan halus Lina. Lina mengeliat kesedapan campur geli dan rasa yg berbaur itu cepat shj tiba di antara kedua pehanya. Geselan kain seluar sendat pd punggung, paha dan pepeknya tambah mengghairahkanku.
¡§Abaaaaaannnggggggggggg¡K¡K¡K¡K¡K¡K¡¨ rengek aku manja sambil memejamkan matanya.

Tangan Johar kini meramas-ramas payudara aku yg masih dialas baju. Sebelah lagi tangan Johar meraba pepekku. Terasa bendalir lekit makin banyak meleleh keluar dri pepekku. Aku yg tak tertahan dgn foreplay itu membuka seluar Johar. Johar bangun selepas melepaskan
pelukannya dan membuka baju kemejanya kemudian singlet. Masa yg sama seluar dlm Johar aku lucutkan. Terpacul keluar batang Johar yg panjang, besar dan berbulu dri bhg kulit yg masih tinggal hingga ke ari2nya. Dgn rakus aku mengulum zakar Johar. Keluar masuk. Keluar masuk ¡§Sllruuuupppp!!!!!¡¨ berkocak bunyinya bila batang yg licin dibasahi air liur itu dibelai lidah aku.

¡§aaaahhhhhhhhhh¡Kohhhsssss¡K.yang sedapnnyyaaaa!!!¡¨ keluh Johar kenikmatan. Matanya terpejam dek kelazatan yg terkata oleh kuluman aku, isterinya yg sah..
¡§Aaahhhhhhhhhhssssssssssss¡K¡K¡¨
Adegan blow job itu berterusan hingga beberapa ketika sebelum batang Johar dilepaskan. Aku mula membuka tudungku tapi tangan Johar cepat menghalang.
¡§Ngapa bang?¡¨ aku kehairanan.
¡§Kita buat cara kinky ye, Sayang pakai tudung tapi bogel.¡¨ Johar tersenyum miang.
Aku ketawa. ¡§pelik le Abang ni.¡¨
¡§Nak buat ke?¡¨
¡§OK le bang.¡¨ Aku tersenyum dan angguk tanda setuju.

Sekejap sahaja baju kemeja ketat aku sudah ditanggalkan Johar. Baju dilempar ke tepi dan aku kini hanya bertudung dan berseluar panjang shj. Demi terdedah shj payudaraku, Johar menghisap, menjilat dan meramas sepasang bukit montok aku silih berganti. Aku mendesah kelazatan bila titik lemahnya diperlakukan sebegitu rupa.
¡§Baaannnggggg sedaaapppnyaaaa¡K¡¨ keluh aku sambil memegang kuat kepala Johar. Pepekku semakin kuat mengemut dan semakin becak. Ransangan mulut, lidah dan tangan Johar menyebabkan payudaranya yg memang sedia besar itu bertambah besar dan tegang. Meliuk liuk aku menahan kelazatan yg terhasil.

Tangan Johar semakin nakal, rata seluruh tubuhku dijelajahnya hingga sampai ke pepek. Desahan aku makin kuat bila tempat sedapnya itu dimainkan oleh jari-jemari nakal Johar. Aku membaringkan diri di atas sofa dan Johar menanggalkan seluar sendat aku perlahan-lahan. Aku mengangkat punggung utk menyenangkan seluarku dibuka. Aku nampak begitu
kinky dgn tudung menutupi kepala tapi payudara dan pepekku telanjang!

Tanpa disuruh aku mengangkang utk mempamerkan seluruh pepekku. Johar dgn tak membuang masa lagi menyembamkan mukanya ke situ dan bermulalah tarian lidahnya ke segenap pelusuk daerah sulitku. Meliuk-liuk lagi tubuhku menahan geli dan nikmat akibat
jilatan lidah kasar Johar¡K¡¨Ihihihihihihhihihiii¡K¡¨ Aku ketawa geli bila misai lebat Johar bergesel dgn biji kelentit dan bibir pepekku. Tapi makin geli makin makin sedap¡Ksambil mulutku tak berhenti mendesah kesedapan, aku mengepit kepala Johar dengan pehaku. Tangan Johar masih tak tahu diam..kini punggungku pula diramas-ramas menambah kenaikan nafsu syahwat aku.
¡§Abaaaanngggggggggggg¡Kaaahhh sedapnya lagi bangggggg¡K.¡¨
¡§Slurpppp, slurrppp¡Kslurpppppp!!!!!!!!!!¡¨

Aku makin tak tertahan, pepekku terasa mahu meletup oleh nikmat jilatan yg tak terkata. Malah tune rengekanku makin tinggi. Tiba2 aku menjerit dan menekan kuat kepala Johar dan menggelepar kuat sebelum terjelepuk kembali di atas sofa. Aku dah mencapai kemuncak syahwatku. Johar menggentel putingku hingga membuatkan aku ketawa kerana rasa geli di tubuhku berganda selepas klimaks. Tidak cukup dgn itu pusatku pula dicucuk lembut dgn jari telunjuknya menyebabkan aku ketawa lagi.

Johar menindih aku dan kami berkucupan sambil meraba ke sana sini.
¡§Sedapnya abang jilat tadi¡KIna suka sangat¡K¡¨ ucapku
Batang Johar yg sudah lembik dan kembali ke ukuran asal kini menegang semula. Tapi Johar tak gopoh. Dia terus mencium dan meraba setiap inci tubuhku, Sesekali tangannya menjalar masuk ke dlm tudungkudan memainkan leher dan telingaku. Aku merengus sedap dan meramas-ramas pula punggung Johar.

Nafsu kami berdua membara kembali setelah saling meraba dan bercium di sana-sini. Johar mengangkangkan kakiku seluasnya dan dgn batangnya yg kembali tegang dia meneroka lubuk nikmat aku yg kinky ini dan menghayun batangnya keluar masuk diiringi erang kesedapanku. Aku merasa sungguh lazat bila dinding pepekku bagai digaru-garu oleh batang suamiku dan apabila kegelian di pepek sudah tak tertahan lagi aku meraung sekuat hati melepaskan nikmat dan bagaikan air terjun ¡¥cum juice¡¦ aku melimpah keluar. Selesai permainan kami bercium kembali dan minum untuk menghilang dahaga dan keletihan kerana permainan yg sungguh bertenaga itu.

Jam 10.45 mlm. Punggung aku ditonggengkan Johar dan aku bertupang di sofa. Perlahan-lahan Johar mendatangi aku dri belakang dan menghayun masuk batangnya juga, perlahan-lahan. Kedua-dua payudaraku dicekup lagi oleh tangan kasar Johar dan diramas-ramas lembut dan putingnya digentel-gentel. Rengekan, dengusan dan erang nikmat kami memenuhi ruang pejabat yg sunyi itu. Dri posisi doggy kami menukar beberapa posisi yg lain dan sempat juga aku klimaks sekali lagi. Tak puas lagi Johar terus meratah tubuh aku dgn ganas dan aku yg seronok dgn tu semua menerima shj utk melegakan gatal dan geli pepekku.

¡§Aaaaahhhhhhhh¡K¡K.ohhhhhhhhhssssssssss¡K.aaaabaaanng gggg
nikmatttnyaaaaaaaaaa¡K.!!!¡¨ Raung aku kesedapan mlm itu. Kami terus terkapar puas utk beberapa ketika sebelum bangun dgn longlai sekali. Tanpa seurat benang dan selepas membuka tudung, kami berjln bogel ke bilik air utk mandi bersama sebelum berpakaian semula dan pulang. Kami bercadang utk melakukannya lagi di pejabat bila ada kesempatan.


“…sudah berada di Platform 3.” Aku bangun serentak dengan pengumuman dari pembesar suara untuk mendapatkan bas yg akan membawa aku pulang ke KL mlm ini. Ketika aku sampai ke platform itu pintu bas telah dibuka dan penumpang sedang beratur untuk naik. Naik sahaja ke atas aku lihat penumpang tak seramai yang dijangkakan.

Sedang aku mengelamun di kerusi yg terletak di tepi tingkap aku terasa ada orang duduk di sebelahku. Berpaling shj aku lihat seorang pemuda kacak. Kulitnya jauh lebih putih dari kulit aku sendiri manakala matanya jernih dan bibirnya merah bagaikan bibir anak
gadis. Rambutnya tersisir rapi dan si kacak itu memakai haruman yang sungguh lembut baunya. Dia terperasan aku memandangnya dan senyum…aduh manisnya!
Lesung pipit sebelah kiri pipi dan gigi putih bersih tersusun rapi. Aku senyum kembali dan memperkenalkan diri.
“Saya Arwani, panggil saja Wani.”
“Saya Yuzal. Semua org panggil saya Yus.”
“Yus kerja kat KL ke?”
“Ya. Wani?”
“Sama le.”
Kami terdiam sebentar. Tidak lama kemudian pemandu bas masuk dan mengambil keratan tiket semua penumpang. Seterusnya tibalah masanya dan bas mula bergerak
meninggalkan terminal. Sungguhpun lampu dalam bas telah dipadamkan aku dapat melihat raut wajah Yus yang tampan. Dia nampaknya agak malu2 dgnku tapi mudah
mesra. Rasanya boleh ‘makan’ kot? nafsu jahatku mengusik.

Dlm masa aku mengerling Yus aku perasan dia menjeling ke arah sepasang gunung yg terletak megah di dadaku dan malam ini aku berpakaian seksi, baju ketat berlengan panjang warna putih yg jarang dengan seluar sendat warna kuning air yg menonjolkan kebulatan dan ketonggekkan punggungku. Tudung biru yg aku pakai aku selempangkan ekornya di bahu untuk mendedahkan bentuk tetekku yg digeramkan ramai lelaki itu. Nampaknya Yus dah mula tergoda.
“Yus bujang lagi ke?”
“Ya.” dia tersipu-sipu. Mukanya kemerahan sedikit.
“Wani?”
“Pernah ada boyfriend tapi tak kekal lama.”
“Jadi kita ni bujang jumpa bujang la?” Wah, pandai berguraulah dia ni!
Aku senyum melirik dan memandang tepat ke matanya. Aku rapatkan badan aku kepadanya. Walaupun masih nampak malu2 Yus memberi respon yg baik. Kami terus berbual tentang diri masing2. Nampaknya tak susah nak lemahkan lelaki lurus mcm Yus ni.
“Masa kat kampus dulu takkan takde makwe?”
“Betul takde. Saya ni nerd, kaki study.”
“Rugi tau muka handsome mcm ni takde makwe.” aku mula
merayapkan tanganku ke tangannya dan mengusap-ngusap
lembut di situ. Yus hanya tersenyum malu. Issyyy aku gigit jugak bibir dia ni kang!

Bas terus bergerak laju membelah kesunyian mlm di lebuh raya. Sambil menyusun ayat seterusnya aku mula menggenggam dan meramas-ramas tangan Yus. Dia kelihatan biasa saja tapi nampaknya seronok diperlakukan sedemikian. Aku rapatkan pula tetek kananku dan menggeselnya ke lengan Yus. Sekarang aku rasa Yus dah lain, mungkin mula terangsang. Matanya mula kuyu tapi sedang memandang tepat ke tetek aku.
“Asyik tengok dada Wani nampak?”
Yus terkejut dan mukanya pucat sikit. Aku ketawa sambil melentokkan sedikit kepalaku di bahunya. “Tak ngapa, Wani tak marah.”
“Sungguh?”
“Tak percaya?”
“Wani seksi betul le…dada montok, mcm magnet je dia tarik mata saya.”
“Terima kasih. Suka tau org jujur cam awak.”
“Kenapa Wani pakai seksi tapi masih bertudung?”
“Ntah le. seronok camtu. Nampak anggun kot.” aku ketawa
“Kalau bogel tapi bertudung camner?”
“Gatal!” aku mencubit manja pahanya. Kami ketawa bersama. Aku menggaru-garu lembut tapak tangannya untuk meransang nafsunya. Yus nampak menggeliat sedikit keseronokan.
“Yus tak pernah cuba lakukan sex?”
“Tak pernah, habis berat pun saya jeling2 pompuan
seksi.”
Aku gesel2kan pipi aku ke pipinya dan Yus masih tak membantah juga. Segala perlakuanku direlakannya dan ternyata dia malu tapi mahu. Kini ada sedikit reaksi enak darinya. Dia meramas-ramas tanganku dan menggesel lengan kirinya ke tetek kananku.
“Geram tengok tetek Wani. Gebu!” pujinya.
“Alah org lelaki memang camtu.” sengaja aku mengusiknya.
“Dia yg kasi tengok,” Yus memulangkan paku buah keras sambil mengelus lembut pipiku dgn belakang jari telunjuknya.

Tetek aku yg bersaiz 36 itu mula terasa mengembang dan putingnya mengeras dek ransangan nafsuku terhadap Yus dan kesejukan mlm. Pantatku pula terasa mengemut dan gatal. Terasa belahan pantatku mula membentuk alur di celah kelengkang dri dlm permukaan kain seluar sendatku. Aku melepaskan pegangan tangan Yus dan meraba serta mengusap lembut pahanya. Aku jeling celah kelengkangnya, ada tongkol yang sedang membesar dan
mengeras.

“Yussss…” aku merayu manja sambil terus melentok di bahunya,
“Ya sayang?”
“Nak pegang batang boleh?”
“Lekas sayang. Tak tahan ni.” Yus melebarkan sedikit bukaan pahanya. Sambil menggosok di sana sini tanganku perlahan-lahan turun ke celah pahanya dan bermain dgn
batangnya. wah, besarnya batang Yus, panjang pulak tu! Yus hanya mendengus kesedapan. Tangan kirinya turut mengusap pahaku dan sesekali melarikan jari
telunjuknya di sepanjang sebelah dalam paha. Terasa ada kelembapan yg mula terbit dri celah alur pantatku yg mengembang.
“aaaahhhhhhhhh….oooohhhhhhhhhhhsssssss..” desisnya keseronokan.
“Mainkan pussy Wani sayang…” pintaku dgn suara yg mengghairahkan.
Perlahan-tahan jari-jemari nakal Yus merayap ke pangkal pahaku dan membuat gerakan lurus dan berputar yg menggelikan tetapi nikmat. Aku merengek manja menahan kenikmatan sambil mengayak-ngayak punggungku agar tangannya tersentuh pantat aku.
“Cepatlah sayang, Wani tak tahan…” rayu aku lagi, tak sabar inginkan si kacak itu menyentuh tempat geliku.

Aku hampir menjerit keseronokan bila tangan Yus mencekup pantatku yg tembam dan mengusap-ngusapnya serta menepuk lembut di situ. Kemudian dia memainkan alur pantatkuyg basah melekit dek limpahan air mazi dengan jari tengahnya. “ahhhhh…ahhhhhhhhhsssssss sedapnyaaaaa Yussss.” aku mengerang kelazatan. Dan mlm
itu diisi dgn desahan dan erang keseronokan kami yg terkawal agar tidak mengejutkan penumpang lain yg duduk berselang kerusi. Goyangan bas sesekali apabila menempuh permukaan jln yg tak rata tambah menyedapkan permainan kami.

Sesekali punggungku terangkat-angkat kesedapan bila permainan jari Yus semakin buas. Kebasahan yg melanda seluar aku jgn cerita le…Kalau sekarang aku sampai di KL jawabnya kenalah aku cover dgn baju sejuk yg diikat di pinggang, agar setiap pasang mata yg menatap lenggok punggung dan tembam pantat aku tak perasan kesan basah kerana cerahnya warna seluar sendat yg kupakai.

Aku semakin buas utk bersaing dgn Yus lalu dgn rakusnya aku berusaha membuka tali pinggang Yus dan zip seluarnya. Sambil menutupnya dgn jaket kulit warna hitam miliknya, Yus membantu aku, akhirnya terbebaslah setongkol batang dari sarangnya. Kerasnya bagaikan kayu dan kurasa berdenyut-denyut bila aku belai lembut. Rasanya panjang batang Yus mungkin 6 atau 7 inci. Seronoknya kalau dapat ia meneroka pantatku.

Tiba2 bas terasa perlahan dan aku melihat ke luar, rupanya ia dah masuk ke hentian sebelah untuk makan. Kami hentikan permainan kami dan sempat juga Yus meraba tetekku yg besar selambak itu. “Jom minum.” ajaknya. Aku mengisyaratkan agar menunggu semua penumpang turun terlebih dahulu. Kemudian kami beriringan turun dgn aku mendahului Yus. Aku inginkan dia melihat cutting punggungku yg lebar dan bulat walaupun dilindungi baju sejuk aku yg diikat di pinggang. Ketika kami tiba di warung ramai mata lelaki tertumpu pd aku dan aku tahu mereka tertarik melihat tetekku. Yus juga begitu.

“Oi cik abang, sudah2 le tengok tetek kita.” gurauku sambil menyedut jus oren.
“Tak boleh, nak tengok jugak!” Yus menjawab berani sambil senyum dgn bernafsu.
“kalau Wani tak kasi?” aku cuba menduganya
“Yus telanjangkan Wani pastu ikat Wani.”
Jawabnya penuh yakin.
Errmmmmmmmmmmmm…nakalnya dia ni. Puas kalau fuck ni kataku dlm hati.

Selesai minum aku ke tandas sekejap. Aku berbogel dlm tandas dgn hanya tudung masih di kepala dan kemudian memakai kembali baju ketat dgn seluar sendat dan menyimpan bra serta g-string aku di dlm beg tanganku. Aku labuhkan tudung utk melindungi sepasang puting tetekku yg berdiri megah tanpa bra di balik baju ketatku. Dua lengan baju sejuk aku yg aku ikatkan di pinggang aku adjust agar menutup belahan pantatku yg terbentuk akibat keketatan seluar aku dan tiadanya g-string utk melindunginya. Mlm ini tetek dan pantatku hanya utk disentuh Yus shj yg berjaya menawan hatiku.

Kami masuk semula ke dlm bas semasa penumpang lain masih minum. Aku buka ikatan baju sejuk di pinggang dan mengepitnya. Yus merapatkan badannya ke belakangku dan meramas-ramas punggungku serta memainkan jarinya pd alur punggungku. Aku merengek kegelian dan kenikmatan. “Punggung Wani seksi,..pejal!” pujinya sambil tangan kirinya meramas tetek kiri aku dri belakang. Terasa sungguh nikmat dan aku bertuah kerana Yus yg kacak itu kuberi peluang utk menyentuh bhg sensitif di tubuhku. Kami duduk.

Jam 4.45 pagi bas bergerak semula utk meneruskan perjalanan. Ketika penumpang kebanyakannya sudah lena dibuai mimpi aku dan Yus meneruskan ‘ringan2’.
“Yus, kita cium mulut ye sayanggg..” aku merapatkan bibirku ke bibirnya. Yus menyerahkan bibirnya dan bibir kami bertaup rapat. Lidah kami saling berlaga. Berdecup-decap bunyinya sambil jari telunjuk Yus bermain dgn pantat aku dgn cara mencuit-cuitnya. Aku melibas kembali ekor tudungku ke belakang dan meminta Yus melihatnya.. Yus tersenyum gembira melihat puting tetekku yg timbul.
“Tadi Wani bukak bra.” kataku.

Dgn berseni sekali Yus menggentel putingku yg comel tu dan aku mengeliat-ngeliat menahan geli yg teramat sangat tetapi amat seronok diperlakukan begitu. Tetekku terus diramas menambah keenakan dan menaikkan lagi nafsu syahwatku.
“Yusss sedapnyaaaa pandai Yus geli2 Wani.” kataku.
“Saya suka Wani…Wani seksi dan menggoda.” dia kembali mencium pipi aku.
Yus bertindak lebih ‘ganas’ lagi. Dia memasukkan tangannya ke dlm seluar sendat aku dan menyentuh pantatku yg telanjang di dlm. Diusap-usapnya alur pantatku dgn berahi hingga aku terasa ingin menjerit dan menggelepar lalu dicarinya ‘mutiara’ kesayanganku
yg tersembunyi dlm sarangnya di celah belahan alur pantat dan
“Sayaaaannnnggggg…aaaahhhhhhhhhh…aaaahhhhhhsssssss …”
aku tak dapat menahan nafsuku bila biji kelentitku digentel dan diusapnya. Mulutku tak henti melepaskan suara kesedapan hingga akhirnya aku terkulai lemah bila aku mencapai klimaks akibat gentelan kelentitku oleh Yus. Selesai bermain kami berkucup sekali lagi sambil aku meraba batang Yus yg tegang dri luar. Masa kami nak turun dri bas di Puduraya sempat lagi Yus meraba punggungku dri belakang. Aku hanya senyum dan membisikkan pd Yus meminta alamat dan no telefonnya. Spt yg kujangka Yus memberikannya dan sebagai tanda terima kasih aku berikan Yus coli dan g-string milikku utk simpanannya.
“Kalau stim dan rindu kat Wani cium le ye?” bisikku manja. Yus hanya mengangguk sambil tersenyum.

Mula dri saat itu kami berhubungan hingga akhirnya kami mendirikan rumahtangga. Yus seorang suami yg sempurna bagiku kerana bukan shj bijak dan penyayang malah pandai memuaskan aku di ranjang



Aku adalah kakitangan di jabatan kerajaan. Umurku hampir pencen. Dah nak masuk 55 tahun. Anak-anak aku semua dah besar. Paling besar dah berumur 31 tahun. Paling kecil pula 21 tahun. Anak ku semuanya 4 orang. Bekas suami ku seorang kakitangan kerajaan juga, tetapi berlainan jabatan dan kementerian. Kami bercerai ketika ku berumur 48 tahun.

Aku tak lah cantik mana. Dah tua. Tubuh aku gempal. Bukan gemuk maksudku, berisi tetapi mempunyai bentuk ye. Bentuk punggung ku lebar dan bulat membuatkan kelihatan tertonggek jika dilihat dari tepi. Buah dada aku besar dan melayut. Berbentuk bulat dan ranum. Anda boleh bayangkan ianya seperti belon yang ditiup separuh. Jika kalian pernah tengok iklan Silkygirl yang ada perempuan Jabatan Pendaftaran ambil gambar pelbagai sudut dengan gaya-gaya tertentu yang lebih-lebih, ye, tubuhku seperti itulah, montok dan boleh dikateori dalam golongan gemuk. Aku juga berkaca mata dan bertudung. Pada ketika aku menaip kisah ini, aku sedang berehat di rumah sendirian.
Aku mengaku aku bernafsu kuat. Bekas suamiku dulu memang tak pernah memuaskan nafsuku. Selalu saja tewas dulu. Belum sempat aku puas dia dah pancut. Tapi aku bukan nak cerita keburukan bekas suami aku. Apa yang aku nak sampaikan adalah kisah hidup aku yang aku rasa sepatutnya jadi sempadan.

Peristiwa ini berlaku ketika aku berumur 45 tahun. Tabiat aku yang gemar melancap di pejabat sewaktu rehat akhirnya terbongkar. Salah seorang pegawai jabatan aku dapat menghidu perbuatan buruk ku itu. Salleh, pegawai yang bertanggungjawab ke atas jabatan yang aku kerja sekarang. Masih muda, baru 28 tahun, belum kawin.

Aku tertangkap olehnya ketika aku sedang mengerang kecil menikmati sedapnya jari hantu ku yang keluar masuk lubuk ku yang berair banyak. Sesekali gentelan ibu jari di kelentitku menegangkan otot dan melayangkan ku jauh di alam fantasi. Aku hanya melakukannya di meja kerja ku. Namun nasib memang tidak menyebelahi aku ketika itu. Salleh yang kebetulan tidak keluar rehat ketika itu melalui partition ku untuk ke pantry. Aku tidak menyedari kehadirannya kerana sebelum itu aku memang sudah pasti dan yakin bahwa tiada sesiapa lagi di pejabat kecuali aku seorang. Tambahan pula dalam kenikmatan yang ku sangkakan selamat itu, aku memejamkan mata menikmati sedapnya melancap sambil membayangkan sedapnya jika dapat bersetubuh dengan tukang cuci kereta yang berada di sekitar tempat tinggalku.

Aku terkejut apa bila terasa seperti ada orang di hadapanku. Perlahan-lahan aku buka mata dan aku lihat Salleh sedang berdiri bersandar di dinding sambil berpeluk tubuh memerhatikan aku. Dia kelihatan tersenyum melihat ku. Kelam kabut aku cabut jariku dan betulkan kain. Jari hantuku yang berlumuran dengan lendir ku sorokkan dibawah meja sambil mengelapnya dengan kain ku perlahan-lahan. Aku memang betul betul kelam kabut ketika itu. Rasa malu memang wujud. Rasa seperti nak berlutut depan Salleh supaya jangan ambil tindakan dan paling penting jangan cerita kepada sesiapa. Salleh memanggil ku menggunakan jarinya dan mengikutinya masuk ke biliknya. Aku yang sudah buntu mencari alasan dan jawapan hanya bodoh mengikutnya.

“Kak Yah, apa masalah kak yah sebenarnya? Sedap sangat nampaknya sampai tak sedar lama saya berdiri perhatikan akak kat situ. Kenapa kak?” Tanya Salleh setelah dia duduk di kerusinya.

Aku yang berdiri di hadapan mejanya hanya mampu tunduk membisu menanti perkataan perkataan yang tidak mahu ku dengari keluar dari mulutnya. Aku malu yang amat sangat.
“Kak Yah, jangan lah takut. Jangan bimbang, ini adalah kes salah laku yang mengaibkan akak, jadi tak perlu bimbang. Saya tak akan ceritakan kepada sesiapa. Tapi beritahu saya apa masalah akak sebenarnya?” Tanya Salleh sekali lagi kepada ku dengan lembut.

“Salleh, akak minta maaf. Akak tahu akak salah, akak janji tak akan buat lagi.” Pinta ku sambil menitiskan air mata akibat kesal dengan perbuatan tak senonohku itu.
“Kak Yah, saya tak marah akak lah.. Saya cuma nak tanya saja. Sebenarnya apa masalah akak?” Tanya Salleh sekali lagi sambil dia bangun dari kerusinya dan berjalan ke arahku yang kaku berdiri.

“Sebenarnya… sebenarnya… akak…. Ishh… ini soal rumah tangga lah Salleh.. Akak malu… “ kata ku dalam keadaan serba salah.

“Hmm… Saya rasa akak ada masalah dalam hubungan seks akak dengan suami akak. Betul tak?” Tanya Salleh perlahan sambil berjalan perlahan-lahan mengelilingiku. Aku hanya mampu mengangguk mengiyekan tekaan nya.

“Akak tahu tak saya boleh kenakan tindakan ke atas akak. Seperti tukar jabatan atau tukar tempat kerja. Akak nak yang mana? Akak dah nak pencen, akak tak malu ke tetiba je kena tukar? Apa orang cakap nanti…” Salleh memberikan soalan cepu emas yang paling aku tidak mahu dengar. Memang itu lah perkataan perkataan yang aku tak mahu keluar dari mulutnya. Serta merta aku menggigil dan berasa takut. Takut tindakan tersebut akan menimbulkan seribu persoalan kepada semua kakitangan dan lebih teruk lagi kepada keluarga ku. Aku tak mahu ianya terjadi. Aku tak mahu lambat laun mereka tahu. Mana aku nak sorokkan muka.

“Salleh, tolong lah akak. Akak tau akak salah.. Toloonggglah…. “ Kata ku dalam nada sedih.

“Ok, saya boleh tolong akak, tapi akak boleh tolong saya?” Tanya Salleh kepadaku.
“Apa dia?” segera saja aku bertanya dengan harapan aku mampu selamat dengan membantunya.

“Kalau saya nak akak bantu saya untuk mendapat kenikmatan sama seperti yang akak dah rasa boleh tak?” Tanya Salleh perlahan.

Serta merta aku rasa malu. Aku rasa seperti Salleh mahu mengambil kesempatan ke atas ku. Mentang mentang dia ada kuasa, dia ingin ambil kesempatan pula. Namun ini sahajalah peluang yang aku ada. Tetapi aku tak sanggup melakukannya. Aku tak pernah melakukan seks dengan mana mana lelaki selain suami ku. Memang nafsu aku kuat, kadang-kadang aku berangan berzina dengan lelaki yang aku suka, melancap sendiri, terutama selepas suami aku terus tidur kepuasan lepas kering kantungnya meninggalkan aku sendirian terkapai-kapai mencari kepuasan.. sendirian. Namun aku tidak pernah walau sekali pun merealisasikan khayalan aku itu ke alam nyata. Aku takut.. aku malu…
Aku hanya mampu diam membatu tanpa sebarang kata. Aku rasa malu. Seorang lelaki yang jauh lebih muda dariku menyatakan keinginan melakukan hubungan seks dengan ku. Aku sedar aku terlalu tua untuk nya. Malah, aku rasa seperti aku adalah seorang perempuan yang sudah tiada maruah. Hinggakan tubuh gempal wanita yang berusia 45 tahun ini ingin dijamah oleh lelaki semuda itu.

“Kak Yah jangan risau. Saya akan jaga nama baik akak, seperti saya menjaga burung saya yang satu ni.” Kata Salleh lembut sambil dia mengusap usap lengan ku yang gebu berlemak itu.

Dapat ku rasakan Salleh menekan bonjolan di kelengkangnya ke bonjolan punggungku. Sungguh keras aku rasakan. Aku hanya mampu berdiri membiarkannya menekan bonjolan kerasnya itu semakin rapat dan kuat di punggung ku. Tangan kirinya meramas lembut bahagian tepi punggungku. Pinggul ku yang gebu berlemak itu di ramas dan di usap penuh geram. Kemudian tangannya menjalar pula ke hadapan tubuhku. Perutku yang buncit itu di usap penuh manja membuatkan sedikit nafsu ku tiba tiba bangkit secara perlahan lahan.

Salleh kemudian meletakkan bonjolannya ke celah punggungku. Lalu dia melalukan bonjolannya itu naik turun, selari dengan celah punggung ku yang dalam. Baju kurung satin yang ku pakai itu melicinkan pergerakannya hingga aku dapat merasakan kekerasannya semakin ketara bersama saiznya yang semakin mengembang. Perlahan-lahan tangan kanannya menyusup masuk ke bawah ketiak ku dan mencapai buah dadaku. Di pegangnya buah dadaku dan di ramas perlahan. Aku pasrah dalam rela. Sedikit demi sedikit nafsu ku kembali terbuka. Aku membiarkan tubuh ku di peluknya dan di usap dan ramas semahu hatinya. Ku rasakan hembusan nafasnya yang kuat menerjah leherku yang masih bertudung itu.

Kemudian Salleh turun melutut di belakang ku. Tanpa menoleh ke belakang aku sudah tahu apa mahunya. Aku merasakan mukanya penuh mengisi belahan pantat ku. Dengusan dan hembusan nafasnya yang menghidu aroma pantat ku dapat ku dengari. Celah pantat ku yang hanya berlapikkan kain baju kurung satin itu dihidu sedalam dalamnya. Ternyata pantat ku yang besar berlemak ini masih ada yang minat. Sangkaan ku bahawa nilai ku telah pun merosot ternyata silap. Aku baru menyedari bahwa masih ada insan yang berahi kepada wanita tua yang gebu ini. Masih ada insan yang ingin menikmati tubuh isteri orang yang sudah beranak 4 ini.

Aku semakin terangsang. Hembusan nafasnya yang menembusi kain dan seluar dalam ku dapat ku rasai. Dapat aku rasakan seluar dalamku semakin licin dan basah. Aku secara separuh sedar mengerang kecil sambil meramas buah dadaku sendiri penuh nafsu. Salleh menyedarinya apabila dia merasakan pantatku semakin ku tekan rapat kemukanya. Dia tahu aku semakin berahi dengan perbuatannya. Malah aku rasa dia juga tahu bahawa memang aku adalah seorang wanita kegersangan yang kuat nafsunya. Dia pun bangun berdiri dan memeluk tubuhku. Bonjolan keras itu sekali lagi di tekan rapat di celah punggungku. Tangannya yang melingkari tubuhku itu mengusap seluruh tubuhku. Kucupan demi kucupan di leher, kepala dan telinga ku yang dilindungi tudung itu dapat kurasakan, malah ianya semakin memberahikan. Aku hanya mampu memejamkan mata menikmati adegan ringan yang di lakukannya ke atas tubuhku.

“Saya nak Kak Yah… “ Salleh berbisik kecil di telinga ku.

Aku terus melayani khayalan ku, tidak pedulikan cumbu rayunya kepada ku. Usapan dan ramasan Salleh di tubuh ku semakin kuat bernafsu. Aku mendengus kecil menikmati saat itu. Kemudian Salleh menjarakkan tubuhnya dari ku. Kedengaran bunyi zip di buka. Serta merta jantungku berdegup laju. Terlintas di hatiku, ini bukan mimpi atau khayalan. Ini adalah kenyataan dan aku semakin hampir kearah persetubuhan.

Persetubuhan antara seorang isteri orang bersama seorang anak muda. Aku tidak pernah melakukannya sebelum ini. Hanya suamiku sahaja yang menyetubuhiku, hanya benihnya sahaja yang bersemadi di dalam tubuhku.

Aku semakin hilang dalam gelora apabila belahan pantatku di tekan zakar Salleh. Zakarnya yang keras itu membenamkan bersama kain kurung satinku, hingga terselit dalam di celah pantat bersama-sama seluar dalamku.. Ohh.. aku dapat rasakan gerakannya itu menyentuh pintu pantatku. Aku lentikkan badanku membuatkan pantatku semakin menekan zakarnya menyentuhi pintu pantatku rapat. Seluar dalam ku semakin terselit ke dalam.

Kemudian Salleh mengorak langkah yang lebih berani. Kain ku di selak ke atas hingga mempamerkan pantat besarku yang hanya di tutupi seluar dalam yang terselit di belahan pantat. Salleh menarik seluar dalam ku ke bawah hingga terlucut ke pergelangan kaki ku. Aku membiarkannya. Aku rela, namun aku masih lagi kebingungan, adakah kerelaan ini adalah hanya untuk melepaskan diri dari hukuman atau untuk kepuasan diriku sendiri.

Salleh kemudian menjulurkan zakarnya di kelengkang ku. Secara automatik aku berpaut di mejanya dan menonggeng. Salleh menolak dan menarik zakarnya. Terasa kehangatan zakarnya menyentuh bibir lubuk berahiku yang lecun. Ku rasakan air berahi ku menyelaputi zakarnya. Pergerakannya semakin lama semakin licin. Aku semakin berahi.
“Sayang sekali, pantat yang sebegini cantik di abaikan keperluannya. Kak Yah.. Biar saya selesaikan masalah akak… “ bisik Salleh perlahan.

Serentak dengan itu, dia memasukkan zakarnya terus ke dalam lubuk banjirku. Terasa zakarnya menghenyak pangkal lubuk ku. Ohhh… Salleh memiliki zakar yang panjang. Jika tidak, masakan dia mampu sampai ke dasar sedangkan pantatku besar berlemak. Namun dari saiznya, setelah aku kemut dan nikmati kekerasan zakarnya yang terendam di lubuk ku, dapat ku rasakan saiznya tidak sebesar suami ku.

Salleh memaut pinggulku dan menekan zakarnya lebih dalam. Mungkin akibat kesedapan zakarnya ku kemut. Namun aku semakin terasa kesenakan. Aku tolak tubuhku ke hadapan membuatkan tekanan zakarnya berkurangan. Kemudian Salleh memulakan adegan keluar masuk yang menikmatkan. Kekerasan zakarnya jauh lebih baik dari yang aku rasa sebelum ini. Ternyata zakar lelaki yang sedang meneroka lubuk berahiku itu memuaskan hatiku. Aku lentikkan lagi tubuhku membuatkan Salleh semakin mendengus kenikmatan.

“Ohh… Kak Yahhhh… Licinnyaa… Banyaknyaaa air akaaakkkk… Sedaplahhhh…” rintih salleh.
Aku hanya merintih perlahan menikmati tubuhku di setubuhi sedemikian rupa. Aku akui memang kenikmatan yang ku rasakan membuatkan aku begitu pantas hilang kawalan.

Rupanya inilah rasanya menikmati zakar lelaki muda. Salleh melajukan dayungannya. Aku yang hanya menonggeng, berpaut di tebing mejanya. Aku semakin tak dapat bertahan. Zakar muda Salleh yang keras itu membuatkan aku semakin hampir kepada puncak. Dan akhirnya aku terkapai kelemasan kenikmatan melepaskan kejutan otot di seluruh tubuhku. Lendir ku semakin melimpah hingga dapat ku rasa ianya mengalir di pehaku. Aku menggigil kenikmatan.

Salleh tahu bahwa aku telah mencapai kepuasan. Dia merendam zakarnya menikmati kemutan yang ku berikan. Tangannya tak henti mengusap usap belakang tubuhku yang masih berbaju kurung itu. Daging-daging tubuhku yang berlemak di usap dan diramas halus. Sesekali tangannya mengusap tudungku. Aku yang kelesuan itu terasa seolah seperti dihargai. Tubuh ku yang ku sangkakan sudah sezen dan sudah susut nilai itu rupanya masih mampu memberahikan seorang lelaki. Aku rela diperlakukan sedemikian rupa. Aku tahu, aku secara tidak langsung telah menyundal kepada anak muda itu. Namun aku menikmatinya. Zakar yang masih terendam itu perlu aku hargai kerna zakar itulah yang memberikan kepuasan yang sudah lama tidak ku kecapi.

“Kak Yahhh.. Sedapkannn?” Tanya Salleh.

“Sallehhhhh.. Ooooohhh… Salleh sukaaa?” Tanya ku laksana seorang pelacur bersama pelanggannya.

“Suka sayang.. Cuma longgar, maklumlah dah 4 budak keluar. Tapi body akak memang sedap.. “ katanya jujur.

“Ye ke… Akak ni kan gemuk Sallehh… Uhhh… Salleh suka perempuan gemuk ke?” Tanya ku keghairahan, sambil lubuk berahi ku mengemut dan memijat batang Salleh yang masih terendam dan menekan-nekan lembut.

“Akak tak gemuk kak… Akak montok… Saya suka tubuh gebu Kak Yah… Terutamanya perut akak yang gendut nih… “ kata Salleh sambil tangannya mengusap perutku yang berlemak di dalam baju kurung purple yang licin itu.

“Hi hi hi… Salleh ni… “ aku tertawa kecil dengan gelagat Salleh.

Aku terus melentikkan pantat ku dan menyerahkan pantat ku untuk santapan Salleh laksana pelacur gemuk tua yang melayani pelanggan. Lendir yang menyelaputi zakarnya membantu untuk masuk lebih mudah. Namun aku sudah biasa dengan itu. Zakar suami ku yang jauh lebih besar dari zakar Salleh sudah selalu terbenam di lubang itu. Inikan pula zakar Salleh. Namun kepanjangan zakar Salleh memang tidak boleh di pandang rendah. Aku tidak pernah rasa lubang pantatku dimasuki sedalam itu. Lubuk kegelian semakin mengembalikan nafsuku. Lebih lebih lagi bulu ari ari nya menyentuh dan bergesel dengan pantatku. Ohh.. memang sungguh luar biasa ku rasakan. Salleh kemudiannya menyorong tarik zakarnya keluar masuk pantatku. Lubang pantatku yang semakin tiada harganya itu lagi di kerjakan sepuas-puasnya. Lubang pantat yang selalunya di penuhi benih suamiku kini sedang menikmati zakar orang lain. Malah zakar lelaki yang berbelas tahun lebih muda dari ku.

Aku teringat sewaktu pertama kali aku melakukannya besama suami ku dahulu. Memang menyakitkan. Namun lama-kelamaan ianya benar benar memberikan kenikmatan yang pelik hinggakan aku menjadi ketagih. Suami ku no komen, kerana baginya memang lubang pantatku begitu mengasyikkan. Jika suami ku marah marah, senjata paling berkesan untuk menumpaskannya adalah pantatku. Aku akan menggodanya hingga dia terangsang hingga membuatkan dia ingin melakukannya di situ juga. Tidak kira walau dimana sekali pun. Di dapur, di meja makan, di belakang anak-anak yang sedang leka bermain permainan video… Ohh… memang gila… Ye, begitulah suamiku. Tidak hairanlah aku menjadi ketagih pantatku dikerjakan dan di bedal sedemikian rupa. Apabila umur semakin hari semakin tua macam sekarang ni, semakin sedap pula rasanya.

Aku merengek dan mengerang menikmati dan merasai zakar panjang yang keras itu keluar masuk lubang pantatku. Salleh yang sedang sedap menikmati pantatku yang di sontotnya memberi petanda bahawa dia akan inzal mani. Aku dapat merasakan lubang pantatku semakin sempit akibat zakar Salleh yang semakin mengembang. Malah kekerasannya juga semakin mengasyikkan aku. Hinggalah akhirnya aku merasakan zakar Salleh berdenyut kencang sedalam dalamnya. Tangannya memaut erat pinggulku dan serangannya semakin kuat dan mengghairahkan. Dapat ku rasakan zakar Salleh memuntahkan maninya. Kehangatan maninya terasa seolah memenuhi jauh di dalam pantatku. Satu lagi kejutan yang tidak pernah ku kecapi. Air mani Salleh ternyata terlalu banyak. Seolah dia ingin memberikan seluruh isi kantung maninya ke dalam tubuhku.

Setelah beberapa lama, akhirnya Salleh mengeluarkan zakarnya dari lubang pantatku. Dapat ku rasakan air mani Salleh serta merta ikut keluar dan memancut-mancut mengeluarkan bunyi yang lucah. Memang benar sangkaan ku, memang banyak air mani anak muda ini. Tak pernah aku merasakan air mani yang sebegitu banyak meluru keluar dari lubang pantatku. Aku sudah tidak ubah seperti berak air mani lelaki.

Aku dan Salleh terkapar kelesuan. Masing-masing duduk di kerusi dengan muka kepenatan. Terlihat jam di dinding menunjukkan kami mempunyai masa kurang dari 15 minit untuk berkemas kerana bila bila masa sahaja kakitangan lain akan masuk kembali menyambung tugas.

“Salleh, akak harap Salleh tak akan ambil tindakan ke atas akak. Jangan beri tahu sesiapa ye.. “ kata ku kelesuan sambil membetulkan kain yang ku pakai.

“Akak jangan risau, saya akan jaga rahsia akak dan rahsia perbuatan kita tadi. Tapi kak.. saya memang berharap dapat melakukannya lagi.” Kata Salleh sambil menyimpan zakarnya yang mula mengecil ke dalam seluar.

“Betul ke Salleh nak lagi?” Tanya ku ingin kepastian.

“Betul kak.. Maaf kak.. Rasanya saya tak perlu selindung lagi. Saya dah lama perhatikan akak dan saya selalu melancap sendirian membayangkan akak. Anggaplah apa yang saya dapat tadi adalah satu hadiah bermakna dari akak untuk saya.” Terang Salleh.

“Ye ke ni, atau mula mula je, nanti dah jemu tinggalkan akak ye?” Tanya ku menguji.

“Saya tak berniat langsung macam tu. Saya memang inginkan seorang isteri seperti akak” kata Salleh cuba meyakinkan ku.

“Tapi, akak ni kan dah tua. Umur Salleh dah hampir sebaya dengan anak akak yang sulong. Lagi pun akak ni kan gemuk.” Aku cuba mengujinya lagi.

“Saya tahu perbezaan umur kita memang jauh, tapi percayalah lah kak, dah 4 tahun saya bekerja di sini, tetapi saya tetap bernafsu kepada akak. Walau pun ramai perempuan perempuan muda tapi nafsu saya tetap tak dapat dikawal bila saya terpandang atau terbayang akak. Buah dada, perut dan punggung akak benar benar membuatkan saya gila bayang. Kalau akak nak tahu, ini buktinya” lalu Salleh mengeluarkan dompetnya dan membukanya di hadapanku.

Terlihat ada gambar seorang wanita sedang makan di meja pantry. Gambar yang ditangkap dari sisi itu mempamerkan wanita itu sedang duduk dalam gaya tubuhnya yang melentik. Mempamerkan lengkuk pinggang dan pantat yang menawan. Terlihat kelibat peha wanita itu yang gebu dan berisi ketat di baluti baju kurung satin berwarna unggu yang kilat. Tudungnya pula jenis bawal dan bercorak bunga bunga. Aku kenal wanita itu. Dialah aku.

“Bila Salleh tangkap gambar ni?” Tanya ku.

“Akak tak perlu tahu, yang akak perlu tahu, bahawa saya tak main main dengan apa yang saya cakap tadi. Saya harap akak faham.. Oklah kak, rasanya akak boleh balik ke meja akak. Kejap lagi semua staff masuk.” Kata Salleh. Aku juga turut bangun menuju ke pintu biliknya.

Belum sempat aku membuka tombol pintu, Salleh menarik tanganku dan membalikkan badanku mengadapnya. Terus sahaja dia mengucup bibirku dan aku rasakan ianya sungguh hangat dan memberahikan. Kucupannya sungguh mesra dan ku rasakan penuh kasih sayang. Seluruh tubuhku di raba dan di usap semahu hatinya. Aku rebah dalam dakapannya. Akhirnya aku akur, bahawa aku harus mengambil peluang keemasan ini. Nafsuku yang sentiasa bergelojak tidak mengira tempat dan waktu akhirnya telah pun menjumpai landasan sulit yang boleh ku lampiaskan. Itulah detik pertama bagaimana seorang isteri orang beranak 4 yang gempal akhirnya rebah dan jatuh cinta kali ke 2 bersama anak bujang yang terlalu jauh usianya. Sungguh mengasyikkan..

Mungkin inilah keserasian seksual bagi wanita yang sudah semakin berumur seperti ku ini. Bersama lelaki muda yang akan ku berikan segala kemahuan batinnya, asalkan dia sudi menemani kekosongan batin ku ini…

Aku dan Salleh selalu melakukan perbuatan terkutuk itu tidak kira masa dan tempat. Asalkan tiada orang dan selamat, pasti kami melakukannya. Salleh bagaikan seorang pelanggan setiaku. Malah bagi ku, dialah perwira ku. Tubuh ku di jamah penuh nafsu dan menjadi tempat takungan air maninya. Selalu aku pulang ke rumah dengan lubang pantat atau lubuk berahi ku berciciran dengan air mani yang Salleh lepaskan. Malah, tekak ku juga sering berselaput dengan lendiran air mani yang Salleh lepaskan di dalam mulut ku.

Ohh.. aku terasa bagaikan seorang pelacur. Yang membezakannya hanyalah tiada bayaran yang ku perolehi, hanya kenikmatan yang ku sendiri dambakan. Aku bernasib baik kerana tidak mengandung. Aku tidak tahu dimana silapnya, mungkin air mani Salleh tidak berkualiti walau pun luar biasa banyaknya atau mungkin aku yang sudah menghampiri menopause.

Setelah aku amati beberapa cerita dan komen di halaman web ini. Aku dapat perhatikan bahawa ramai lelaki yang tertarik dengan wanita yang berpakaian satin berkilat. Ye, aku akui memang benar. Kerana aku sendiri sudah merasainya. Salleh memang menggemari aku berpakaian kebaya atau baju kurung yang berkain satin. Lebih-lebih lagi jika kainnya adalah kosong tanpa corak. Seboleh boleh dia akan sediakan waktu untuk ku jika aku berpakaian sedemikian. Tidak pernah walau sekali aku miss bersetubuh dengannya jika aku berpakaian satin, walau pun hanya tudung. Tudung? Ye, jika aku bertudung satin, perkara yang paling di gemari Salleh adalah membiarkan aku menghisap zakarnya hingga seluruh benihnya memancut di dalam mulut ku. Aku tidak pernah geli. Malah aku menyukainya. Air mani Salleh yang banyak membuatkan aku bernafsu. Kadang kala sengaja aku biarkan air maninya meleleh dari tebing mulutku yang masih menghisap zakarnya. Sesungguhnya perbuatan ku itu seringkali membuatnya terkujat kujat kenikmatan.

Salleh telah membelikan ku 5 helai tudung satin yang mana 4 berwarna putih dan 1 berwarna kuning. 2 helai tudung berwarna putih memang sengaja Salleh simpan di dalam lacinya dan selebihnya aku simpan di rumah. Kenapa Salleh simpan di dalam lacinya? Supaya mudah untuk ku menukarnya jikalau tudung ku telah kotor bersisa air maninya kerana dia juga gemar memancutkan maninya di kepala ku yang masih bertudung satin itu. Baiklah, tinggalkan cerita tudung. Aku ingin ceritakan bagaimana akhirnya aku diceraikan oleh bekas suamiku.

Pada hari itu, anak anak ku bercuti di kampong sementara suami aku pergi bekerja. Aku yang mengambil cuti mc sendirian di rumah. Tiba tiba Salleh talipon dan memberitahu bahawa dia juga bercuti. Tanpa segan silu aku mengajaknya datang ke rumah. Aku yang begitu ghairah ingin bersetubuh dengan Salleh di atas katil empuk ku terus mandi dan bersiap-siap sementara menunggu kehadiran Salleh. Kain batik lusuh yang berlumuran dengan air mani suami ku pagi tadi ku campakkan ke dalam bakul cucian. Aku pilih kain batik satin yang bercorak ala jawa, dipadankan dengan baju kurung kedah yang sendat dan singkat. Tubuh ku yang montok dan berlemak itu kelihatan sendat dibaluti pakaian yang mampu menggugat nafsu Salleh. Tudung satin putih aku pakai dan terus aku menuju halaman rumah, tidak sabar menanti buah hati sulit ku itu hadir.

Tidak lama aku tunggu, akhirnya Salleh datang. Aku ajak dia masuk ke dalam rumah. Namun, sebaik sahaja tiba di ruang tamu, Salleh terus memaut pinggang ku. Daging pinggulku yang berlemak dan kelihatan sendat dibaluti kain batik satin nan licin itu di ramasnya geram.

“Kak Yah MC sebab demam ke?” Tanya Salleh seperti berbisik di telinga ku. Hembusan nafasnya yang hangat menerjah ke telinga ku menembusi tudung yang ku pakai.
“Tak.. akak nak berehat sebenarnya… “ aku jujur memberitahunya.

“Saya ambil cuti sebab sakit la kakkk….” Salleh berkata lembut laksana seorang kekasih.

“Salleh sakit ye?” aku menyatakan kata seperti kerisauan. Aku risau akan kesihatannya, aku akui, cinta aku kepadanya semakin menebal.

“Ye… Sakit rindu kalau tak nampak akak…..” Salleh mengakhiri kata-katanya dengan kucupan yang penuh hangat dan berahi.

Kami berkucupan mesra seperti suami isteri. Salleh meramas tubuh ku kegeraman. Pantat ku yang sendat berkain batik itu di ramasnya tanpa henti. Geram betul dia time tu.

Aku kemudian pimpin Salleh menuju ke bilik ku. Sewaktu menaikki tangga, Salleh berkali-kali mengucup dan meramas pantat ku. Malah dia juga berkali-kali menamparnya manja. Pasti bergegar pantatku yang sememangnya melenggok-lenggok di dalam kain yang sendat.

Sampai sahaja di bilik. Aku terus pinta Salleh duduk di tepi katil. Aku juga duduk rapat di sebelahnya. Kami sekali lagi berkucupan mesra. Terasa seperti sedang berbulan madu. Ingatan kepada status ku yang mempunyai suami dan anak-anak lenyap dalam keghairahan ku bersama Salleh. Sambil berkucupan, aku buka zip dan butang seluar Salleh. Keanjalan batangnya yang keras memukul tapak tangan ku. Ternyata dia tidak memakai seluar dalam. Batangnya yang keras meleding itu ku usap lembut. Aku lancapkan Salleh perlahan-lahan bersama irama kucupan kami yang semakin berahi. Salleh juga tidak ketinggalan. Sambil berkucupan, tangannya meramas daging pinggul dan peha ku. Sesekali tangannya menjalar ke tundun ku yang tembam. Aku sedar, kelicinan kain batik satin yang ku pakai benar-benar membuatkan batang Salleh keras sekeras kerasnya di dalam genggaman tangan ku yang gebu. Lebih-lebih lagi kainnya yang licin itu sendat membalut tubuh ku yang montok berlemak. Aku lepaskan kucupan. Aku pandang batangnya yang keras di dalam genggaman ku. Air liur ku telan menandakan seleraku kepada batang muda Salleh. Terus aku tundukkan kepala dan mengolom batang Salleh yang hangat itu ke dalam mulut ku. Itulah pertama kali aku menghisap batang lelaki selain suamiku di atas katil di dalam rumah ku sendiri.

Salleh menggeliat kesedapan. Mulut ku yang hangat menghisap batangnya memberikannya kenikmatan yang sukar digambarkan. Bunyi hirupan air liur ku yang bersebati dengan air mazinya menambahkan keberahian Salleh.

“Kak Yahhh… Saya tak sangka kak Yah akan melayan saya sejauh ini… ooo…ooohh… Saya tak sangka cinta kak Yah sehebat ini…. Terima kasih sayang…. Sebab pakai tudung dan kain yang cantik ni untuk saya….” Kata Salleh dengan suaranya yang bergetar, menandakan keberahian telah menguasai dirinya.

Salleh memegang kepala ku yang bertudung satin itu. Di tekan kepala ku dan kemudian di tarik kembali berulang kali. Batangnya yang keras itu terbenam dalam di lulutku dan kembali keluar ke bibir ku. Ohh… Aku semakin bernafsu. Batang keras yang sedang ku hisap mengghairahkan diriku. Aku ingin diriku di curahkan mani nya. Aku ingin batang keras anak muda itu memuntahkan maninya. Aku cintakan batang anak muda itu.
“Hmmphhh.. hooffff… hoofff.. hmmnnphhh..” suara dari mulut ku yang dipenuhi batang Salleh memenuhi ruang bilik tidur ku.

Salleh semakin tidak dapat bertahan. Aku tahu air maninya akan meledak. Aku terus bangun dari katil dan terus berlutut di hadapannya. Batangnya yang berlumuran dengan air liur ku kembali ku capai dan ku lancapkan laju. Kelicinannya membuatkan Salleh semakin menggelinjang di atas katil. Matanya liar memerhati seluruh tubuh ku terutamanya peha dan kepala ku yang bertudung itu.

“Boleh tak sayang pancut kat muka akak…? Akak pakai tudung satin hari ni…” pinta ku manja. Tangan ku tak henti melancapkan batangnya yang terlalu keras itu.

“uhhhhh.. kak Yahhhh……. Bolehhhhh… sayanggg… dah nak keluar dahhhh niiiiiii….” Salleh mengerang kenikmatan di lancapkan oleh isteri orang yang gebu montok itu.
Aku lihat, lubang kencing Salleh semakin terbuka, kepala cendawannya juga semakin berkilat. Aku tahu, masanya sudah tiba. Segera ku dekatkan muka ku di batangnya. Mulut ku buka luas agar air maninya boleh memancut masuk ke dalam mulut ku. Aku jeling Salleh di atas. Mukanya semakin kemerahan. Matanya penuh nafsu melihat kepala ku yang bertudung itu menadah muka di hadapan batangnya yang ingin memuntahkan benih itu.

“Ooooohhhh kak Yahhhh…… ”

“Cruuuuttttttttt……… Cruuutttttttttttttt…… Crrrrruuuuuttttttttt!!!!”

Akhirnya muka ku di cemari pancutan air maninya yang padu. Seperti biasa, jumlah benihnya yang banyak memancut ke mata, dahi, mulut hidung serta pipi ku. Malah pancutan pertama dan keduanya yang terlalu padu itu ku rasakan melepasi muka ku dan hinggap di tudung ku. Aku memerah batang Salleh semahu hatiku. Lancapan tangan ku di batangnya yang berterusan membuatkan Salleh menggigil dan merintih kenikmatan. Aku suka dengan keadaan itu.

Pancutan Salleh yang semakin berkurangan membuatkan air maninya tidak lagi memancut keluar, sebaliknya meleleh keluar dari lubang kencingnya. Aku sungguh berselera melihat air mani yang pekat meleleh keluar dari batang anak muda yang keras itu. Terus sahaja aku masukkan batangnya ke dalam mulut ku dan ku hisap penuh keberahian. Salleh mengerang dengan agak kuat kali ini.

“Aaahhhhhh…… sedapppp…..nyaaaaaa!!!! Kak Yahhhhh!!!! OOhhhhhhh” Salleh mengerang menikmati mulutku yang menghisap batangnya.

Air mani yang meleleh keluar tadi ku hisap dan ku telan, seperti biasa. Memang sungguh indah ku rasakan. Aku berasa bangga dapat memuaskan lelaki yang aku cintai itu. Namun segala kenikmatan itu berakhir apabila…

“Dah lama korang buat kerja ni!” bentak suami ku di muka pintu bilik.
Serta merta aku berdiri bangun dan sambil membelakangi suami ku, aku lap muka ku yang penuh dengan air mani Salleh dengan lengan baju ku. Namun tidak sempat untuk ku lap kesemuanya, bahu ku serta merta di tarik ke belakang membuatkan aku terpusing menghadap suami ku. Aku terus terduduk jatuh di atas katil dengan muka yang masih penuh dengan air mani Salleh mengadap suami ku. Salleh yang sedang berdiri di sisi katil kelam kabut membetulkan seluarnya dan ketika itulah,

“Bedebuk!”

Penumbuk sulung suami ku hinggap ke kepala Salleh membuatkan Salleh terus berganjak beberapa tapak ke belakang. Kemudian suami ku beralih kepada ku pula. Penampar tiba-tiba hinggap di pipi ku yang gebu. Peritnya ku rasakan. Air mani Salleh yang masih meleleh di pipi terpercik akibat di tamper suami ku. Suami ku kelihatan melihat tapak tangannya yang ternoda dengan kesan air mani dari pipi ku yang di tampar tadi.

“Kau memang sundal Yah! Perempuan murahan! Dengan budak hingusan ni pun kau nak ke?! Kau sedar tak yang kau tu dah tua nak mamposss!!!” bentak suami ku bersama penampar yang sekali lagi hinggap di pipi ku.

“Abang.. maafkan Yah bang…. Yah janji tak buat lagi…. Tolonglah bang…. “ aku merayu kepada suami ku yang sedang menggila itu.

“Abang, maafkan kami bang. Saya juga janji takkan kacau isteri abang lagi…” Salleh bersuara setelah kasihan melihatku di pukul sedemikian rupa.

“Sudah! Kau pun sama! Dengan perempuan tua yang gemuk macam ni pun kau nak.. Apa dah tak ada perempuan lain ke dalam dunia ni?! Kau kerja kat mana?!” Tanya suami ku.

“Saya kerja kat pam minyak je bang” Salleh berbohong, namun aku tahu akan strateginya.

“Sudah! Sekali lagi aku nampak muka kau, mampos kau aku kerjakan! Blah!” bentak suami ku.

Serta merta Salleh berlari keluar dari bilik dan terus berlalu dari rumah ku. Yang tinggal hanyalah aku dan suami ku sahaja ketika itu. Terus sahaja suami ku menyuruh ku pergi bersiap. Aku menurut arahannya. Kemudiannya suami ku membawa ku ke pejabat kadi dan di sana, aku berasa sungguh malu sekali. Segala perlakuan seksual ku dengan Salleh di dalam bilik tadi di ceritakan secara terperinci. Rupa-rupanya suami ku sudah mengintai sejak dari kami mula bercumbuan di atas katil. Tidak ku sangka, permainan asmara ku dengan Salleh rupa-rupanya menjadi bahan tontonan suami ku. Aku sungguh menyesal. Akhirnya, aku diceraikan dengan talak 3 sekali gus. Hak penjagaan anak-anak juga suami ku yang dapat lantaran perlakuan ku yang buruk menjadi point untuknya memburukkan diri ku.

Selepas diceraikan, aku dan suami ku pulang ke rumah. Tujuannya adalah supaya aku boleh mengemas setiap barang-barang ku untuk ku bawa pergi dari situ. Namun, suami ku juga ingin menjamah tubuh ku buat kali terakhir. Walau pun aku sudah diceraikan olehnya, namun perlakuan seksnya yang terakhir kepada ku itu adalah atas dasar kegeraman dan penghinaan, bukannya persetubuhan antara suami isteri.

Aku yang sudah lengkap bertudung dan berbaju kurung di paksanya supaya menonggeng melintangi pintu belakang rumah ku yang terbuka luas. Suami ku yang berlindung di balik dinding dapur menyelak kain ku dan dia terus menghenjut lubang pantat ku semahu hatinya. Gerakannya yang ganas dan kejam membuatkan kesakitan lebih banyak ku rasai berbanding kenikmatan. Aku menjerit dan merintih memintanya supaya berhenti namun tidak diendahkannya, malah ianya lebih mengaibkan ku kerana ianya mengundang perhatian jiran-jiran belakang rumah ku. Kelihatan mereka melihat aku menonggeng sambil mengerang di muka pintu dalam keadaan lengkap berpakaian. Mereka tidak nampak suami ku lantaran dia berselindung di balik dinding dapur. Nyonya belakang rumah ku berkali-kali menggelengkan kepala melihatkan diri ku yang kelihatan amat hina dan memalukan itu. Kedengaran seperti mengarut, namun itulah hakikatnya. Setelah puas menaburkan benihnya di dalam lubang pantat ku, suami ku akhirnya melepaskan aku keluar dari rumah itu bersama-sama 2 buah beg pakaian yang ku bawa.

Aku tidak tahu kemana hendak ku tuju, hendak ke kampong halaman, tiada siapa di sana, adik beradik ku sudah jauh-jauh semuanya, kedua orang tua ku pula sudah lama tiada. Akhirnya aku mengambil keputusan menalifon Salleh. Salleh yang gugup menjawab panggilan kerana bimbang suamiku yang menalifonnya akhirnya memberitahu bahawa dia akan datang menjemput ku di perhentian bas.

Salleh menjemput ku tinggal di kondominium yang disewanya, sementara aku masih belum ada tempat tinggal. Sedikit kekesalan kelihatan terpancar dari wajah Salleh. Dia sedih melihat keadaan ku yang seperti sengsara. Sudahlah di pukul suami, di malukan di pejabat kadi, di ceraikan talak 3, malah, dimalukan di hadapan jiran-jiran. Aku faham perasaan Salleh, aku juga terasa menyesal atas apa yang telah aku lakukan selama itu. Selama 3 tahun aku menjalin hubungan sulit dengan Salleh tidak sangka begitu jadinya. Aku memberi Salleh peluang untuk meninggalkan ku, aku tak mahu dia menyesal kerana aku. Aku tak mahu ianya menjejaskan hidupnya. Namun Salleh tetap dengan pendiriannya. Salleh memelukku, mengucup lembut kepala ku yang bertudung, tudung yang masih jelas kesan air mani yang dilepaskan tadi.

“Kak Yah… Yang dah berlalu biarlah berlalu… Kita bina hidup baru… Kita berdua…. Kak Yah dan saya…. Berdua…. “ kata Salleh sambil tangannya memaut daguku dan mendongakkan mengadap wajahnya.

Aku terdorong menatap wajahnya. Rasa bersalah dan kekesalan secara tiba-tiba hilang. Aku rasakan seolah-olah bebas dari segala kekangan. Aku merasakan kehangatan cinta lelaki yang berada di hadapan ku itu. Bibir kami bersatu. Hati kami menjadi satu, bersama cinta yang sungguh pelik untuk di perbualkan. Cinta antara anak muda berumur 31 tahun dan seorang janda berumur 48 tahun yang baru diceraikan. Sungguh unik. Biar pun umur kami berbeza 17 tahun, namun, nafsu telah mengikat percintaan kami bagai tiada akhirnya.

Aku akhirnya memutuskan untuk tinggal bersama Salleh. Tiada ikatan perkahwinan, tiada had nafsu. Walau pun ketika aku datang bulan, jika Salleh menginginkan, sudah pasti mulut ku menjadi medan pertempuran, bersama bantuan kelembutan tangan ku memerah benih mudanya. Sejak hidup bersama Salleh, aku rasakan hidup ku seperti kembali kezaman muda. Aku seolah lupa umur ku yang kian lanjut ditelan usia. Kami hanyut di telan arus nafsu saban hari. Aku yang secara rasmi menjadi isteri Salleh secara tidak sah menjalani hidup yang penuh kasih sayang bersamanya. Lebih-lebih lagi tuntutan nafsu ku yang selama ini kegersangan akhirnya terubat jua.
Memang sukar untuk dipercayai, tetapi itulah hakikatnya.

Kisah cinta yang tidak mengenal usia… Cinta yang sememangnya buta.. dibelenggu nafsu… Mungkin keserasian diranjang bagi wanita tua yang gempal dan berpantat besar seperti ku ini hanya serasi kepada lelaki muda yang berbelas tahun bezanya dari usia ku. Malah aku amat beruntung kerana dia benar-benar setia kepada ku. Memang benarlah seperti yang orang katakan, makanan kesetiaan bagi seorang lelaki adalah seks.

Maka tidak hairanlah kesetiaannya tidak berbelah bagi kepada ku asalkan dia dapat menyirami tubuh gempal ku ini di segenap laluan yang diingininya. Aku benar-benar menyintainya. Malah, keinginannya melihat penampilan ku yang memberahikan juga ku penuhi. Sudah pasti satin yang licin menjadi pilihan membaluti tubuh montok ku. Selain sendatnya kain batik yang sememangnya menjadi pakaian harian ku yang menggoncang nafsunya. Namun tidak cukup hanya berpakaian jika tidak menggodanya kerana itulah keinginan lelaki muda.

Godaan sentuhan, gaya dan pandangan sudah pastinya memberikan hasil yang memuaskan. Jika tidak masakan aku menjadi isteri kesayangannya selama hampir 7 tahun walau pun secara tidak sah, dan walau pun tubuh ku semakin berlemak sebegini.

Mungkin petua ku ini boleh dikongsikan, tetapi ingatlah setiap kenikmatan pasti ada risikonya. Maka berhati-hatilah dalam menikmati kemanisan hidup berasmara di usia emas seperti ku ini. Meski pun kenikmatannya sukar untuk digambarkan, namun berhati-hatilah kepada pandangan orang di sekeliling. Aku kini masih menantikan ’suami’ kesayangan ku itu pulang dari kerja. Aku mengambil cuti hari ini untuk merehatkan tubuh.
Terlalu penat rasanya. Mungkin akibat penangan rindunya yang selama 3 hari tidak berjumpa kerana berkursus tempohari. Ohh… Suami ku.. Aku mencintai mu sebagaimana kau mencintai ku sepenuh hati mu… walau pun umur ku layak menjadi ibu mu…. ohhh…..




Ustazah Rohana, berusia 26 tahun, baru melangsungkan perkahwinan. Turut tinggal bersamanya, Atan… adik bongsunya yang diamanahkan oleh orang tuanya di kampung untuk menjaganya dan memberi peluang mendapat pendidikan di Bandar. Seperti biasa, Ustazah Rohana pergi dan pulang mengajar di sekolah berhampiran rumahnya. Sehingga pada suatu petang selepas pulang dari sekolah. Ustazah Rohana mandi seperti biasa. Kemudian setelah selesai berpakaian, dia menuju ke dapur. Dia terbau keharuman kopi panas dari arah dapur. Memang tadi dia telah menjerang air untuk minum petang tetapi dia kehairanan dengan bau kopi itu. Dia terdengar bunyi pintu peti sejuk di tutup. Ustazah Rohana separuh berlari ke arah dapur. 'Atan……Atan………' Laung perlahan Ustazah Rohana, menyangkakan adiknya Atan pulang. Di pintu dapur Ustazah Rohana terperanjat besar. Seorang pemuda yang tidak dikenalinya sedang duduk di meja sambil menghirup kopi. 'Sia……siapa kamu?' Pemuda itu kelihatan seperti samseng jalanan. Usianya awal dua puluhan. Orangnya bertubuh sederhana berkulit cerah dan memakai pakaian serba hitam. Rambutnya pendek berduri-duri ala komando dan dia juga berkaca mata hitam. Ustazah Rohana menggeletar tetapi dia cuba mengawal dirinya supaya pemuda itu tidak tahu yang dirinya di dalam ketakutan. Pemuda itu tidak menjawab pertanyaannya. Dengan perlahan dia meletakkan tangannya di atas meja dan terus menghirup kopi yang panas itu. Ustazah Rohana cuba menggertak sambil membetulkan cermin matanya untuk melihat pemuda itu dengan lebih jelas, 'Lebih baik kamu keluar…..kalau tidak!' Ustazah Rohana cuba menunjuk garang walaupun sebenarnya manik-manik keringat yang dingin kerana ketakutan mulai kelihatan di dahinya. 'Ustazah Rohana ye!' 'Siapa kau?' Ustazah Rohana semakin takut apabila namanya disebut oleh pemuda itu. 'Siapa saya? Itu tak penting ustazah…….yang penting adik ustazah, Atan berhutang dengan saya.' 'Atan? Berhutang?…..Apa yang kamu buat dengan dia? Di mana dia sekarang? 'Dia okay ustazah, jangan bimbang.' Mata Ustazah Rohana melirik ditelefon di dinding dapur rumahnya. Dia berlari dan mengangkat gagang telefon itu tetapi telefon itu tidak lagi mempunyai nada dail. Waktu itu pemuda itu mulai ketawa. 'Tak payah telefon mana-mana le ustazah oiiii, saya dah putuskan talian telefon ustazah semasa ustazah sedang mandi tadi.' Ustazah Rohana tidak tahu untuk membuat apa-apa lagi. Seorang pemuda yang tidak dikenalinya berada di dalam rumah. Dia cuba bersikap tenang tetapi ketakutan telah menguasai dirinya, dia mulai menangis. Pemuda itu bangun dan berjalan menghampiri Ustazah Rohana. 'Ustazah, saya tak nak kecoh-kecoh…….saya cuma nak barang saya saja. Ustazah kasi saya pil-pil tu, saya janji kalau ustazah kasi saya pil-pil tu saya akan keluar dan akan beritahu kawan-kawan saya supaya lepaskan Atan.' 'Pil-pil tu….pil-pil tu saya dah buang…saya dah buang kesemuanya, tak…tak…tak ada lagi…..saya buang di dalam longkang besar di belakang rumah!' Pemuda itu tidak berkata apa-apa, dia hanya menundukkan kepalanya menahan marah, kemudian dia mendongak dengan wajahnya yang merah padam dan menerkam ke arah Ustazah Rohana. Leher Ustazah Rohana dicekak dengan keras. 'Celaka betul……Atan beritahu aku kau buang barang tu di dalam longkang. Aku tidak percaya, sangkakan dia menipu!" Kasar bahasa pemuda itu, mulai menunjukkan belangnya yang sebenar. Tangan lelaki itu masih mencengkam leher Ustazah Rohana dan tubuhnya yang lampai itu terhimpit ke dinding dapur. Terbayang oleh Ustazah Rohana kejadian dua hari sudah apabila Atan berulang kali menyebut, '…matilah Atan kak…..matilah Atan……'. Ustazah Rohana tidak mengerti maksud adiknya itu sehinggalah bila dia berada di dalam situasi yang menakutkan itu. 'Lepaskan saya …..lepaskan…….pil-pil tu tak ada dengan saya, saya dah buang!' Pemuda itu menapak setapak ke belakang dan menampar kuat muka Ustazah Rohana. Tamparan itu menggegarkan seluruh tubuhnya. Cermin matanya senget dan segera dibetulkan semula. Seumur hidupnya, Ustazah Rohana tidak pernah ditampar. Sakitnya bukan kepalang. Dia cuba menolak pemuda itu untuk melepaskan dirinya tetapi tangan pemuda itu memegang kuat tangannya. 'Ustazah jangan naikkan darah saya, saya cuba berlembut dengan ustazah…..beri saja barang saya tu……jangan nak berbohong,……. ingat ustazah, Atan ada dengan kami.' 'Apa yang kau mahu lagi ha?….Mau apa lagi? Saya dah cakap, saya dah buang benda-benda tu ke dalam longkang…..tak ada lagi!' Pemuda itu mulai menyinga semula, Ustazah Rohana dapat merasainya dari sinar mata pemuda itu dan apabila melihat dia mengetap giginya. 'Kau buang barang tu ya….bodoh! Atan sepatutnya menghantar barang tu kepada seseorang dan hantar lima ribu ringgit kepada aku……..ustazah buang ke dalam longkang ye!' 'Sekarang ustazah berhutang lima ribu ringgit dengan saya, saya tidak akan pergi selagi ustazah tak bayar saya lima ribu ringgit.' Ustazah Rohana bagaikan tidak percaya yang perkara itu boleh berlaku di dalam rumahnya sendiri. Dia ketakutan dan masih terisak-isak menangis. Telinganya masih berdesing-desing kesan tamparan pemuda itu tadi. 'Saya tak ada wang sebanyak itu, kalau ada pun…….bagaimana sayah akan tahu yang kau tak akan apa-apakan saya dan adik saya.' 'Dengar sini ustazah, saya tidak peduli tentang ustazah dan adik ustazah. Saya cuma nak wang saya sebanyak lima ribu ringgit sekarang.' Ustazah Rohana tahu suaminya ada menyimpan wang tunai lebih kurang enam ribu ringgit di dalam bilik. Katanya, untuk tujuan kecemasan jika berlaku sesuatu yang memerlukan wang tunai dengan segera. Pemuda itu menarik rambut Ustazah Rohana. Dia mengugut Ustazah Rohana yang dia akan menelefon kawan-kawannya dan menyuruh mereka memukul Atan jika dia tidak memberikannyanya lima ribu ringgit. Waktu itu Ustazah Rohana mengalah dan memberitahu yang dia mempunyai wang sebanyak itu di dalam bilik di tingkat atas rumahnya. Pemuda itu memegang tangan Ustazah Rohana dan berkata, 'Jom, kita ambik.' Mereka berdua naik ke bilik tidur, pemuda itu tidak melepaskan tangan Ustazah Rohana. Ustazah Rohana mengambil sampul yang berisi wang itu, kemudian mereka turun semula ke ruang dapur. Ustazah Rohana menyerahkan sampul wang kepada pemuda itu. Dia memberitahu pemuda itu supaya mengambil kesemua wang itu dan segera beredar dari rumahnya. Pemuda itu menyergah Ustazah Rohana dan menyuruhnya menutup mulut. Dia merenung wajah Ustazah Rohana dengan satu pandangan yang tajam. Pemuda itu mengira wang tebal itu dengan pantas. Setelah cukup lima ribu ringgit, dia memasukkan wang itu ke dalam kocek seluarnya dan baki wang itu dimasukkan semula ke dalam sampul dan diletakkan di atas meja. 'Sekarang tolong call kawan-kawan kamu………..kamu dah dapat duit yang kamu nak, beritahu kawan-kawan kamu supaya lepaskan Atan.' Pemuda itu berkata, 'Ok ustazah, betul tu……saya akan call kawan-kawan saya, tapi….selepas ustazah hisap batang saya dahulu. ' 'Apa????" Ustazah Rohana tidak percaya dengan apa yang didengarnya, dia memikirkan di dalam keadaannya yang ketakutan itu membuatkan dia tersilap dengar. Pemuda itu dengan tenang mengulangi apa yang dikatakannya tadi. 'Ustazah dengar tak, hisap batang saya dulu….kemudian saya akan pergi. Ustazah tak faham ye! Ustazah tak ada pilihan, ustazah mesti hisap batang saya. Ustazah tak tahu betapa tensionnya saya dua hari ini kerana perbuatan ustazah dan adik ustazah.' Ustazah Rohana cuba membantah. 'Jangan kurang ajar….jaga sikit cakap tu……..' Sebelum sempat Ustazah Rohana menyambung cakapnya, pemuda itu menghayun tangannya ke muka Ustazah Rohana dengan kuat. Terjerit Ustazah Rohana dengan tamparan itu. Tersandar dia di dinding dapur, buah dadanya bergegar di sebalik baju kurungnya. 'Ustazah, kalau ustazah tak mau hisap batang saya…….tahulah saya mengajar ustazah!' Kemudian pemuda itu tanpa segan-silu melondehkan seluar dan seluar dalamnya sehingga berderap ke lantai. Batangnya yang keras terpacak ke atas. 'Ya tuhan…………….'Hanya itu yang terpacul daripada mulut Ustazah Rohana. 'Tolong ja….jangan buat saya macam ni, saya dah beri kamu duit……..tolonglah!' 'Ustazah tolong dengar, saya tak punya banyak masa ni………ustazah mesti hisap batang saya, kalau tidak……….' Ustazah Rohana menggeletar dan tidak tahu apa yang perlu dilakukan di saat-saat begitu. Pemuda itu memeluk tubuh lampai Ustazah Rohana dan mendakap rapat ke tubuhnya. Dia berbisik ke telinga Ustazah Rohana. 'Ustazah takut ye?' 'Mmmmm………..' terketar-ketar Ustazah Rohana bersuara dengan air matanya yang berlinang. 'Ustazah jangan takut, buat saja apa yang saya suruh……..saya tidak akan apa-apakan ustazah.' Ustazah Rohana terisak-isak, buah dadanya yang sederhana besar terpenyek di dada pemuda itu. Batang keras pemuda itu menujah pehanya. Pemuda itu terus berbisik di telinganya. 'Ustazah tolong buat apa yang saya cakap, saya tidak akan apa-apakan ustazah kalau ustazah ikut cakap saya.' 'Tolong, tolonglah dik…….' 'Tolong jangan panggil saya adik, ………kawan-kawan panggil saya Roy' Semasa berbisik itu pemuda itu menggesel-gesel batangnya di peha Ustazah Rohana. Ustazah Rohana dapat merasakan yang batang itu telah bertambah keras. 'Roy, dengarlah kata saya ni…..,saya tak pernah buat benda tu.' Sambil bercakap Roy memaut pinggang Ustazah Rohana. Dia memaut dagu Ustazah Rohana dan menyapu air matanya. Ustazah Rohana tidak percaya dengan apa yang sedang berlaku ke atas dirinya di dapur rumahnya. Ustazah Rohana ingin berkata-kata tetapi Roy meletakkan jarinya di atas bibir Ustazah Rohana. 'Shhhhhhhhh……ustazah jangan cakap banyak.' 'Ustazah……ustazah cantik tau, geram saya……. Roy melabuhkan tangan ke punggung pejal Ustazah Rohana dan meramas- ramas punggung yang berbalut kain itu. Ustazah Rohana semakin takut, bertambah takut apabila membayangkan apakah yang akan berlaku selanjutnya. 'Ustazah rasa tak……..ustazah dapat rasa tak batang saya yang keras ni?' Roy menggesel-gesel batangnya ke peha Ustazah Rohana sambil memaut rapat tubuh wanita itu. Dia merenggangkan seketika tubuhnya daripada tubuh Ustazah Rohana untuk membuka jaket kulit hitamnya, mendedahkan tubuh tegapnya berbalut t-shirt merah. Kemudian dia memeluk erat kembali tubuh Ustazah Rohana. Ustazah Rohana hilang arah, rasanya dia ingin menjerit sekuat-kuat hatinya tetapi dia takut Roy akan bertindak lebih ganas. Roy mahukan dia menghisap batangnya jika Ustazah Rohana mahu dia beredar dari situ. Ustazah Rohana terasa tangan Roy di atas bahunya. 'Ustazah Rohana, saya nak ustazah hisap batang saya………..ustazah melutut di depan saya dan masukkan batang saya ke dalam mulut ustazah.' Ustazah Rohana kelu membisu. Dia merenung mata Roy menerusi kaca mata hitam yang Roy pakai. Ustazah Rohana hanya mengalirkan air mata sebagai tanda rayuan supaya tidak diperlakukan begitu. Ustazah Rohana dapat melihat wajah sayu dan ketakutannya pada cermin mata hitam Roy. Roy tidak berkata apa-apa lagi, tangannya menekan bahu Ustazah Rohana supaya melutut di hadapannya. Setelah melutut, Ustazah Rohana berhadapan dengan batang Roy yang tegang keras, panjang dan kembang berkilat kemerah-merahan. Hanya Rohana mendongak memandang Roy yang tersenyum melihatnya. Dia begitu malu, malu dengan apa yang Roy paksa dirinya untuk lakukan. Ustazah Rohana tunduk memandang lantai. 'Apa nak dimalukan ustazah…..ustazah mesti buat untuk adik ustazah……ustazah sayangkan Atankan?' Ustazah Rohana tidak berani menatap wajah Roy lagi. Dia hanya mengangguk-anggukkan kepalanya perlahan. 'Jangan bimbang ustazah, tak de siapa yang akan tahu……..sekarang buka mulut ustazah dan saya janji Atan takkan di apa-apakan.' Ustazah Rohana tidak ada pilihan lagi, dia mengangkat perlahan wajahnya sehingga selari dengan batang Roy. Roy memegang batangnya dan menggesel-geselkan batangnya itu ke bibir Ustazah Rohana. Ustazah Rahidah menyangkakan yang Roy akan menghentak batangnya ke dalam mulutnya tetapi Roy mengusap-usap belakang kepalanya yang berambut lebat itu. Ustazah Rohana merasakan batang itu keras menggesel-gesel bibirnya. Dengan perlahan Roy menekan kepala Ustazah Rohana ke batangnya. Ustazah Rohana dapat merasakan tangan Roy menolak kepalanya ke batang kerasnya itu. Ustazah Rohana tidak ada pilihan lagi, dia menutup matanya dan merenggangkan bibirnya. Ustazah Rohana cuba mengimbangkan dirinya dengan memegang peha Roy. Roy mengeluh nikmat apabila batangnya memasuki mulut Ustazah Rohana yang licin itu. 'Aggghhhhh, ustazah………mmmmmm………hisap batang saya ustazah.' Tubuh Roy mulai kekejangan. Namun dengan perlahan dia menarik batangnya perlahan sehingga ke bibir Ustazah Rohana dan dengan perlahan juga menolak masuk batangnya semula. Dia melakukannya berulang-ulang dengan gerakan perlahan pinggangnya sehingga batangnya semakin dalam meneroka ruangan mulut Ustazah Rohana. Ustazah Rohana dapat merasakan batang keras dan panas itu berdenyut-denyut dan bergerak-gerak di dalam mulutnya. 'Ohhh, ustazahkkkk……….sedapnya mulut ustazah, hisap lagi ustazah……..Mmmmm tangannya ustazah…….ta….tangan …….pegang dan lancap batang saya.' Ustazah Rohana menurut seperti apa yang disuruh kerana ini adalah pengalaman pertamanya, dia menggenggam batang Roy dan melancapkan batang yang keluar masuk dari mulutnya itu. Batang Roy keras dan licin dik air liurnya sendiri. Roy tidak melepaskan kepala Ustazah Rohana. Dia mengusap-usap lembut kepala Ustazah Rohana ketika batangnya dihisap dan dilancapkan. unversiti.. Ustazah Rohana sungguh malu melakukan perbuatan itu. Dia dipaksa menghisap batang Roy. Dia terpaksa melakukannya demi keselamatan adiknya Atan. Buat pertama kalinya dia merasakan dirinya seolah-olah seorang perempuan murahan yang cukup hina. 'Yeahhhhh…….Mmmmmm…….sedap ustazah, pandai ustazah hisap batang.' Roy terus mengeluh dan mendesah sambil terus mengarahkan Ustazah Rohana bagaimana menghisap batangnya. 'Yeah…….Mmmmmmm sedapnya ustazahkkkkkkkk……….terus hisap ustazah……'Roy mendesah dan mengeluh sambil terus menggalakkan Ustazah Rohana menghisap batangnya. Ustazah Rohana terus menghisap dan melancapkan batang Roy. Dia dapat merasakan peluh dingin berkumpul di atas keningnya. Sambil mengulum batang Roy, dia membuka matanya, membetulkan cermin matanya dan mendongak melihat pemuda yang sedang menghenjut-henjut batangnya itu keluar-masuk mulutnya. Tangan Roy tetap memegang kepala Ustazah Rohana dengan matanya mulai terpejam dan mulutnya sedikit ternganga dengan keluhan nafas yang kasar. Roy seperti berada di awan-awangan. Gerakan pinggangnya semakin rancak. Ustazah Rohana mulai merasakan kelainan itu dan tubuhnya menjadi seram-sejuk memikirkan yang Roy akan terpancut air maninya sedangkan batangnya masih berada di dalam mulutnya. 'Dahh….dahhhhh……ddahhh……dah ustazah…….saya tak ta….tahannn ni'Roy seakan-akan menggelepar sambil menarik batangnya dengan cepat keluar dari mulut Ustazah Rohana. Kepala batang Roy berkilat dengan air liur Ustazah Rohana dan lendir nikmatnya sendiri. Ustazah Rohana terbatuk-batuk dan terasa meloya, tekaknya terasa masam. Dia menyapu mulutnya dengan tangannya.Namun ketakutan mulai menyelubungi dirinya apabila terasa kedua-dua tangan Roy memaut tubuhnya supaya berdiri. Setelah berdiri, tubuh lampai Ustazah Rohana didakap erat oleh Roy. 'Saya dah…dah buat apa yang kamu suruh, tolong keluar dari sini……tolonglah.' Roy dengan cepat memusingkan tubuh Ustazah Rohana menghadap meja. Dia memeluk tubuh Ustazah Rohana dari belakang, memaut pinggangnya erat. Ustazah Rohana dapat merasakan batang keras Roy menujah keras punggungnya yang besar dan pejal. 'Jangan le gitu ustazah……pandai tau ustazah hisap batang, tak percaya pulak saya yang ustazah tak pernah hisap batang sebelum ni…….Hmmmmm hampir terpancut saya dalam mulut ustazah tau.' Ustazah Rohana terasa dirinya teraniaya, pujian-pujian yang diberikan oleh Roy terhadap perlakuannya itu amat menjijikkan. Tiba-tiba, Roy menyeluk ke bawah baju kurungnya dan kedua-dua tangannya memegang buah dadanya yang sederhana besar itu. Kedua-dua tangan Roy meramas-ramas buah dada Ustazah Rohana yang masih berbungkus bra. Perlakuan Roy cukup pantas dan Ustazah Rohana terkapai-kapai. Tidak cukup dengan itu, Roy menyeluk ke bawah bra dan meramas geram buah dada yang pejal itu, puting buah dada Ustazah Rohana yang kecil dan panjang itu digentil-gentilnya. 'Tolonglah Roy, jangan buat macam ni pada saya…….saya dah hisap tadi……pergilah dari sini.'Ustazah Rohana berbisik perlahan cuba memujuk. Wajahnya berkerut menahan perlakuan jari-jemari Roy pada kedua-dua buah dadanya. Roy mengucup dan menjilat-jilat leher Ustazah Rohana sambil terus menguli buah dadanya. Ustazah Rohana menggeleng-geleng kepalanya untuk melarikan lehernya dari diperbuat begitu. Muka Ustazah Rohana berkerut menahan perbuatan Roy menguli buah dadanya. Tangan Roy menarik zip dan membuka cakuk kain Ustazah Rohana. Perlahan-lahan menarik kain itu ke bawah. Dia menyelak baju kurung Ustazah Rohana, terpampanglah punggung gempal yang putih berbalut panties berwarna pink. Panties itu juga direntap turun, Ustazah Rohana terpekik halus dan dia dapat merasakan batang keras Roy berada di alur punggungnya. 'Jaa……..jaaangan, jangan buuu…..buat cam tu………tolonglahhhhhh.' 'Ustazah tak suka? Alaaaaaa sikit-sikit je, tak kan tak boleh…..geram ni tau.' 'Sudahhhh lah.'Rayu Ustazah Rohana di dalam nafasnya yang tercungap-cungap. 'Ok ustazah……ok, saya akan stop kat sini, saya akan pergi dan tidak akan ganggu ustazah dan adik ustazah lagi……..tapi dengan satu syarat.' Sambung Roy lagi, 'Saya akan pergi kalau celah peha ustazah kering…….tapi kalau kat celah peha ustazah basah…….saya akan…….mmmmm ustazah faham-faham sajakan!" Ustazah Rohana seperti tidak percaya dengan apa yang didengarnya. Tangannya Roy meluncur ke perut Ustazah Rohana. Ustazah Rohana merayu-rayu supaya Roy menghentikan perbuatannya itu apabila merasakan jari-jemari Roy merayap turun ke celah pehanya. 'Kenapa buat saya macam ni, Roy ……….dahlah Roy, tak baik!" Roy tidak menjawab, Ustazah Rohana hanya merasa kepanasan nafas Roy yang terputus-putus sedang tangannya menghampiri celah peha Ustazah Rohana. Roy berbisik ke telinganya, 'Baik ke tak baik ke, saya tidak peduli ustazah………….saya janji ustazah, kalau celah peha ustazah kering, saya akan berhenti dan pergi dari sini. Tapi ustazah, kalau celah peha ustazah basah………saya nak benda tu, tak peduli samaada ustazah nak atau tidak, saya nak ustazah punya………Sekarang saya sentuh ustazah punya ye ustazah, bolehkan!' Takdir telah menentukan segalanya. Apa yang berlaku di dapur rumahnya bukanlah kehendak Ustazah Rohana. Dia menahan nafas ketika jari-jemari Roy bermain-main dan mengusap-usap bulu ari-arinya yang tumbuh halus. Dia tidak berupaya menahan kemahuan Roy. Dia juga tahu yang Roy akan tetap menurut kehendak nafsu serakahnya. Kemudian Ustazah Rohana mulai merasakan tangan Roy meluncur dan menyentuh cipapnya dan jarinya menjolok-jolok lubang keramat cipap tembamnya, bagaikan membalas gerakan jari Roy itu, cipap Ustazah Rohana mulai berair lendir. Kaki Ustazah Rohana terasa lemah longlai dan dia terhoyong-hayang. Roy terasa tubuh Ustazah Rohana bagaikan orang yang hendak pitam, dia memeluk erat tubuh Ustazah Rohana dengan tangannya mencekup celah peha Ustazah Rohana yang mulai berair. 'Mmmmm…..lubang ustazah berairrrr…' Jari Roy keluar-masuk berulang kali ke dalam lubang cipap Ustazah Rohana yang telah licin itu. Ustazah Rohana sungguh malu, apatah lagi dengan tindakbalas lubang cipapnya yang di luar jangkaan itu. Berkerut muka Ustazah Rohana, dia seolah-olah terkhayal seketika. Dia menundukkan mukanya memandang permukaan meja makan yang dilapisi kain penutup meja berwarna kuning berbunga-bunga. Sudah beribu kali meja makan itu menjadi tempat dia dan keluarganya berkumpul menjamu selera, namun tidak pernah dia berdiri di situ dengan jari seorang pemuda yang tidak dikenalinya berada di dalam lubang cipapnya. Roy terus menjolok-jolok jarinya ke dalam lubang cipap Ustazah Rohana. Jari itu di tarik keluar dan dibawa ke hadapan wajah Ustazah Rohana. Bau air berahi lubang cipapnya sendiri menyedarkan Ustazah Rohana dari khayalannya. Roy berbisik ke telinga Ustazah Rohana, 'Tengok…tengok ustazah……..buka mata dan tengok…….jari saya berlendir dengan air dari lubang ustazah, ustazah dapat baunya tak……..dari sini saya dapat bau, sedap!' Ustazah Rohana tidak terkata apa-apa lagi, malunya bukan kepalang dan berkali-kali hatinya tertanya-tanya mengapakah itu harus berlaku sedangkan ianya adalah di luar kerelaannya. Jari Roy berkilat dibaluti dengan air berahinya yang cair jernih. Roy tersenyum kemenangan. Roy mulai menekan bahu Ustazah Rohana, memaksanya supaya menonggeng di hadapan meja. 'Jaaaa…….jangan……..tolong, tolong saya kali ni………..jangan buat macam ni Roy.' Ustazah Rohana merayu minta dikasihani. Ternyata Roy tidak peduli dengan rayuan Ustazah Rohana, dia mengacu-acukan kepala zakarnya di lubang cipap Ustazah Rohana dari belakang. Ustazah Rohana mengoyang-goyangkan punggungnya dengan kasar untuk mengelakkan batang Roy menceroboh lubang keramatnya itu sambil terus merayu supaya tidak diperlakukan begitu. Roy menampar kuat punggung pejal dan putih Ustazah Rohana sambil menengking, 'Ddiiiiiiiammmmmmm ustazah!!!!' Itulah perkataan yang terakhir menerjah masuk ke dalam telinga Ustazah Rohana serentak dengan terjahan batang Roy ke dalam lubang cipapnya. Hentakan Roy cukup kuat dan perkasa sehinggakan tubuh Ustazah Rohana terdorong ke depan dan meja makan berkeriut. Ustazah Rohana terpekik. Tujahan batang Roy ke dalam cipapnya sungguh kuat dan Ustazah Rohana terasa kedua-dua kakinya terangkat. 'Awwwhhhhh…..sempitnya ustazah, licinnnnnn…..!!!!!' Roy mengeluh kasar apabila batangnya tertanam dari belakang di dalam lubang cipap Ustazah Rohana. Tangan Roy mencekak rambut Ustazah Rohana dan memeluk pinggangnya ketika pinggangnya mulai bergerak menghayun lubang cipap Ustazah Rohana. 'Sedapnya ustazah……tahan ye ustazah….tahan ye.' Ustazah Rohana mengetap bibirnya dan menggeleng-gelengkan kepalanya. Roy terus menghentak cipapnya dari belakang. Pakuan Roy cukup keras dan pantas dan terasa amat dalam. Ustazah Rohana tidak terdaya lagi. Seorang pemuda yang tidak dikenalinya menceroboh rumahnya dan melakukan perbuatan terkutuk itu ke atas dirinya di dapur rumahnya sendiri. 'Sedap tak ustazah…..,ustazah enjoy tak?' Roy terus mengomel di dalam keluhan berahinya sendiri. Ustazah Rohana hanya menangis terisak-isak dan sesekali menggeleng-gelengkan kepalanya. Air matanya menitis ke atas meja. Kedua-dua tangannya menekan permukaan meja. Sesekali Roy mencium-cium leher jinjangnya dan meramas-ramas buah dadanya yang terbuai-buai itu. 'Ustazah tak suka ye……relax ustazah….kejap saja…..kejap saja lagi.' Roy terus menghayunkan pinggangnya dengan kuat sementara lubang cipap Ustazah Rohana semakin licin dan berair. Setiap kali peha Roy berlaga dengan punggung Ustazah Rohana, punggung itu bergegar-gegar. Bunyi perlagaan antara peha Roy dan punggung Ustazah Rohana menjadi satu irama yang hanya mereka berdua sahaja yang mendengarnya di ruang dapur itu. Ustazah Rohana mendesah halus setiap kali batang Roy semakin dalam menerjah lubang cipapnya. Kemudian Roy terhenti, dia membaringkan Ustazah Rohana di atas lantai. Kain dan panties Ustazah Rohana direntapnya dan dilemparkannya. Kaki Ustazah Rohana dikangkangkan seluas-luasnya. Sebelum Ustazah Rohana sempat berkata apa-apa, dia kembali menghunjamkan batang kerasnya semula ke dalam cipap Ustazah Rohana. 'Arrrrrgggggghhhhhhh………….' Ustazah Rohana mendesah, menahan tujahan batang Roy. Baju kurungnya diselak oleh Roy, bra berwarna biru yang dipakainya pada waktu itu dikuak ke atas dada. Terpampanglah sepasang buah dadanya yang putih berputing panjang di hadapan mata Roy. Roy terus menyembamkan mukanya ke lurah buah dada Ustazah Rohana sambil terus menghentak cipapnya. 'Roykkkkk…….argggghhhh.' Hanya keluhan yang keluar dari mulut Ustazah Rohana dengan mata yang terpejam. Cermin mata yang dipakainya dicabut oleh Roy dan diletakkan di sisi tubuh separuh bogelnya. 'Dahhhhhh…….sudahhhhhhh.'Tubuh Ustazah Rohana menggeletar menerima hentakan demi hentakan batang Roy. Akhirnya sesuatu di luar jangkaan berlaku, tubuh Ustazah Rohana menggelepar, nafasnya kasar. Dia mencapai kemuncaknya. 'OOOoohhhhh……….' Nafas Ustazah Rohana tersekat-sekat, tangannya didepakan, lesu. Dadanya berombak-ombak. Dia kelelahan. Roy tersenyum. Bunyi hentakan Roy pada cipap Ustazah Rohana makin perlahan dan akhirnya terhenti. Air berahi Ustazah Rohana keluar dengan banyaknya. Perkara ini amat aib bagi Ustazah Rohana, dia mencapai puncak di luar kerelaannya. 'Ustazah dah dapat climax ye…….jangan tipulah ustazah, saya tahu!' Otot-otot cipap Ustazah Rohana mencengkam semula batang Roy apabila dia mulai menghayun laju cipap itu. 'Giliran saya pula ustazah…………..' Ustazah Rohana tersedar dari kelesuan, entah kenapa dia terasa dirinya amat jijik. Dia meronta-ronta untuk melepaskan diri. Semua itu hanyalah sia-sia sahaja malah membuatkan Roy marah. Dakapannya pada tubuh Ustazah Rohana semakin erat. Hentakannya pada cipap Ustazah Rohana semakin ganas. Daripada deraman dan dengusan Roy, Ustazah Rohana tahu yang Roy juga akan sampai ke puncak kepuasan. 'Dekat dahhhh ustazah…..dekat dah…..arggggghhhhhh.' Gerakan pinggang Roy semakin kencang, mukanya merah dan peluh berahi mengalir di dahinya. Buah dada Ustazah Rohana dicekak geram dan diramas-ramas. Kepala Ustazah Rohana tergeleng-geleng ke kiri dan ke kanan dengan rambut yang mengerbang dan mulut yang tercungap-cungap. Kedua-dua tangannya menekan dada Roy untuk menyerap hempapan tubuh Roy ke atas tubuhnya yang lampai dan bergegar itu. Roy terus menghempap-dan menghempap, 'Yeeearrrrrrrrgggggggghhhhhhhhhhhhh………………' Roy menekan batangnya se dalam-dalamnya di dalam lubang cipap Ustazah Rohana, pancutan demi pancutan lahar panas air berahi menerpa likat ke dalam lubang cipap Ustazah Rohana. Bibirnya diketap dan dia tersembam ke atas buah dada Ustazah Rohana sambil melepaskan keluhan yang kasar. Ustazah Rohana sendiri terkulai layu sambil melepaskan nafas perlahan-lahan. Kedua-dua tubuh mereka bersatu dan terkaku seketika. 'Sedapnya ustazahkkkk…..ustazah besttt!'Bisik Roy ke telinga Ustazah Rohana. Dengan lemah longlai Roy terbaring di tepi tubuh Ustazah Rohana. Batangnya masih terpacak dan berkilat. Ustazah Rohana tercungap-cungap dengan dada berombak. Tangannya di atas dahi. Buah dadanya turun naik selaras dengan pernafasannya. Ustazah Rohana menyangkakan yang semuanya telah berakhir setelah maruahnya tercemar tetapi ternyata anggapannya itu tersilap kerana tiba-tiba Roy berdiri dengan batang yang masih mencadik. Dia menarik tangan Ustazah Rohana sehingga terbangun dan melutut di depannya. 'Ustazah, sebelum saya pergi, saya nak kasi souvenir kat ustazah. Telan air mani saya.' 'Haah????' Roy tidak menunggu jawapan lagi. Dia memegang kepala Ustazah Rohana yang melutut di depannya itu dan menariknya ke batangnya yang keras berlendir. Ustazah Rohana membuka mulutnya, mengulum batang Roy. Dia hanya mahukan semuanya itu segera berakhir. 'Hisap ustazah…….saya nak pancut dalam mulut ustazah…….' Hayunan Roy ganas. Ustazah Rohana mengerutkan muka dan menutup matanya rapat ketika batang Roy keluar masuk mulutnya. 'Ustazah telan semua air mani saya tau!' Roy menarik batangnya keluar dan tergopoh-gapah melancapkan batangnya di hadapan muka Ustazah Rohana. Sebelah tangannya mencekak rambut Ustazah Rohana supaya muka Ustazah Rohana terdongak di hadapan batangnya. 'Argggghhh…….telan ustazah..telan……buka mulut ustazah.' Dia menderam dengan suara yang tertahan-tahan ketika pancutan panas air berahinya terpancut ke muka Ustazah Rohana. 'Hisap ustazah….hisap batang saya.'Roy mengeluh dan mendesah ketika satu lagi pancutan air berahinya terpancut mengenai pipi Ustazah Rohana yang putih gebu itu. Ustazah Rohana mengulum kembali batang berlendir Roy yang terangguk-angguk melepaskan pancutan demi pancutan air mani. Dia hanya mahu segala-galanya segera berakhir dan Roy akan meninggalkannya. Roy memegang kepala Ustazah Rohana dan menekan batangnya ke kerongkong Ustazah Rohana. Seluruh tubuh Roy kejang, menggeletar dengan kakinya terangkat-angkat ketika pancutan-pancutan air maninya terus memasuki kerongkong Ustazah Rohana. 'Telan ustazah….hhhaaahhhh….telan semuanya…..hhaaaaahhhh……hisap ustazah.' Ustazah Rohana menelan air mani Roy tetapi kemudiannya merasa geli dan jijik dan meluahkan bakinya. Namun begitu dia dapat merasakan air berahi Roy yang likat itu mengalir turun di dalam kerongkongnya. Baki air berahi Roy mengalir lemah keluar dari tepi bibir Ustazah Rashisah dan turun ke dagunya. Tompokan air berahi Roy di pipi dan mukanya mulai mengalir turun perlahan ke baju kurungnya. Ketika Ustazah Rohana merasakan semuanya telah berakhir tiba-tiba dia terdengar suara di pintu dapur. Dia berpaling ke arah suara itu dengan batang Roy masih dikulum di dalam mulutnya. Dia melihat adiknya Atan berdiri di pintu dapur dengan dua orang pemuda yang kelihatan seperti samseng memegang lengannya. 'Kakak!!!!!!!'Mulut Atan ternganga, matanya terbeliak. 'Apa yang telah kau buat dengan kakak aku?' Atan terlopong melihat kakaknya, Ustazah Rohana di dalam keadaan melutut dengan air berahi likat pekat dimukanya dan batang Roy berada di dalam mulutnya. Roy menolak kepala Ustazah Rohana dari batangnya dan mulai ketawa. 'Kakak kau best le Atan……kau sendiri tengokkan, pandai hisap batang.' Atan tunduk melihat Ustazah Rohana yang menangis terisak-isak. Dia meronta dan melepaskan diri daripada dua orang samseng yang memegangnya dan meluru ke arah Roy. 'Aku bunuhhhhhhhhh kau Roy.' Tengking Atan menerpa bagaikan harimau lapar dengan tangan tergenggam. Ustazah Rohana memang mengharapkan Atan melanyak Roy yang telah mengaibkan dirinya tetapi dia pun tahu Roy bukanlah lawannya. Atan kurus lampai, seperti dirinya, sedangkan Roy jauh lebih tua dan berbadan tegap. Roy melepaskan satu tumbukan padu ke muka Atan ketika Atan menerpa ke arahnya sehingga Atan terhoyong-hayang dan tersungkur di lantai. Ustazah Rohana bangun dan memangku adiknya. 'Sudah…….sudahhhhhh……ambillah semua duit tu, tinggalkan kami…..tolonglah pergi dari sini.' Rayu Ustazah Rohana. Roy merenung kedua beradik itu. Atan menangis di dalam pangkuan emaknya, darah pekat mengalir keluar melalui hidungnya. 'Nasib baik saya hormatkan ustazah, kalau tidak…….tahulah saya mengajar budak berhingus tu.' 'Pergi….pergiiiiiii…tinggalkan kami.' Dengan perlahan Roy berpakaian semula. Selepas selesai, dia mengambil baki wang di dalam sampul di atas meja dan memberikannya kepada kedua-dua orang kawannya. Mereka bertiga tersenyum, berpelukan dan ketawa. Seorang daripada kawan Roy berkata, 'Atan, jangan lupa ucap terima kasih dengan kakak kau, Roy cakap kakak kau ada class........kalau tidak kerana kakak kau….mampuslah kau hari ni.' Mereka bertiga keluar dari dapur meninggalkan kedua adik beradik itu. Ustazah Rohana memangku adiknya. Atan mendongak melihat wajah kakaknya. Wajah yang masih bertompok dengan air berahi yang berlendir. 'Kak……maafkan Atan kak…..apa yang dia telah buat dengan kak?' Tentu sekali Ustazah Rohana tidak tahu apa yang harus dijawab kepada adiknya. Dia mendiamkan diri. Air matanya mengalir sebagai jawapan kepada pertanyaan Atan, adiknya. Ustazah Rohana lega kerana segala-galanya berakhir. Sebahagian dari dalam dirinya bersyukur kerana Atan selamat tetapi sebahagian lagi membenci adiknya Atan kerana menyebabkan semua itu berlaku. Kasih kakak akan sanggup berkorban apa saja demi adiknya, dia juga berharap Atan insaf dengan apa yang telah menimpa mereka berdua.

Posted by Sensation at 2:15 AM 0 comments
Labels: Cerita Panas Dewasa


Monday, August 17, 2009
Shira-gadis bandar masuk kampung
sebulan shira cuti dari kerja pejabatnya...dia nak berehat2 dikampung menemani pak long dan mak long..pak long dan mak long memang tak punya anak...shira suka berkunjung ke sana kerana rumah mereka terletak jauh nun di dlm desa ,jauh dari kesibukan kota...

Shira seronok dpt bercuti dikampung...kampungnya agak ulu,dan masih dipenuhi kehijauan alam....mandi pula di perigi...sejuk dan tenang mendengarkan bunyi2 unggas...

Sesekali shira berjalan2 mengelilingi kampung,ada pula kedai kopi pak samad...shira singgah untuk membeli kuih2 buat juadah malam bersama pak long,mak long...

Shira merupakan gadis bandar...berkulit putih kuning,rambut paras bahu,tidak bertudung dan seorang yang terbuka dan sukakan natural...

semasa shira singgah di gerai pak samad,ramai lelaki tak kira tua dan muda,org2 kampung itu sedang sembang2 sambil minum kopi sesekali menjeling ke arah shira...dialah satu-satunya perempuan yang ada di gerai itu waktu itu...

Mana taknya semua mata memandang,walaupun ayu berbaju kurung kedah pendek ,berkain satin putih...shira tidak memakai bra mahupun panties...pabila angin bertiup menggesel badan shira ,jelas kelihatan bulat pejal dan tegang kedua2 belah tetek shira ,besar dan menggiurkan... tegang putingnya dek kerana sejuk angin yang bertiup...keindahan puting shira yang jelas warna choklat disebalik kain satin putih yang dipakainya telah berjaya mengeraskan sebilangan senjata lelaki yang memandangnya..angin bertiup makin kencang melekatkan lagi kain satin yang dipakai shira melekap pada tundun cipap shira yang meninggi dan tembam..ketika shira berjalan masuk kedalam gerai,jelas kelihatan alur cipap shira melekap pada kain satin yang dipakainya..

ramli yang duduk berdekatan dengan meja kuih,terasa geram dan seperti hendak mencekup saja tundun shira itu...kalau ikutkan hati,mahu saja di sentap kain satin shira dan tujah cipap shira depan semua org waktu itu juga...namun malang bagi ramli,silap hari bulan naya je kene belasah dgn org2 kampung...

selepas membeli kuih,shira berjalan pulang.mata2 yang memandang tak lepas melihatnya shinggalah kelibat shira hilang dlm kehijauan alam...

malam itu semasa makan,mak long berpesan pada shira agar memakai kain basahan ketika mandi di perigi esok pagi kerana katanya dinding perigi hanya tinggal separuh,roboh semasa hujan lebat dulu...

esok pagi2 shira pun memakai kain basahan utk ke perigi yang terletak lebih kurang 2-3 meter dari rumah mak long...
shira pun mula mencedok air dari perigi dgn takal...shruuuh.....shruhhhh...bunyi air mandian shira....shira berasa sgt sejuk,nyaman,segar dan tenang.....
kain basahan melekap terus di badan shira....sesekali kain basahan shira terlondeh menampakkan kedua2 belah tetek shira yang mekar dan bulat...shira membetulkan kain basahannye...selepas mengshampoo rambut,shira terasa seperti hendak kencing...setelah meninjau2 keadaan sekeliling,shira pun menyelak kain basahannya menghadap belah tiada dinding....disebalik pokok2 di hutan itu,sepasang mata sedang asyik melihat shira mandi,terbeliak biji mata,apabila shira menyelak kainnya sehingga menampakkan belahan burit shira yang merah ,cipap shira tembam dan tidak berbulu,seperti cipap kanak2 tetapi tembam dan membukit..

perlahan-lahan,air pun keluar dari kelentit shira.shrrrrt....tanpa disedarinya,ada tangan yang sedang melancap disebalik pokok sambil mengendap shira mandi...sesekali kamera handphone milik mata itu menangkap gambar shira yang dalam keadaan mencangkung itu sebagai kenang kenangan...

shira mandi lagi....seronok rasanya dapat mandi air perigi yang sejuk sambil mendengar bunyi unggas,dari jauh shira nampak pak long dan mak long berjalan utk ke dusun mereka yang tereltak agak jauh dari rumah..di kampung nie,sesebuah rumah terletak berjauhan antara satu sama lain....

melihatkan pak long dan mak long sudah beredar,shira pun menanggalkan kain basahannya..tak puas rasanya mandi memakai kain...shira telanjang saja senang,hatinya berbisik...selepas membuka kain basahannya,shira melemparkan kain itu tak jauh dari situ...semakin laju lancapan org yang menyorok disebalik pokok berdekatan perigi ....shira langsung tak perasan...satu persatu gambar shira berbogel ditangkapnya...

shira senang hati,sabun teteknya hingga bergoyang2,,,sesekali menyelinap ke cipapnya utk membersihkan cipap...punggung shira bulat dan montok..sungguh lelaki yang mengintai itu,setim habis...
konek lelaki itu berdenyut2 dan tak tertahan lagi rasanya..lelaki yang bernama ramli itu terus,memberanikan diri berjalan ke arah shira...shira terkejut melihat ramli..lantas cuba menutup cipap dan teteknye menggunakan tangan...namun ramli penuh helah..
ramli menunjukkan gambar2 telanjang shira yg ditangkapnya di dalam kamera dan mengugut shira supaya menurut katanya...shira yang pada mulanya takut ,terpaksa menurut kat ramli kerana takut gambar itu disebar kepada org2 kampung,tambah2 pak long dan mak long....

Ramli,mengabil kesempatan yang ada...btg koneknya yang mencanak di paparkan di depan mata shira...Ramli terus memegang kedua2 belah tetak shira...fuh pejalnya....mantap betul...ramli tidak dapat menahan gelora hatinya,lantas terus menyuruh shira duduk di tepi perigi......ramli menjilat2 dan menghisap tetek shira bergilir2 sehingga merah puting shira...shira maish telanjang dan merasa agak terangsang dengan perbuatan ramli...jemari ramli yang kasar mula merayap ke biji kelentit shira yang terngaga kerana keadaan duduk shira yang agak terkangkang...nafas shira makin tak menentu,muka hodoh ramli yang sangap menyoyot tetek shira tidak dihiraukan shira lagi...shira lantas menggenggam batang konek ramli yang gemuk dan sederhana besar

ramli menukar haluannye lalu mengangkangkan shira..dan menyembamkan mukanya ke cipap shira,clup2,,,ramli menjilat2 sambil memasuk keluarkan lidahnya...

ramli sungguh stim...dia berdiri dan menyuruh shira mengadap koneknya...shira yang sedang ghairah,menghisap konek ramli dengan penuh perasaan...habis buah zakar ramli,disedut2 bagaikan seorang pro,shira memang first class menghisap konek...berdenyut2 konek ramli diperlakukan sebegitu rupa..sambil mengulum batang ramli,tangannya juga melancapkan batang konek ramli yang gemuk itu...

sambil shira menghisap batang ramli,ramli menggosok2 dan menggentel lubang cipap shira dari belakang...ahh,shira menonggengkan bontotnya utk menambah nikmat usapan itu...ramli,menukar posisi shira menonggeng...
perlahan2 ramli menekan2 kepala koneknya di biji kelentit shira..sehingga menyebabkan shira merengek2 kesedapan..ah...ah...
ramli memainkan koneknye di tebing2 lubang cipap shira yang bakal ditojah..air shahwat shira bertakung dan sedikit demi sedikit meleleh hangat di muara cipap shira...ah,shira terasa hangat di cipapnya..tak tertahan dengan geselan batang konek ramli shira menyuruh ramli menujah cipapnya..."oh tujahla,cipap shira,shira dah tak tahan lagi"...

lalu ramli mula memasukkan kepala batangnya...uh,ketat...shira mengemut kuat tanda mengalu2kan kemasukan batang konek ramli ke dalam lobang nikmat shira...

ramli mengeluh sambil perlahan2 menujah masuk cipap shira...
berpeluh2 ramli menahan denyutan batangnye yang berdenyut tak henti..oh hangatnya burit shira...shira mengemut manja batang gemuk itu..

ramli terus mengayak,dan seolah2 menunggang kuda,ramli melajukan dayungannya...shira merengek2 kesedapan,meleleh2 air cipap shira..sungguh mereka merasa nikmat akibat persetubuhan itu...
tiba2,mereka terdengar bunyi tapak kaki...ah sudah,pak long balik..kenapa pak long balik tiba2...lagaknya seperti org mahu cepat...
ramli merasa sgt cuak...dia ingat pak long shira nak serang mereka..dengan parang ditangan...ramli x sanggup ambik risiko,dengan dirinya yang bogel separuh,dan batang konek yang masih terbenam di dalam cipap shira yang masih terkemut2...ramli tersepit antara nyawanya dan kesedapan kemutan burit shira yang amat nikmat...akhirnya ramli mengalah dan cepat2 beredar dari situ...shira terkapai2 dalam nafsu serakahnya yang maish memuncak....ahhh,tidak,nafsunya harus dipuaskan juga...kemana ramli...shira baru perasan yang pak long nya berjalan laju,masuk ke rumah...kelentit shira masih berdenyut2 minta dipuaskan...shira sudah tidak waras lagi....dia segera mengambil towel membaluti tubuhnya yang masih basah dan sexy itu masuk kedalam rumah...kelihatan pak long masuk bilik air...dek kerana tak tahan nak terkencing kot,pak long terlupa menutup pintu blik air...shira dapat melihat kote pak long nya yang panjang dan berwarna hitam kemerahan itu..nafsu shira yang masih belum reda,mula memikirkan sesuatu yang luar biasa....

Selesai kencing,pak long pun mencuci koneknya....shira segera menyorok di belakang pintu...

pak long mausk ke dapur ambil air,lalu dibawa ke ruang tamu..pak long duduk dan minum air kosong sambil mengelap keringat tua di dahi....tiba-tiba shira memunculkan diri depan pak long dengan bertuala singkat...rambut basah..nafas shira laju....pak long melihat shira,dan berasa malu melihat keadaan shira yang hanya bertuala kecil dan hampir menampakkan separuh teteknya dan lagi seinci boleh nampak cipap shira...

belum sempat pak long bersuara...shira membuang tuala yang dipakainya...terbeliak mata pak long,melihat shira yang berusia 24 tahun itu,tanpa seurat benang pun...pak long aotumatik,memandang tetek shira yang bulat,pejal dan besar itu dengan puting tetek shira yang coklat kemerahan..."oh beginilah rupa tetek shira yang selama ini aku lihat dari luar bajunya saja"bisik hati kecil pak long....mata pak long menjalar ke cipap shira yang membusut...cipap shira licin tanpa bulu menampakkan jelas alur cipapnya dan rekahan merah bibir cipap shira yang seolah2 memanggil batang pak long...

pak long tergamam...kelentit shira berasa panas dan kembang kuncup bila melihat kain pelikat pak long bertongkat...

shira lantas terus mara laju ke arah pak long,lagaknya seperti seorang perogol,.shira menyelak kain pelikat pak long lantas terus mengulum dan menjilat2 batang konek pak long dengan penuh ghairah...sambil tangannya mengusap2 buah zakar pak long...pak long tak mampu menolak kesedapan jilatan dan kuluman shira yang sememnagnya power itu....
semakin keras mencanak batang kote pak long dilayan sebegitu rupa...

sudah lama semenjak kote pak long diservis begini,sejak mak long sudah menopause 10 tahun yang lalu...air mani pak long yang sudah lama bertakung,mendidih2 ingin tersembur keluar..namun pak long tahankan..permainan baru bermula...nak teruskan terasa slah,nak berhenti terasa sayang pula...
pak long mengerang2 kesedapan ...dlm keadaan berbaju t-shirt pagoda,kain pelikat yang terselak,di tengah2 kelangkangnya ada seorang gadis telanjang yang muda dan bergetah sedang menghisap dan menyedut2 kepala kote pak long...
tangan pak long mula merayap mencari puncak gunung milik shira..terketar2 tangan tua pak long bila dapat memegang susu segar shira...oh,empuknya,gebu dan kenyal "bisik hati pak long...
jemari tua itu mula menggentel2 puting tetek anak sedaranya sendiri...

pak long cuba meleraikan hisapan shira bila dia terasa tak tertahan nak terpancut...lalu shira berdiri,muka pak long dan cipap shira hanya seinchi jaraknya...jemari tua pak long,perlahan2 menguak belahan cipap shira yang nyata gatal merenyam mahukan koneknya...ah,kelentit shira digentel2....shira lantas mengangkang kakinya dengan mengangkan sebelah kaki dan meletakkannya di lengan kerusi sofa tempat pak long duduk...kini,jelas cipap merah shira yang segar dan bergetah di depan mata pak long...pak long menghisap biji kelentit shira..sambil jemarinya menggosok2 lobang nikamat shira....terasa cairan panas shira bertakung lagi...pak long terus menyedut air takungan shira yang semakin membanjir...
oh shira sudah tidak tahan ..terkmut2 shira menahan kesedapan...

"pak long shira tak tahan..." luah shira...lalu pak long membaringkan shira di atas sofa...meletakkan sebelah kaki shira di atas bahunya...perlahan2 konek pak long mula masuk...cipap shira menelan batang tua yang panjang dan besar itu dengan senyuman,..ternyata batang tua pak long memang sedap,hingga menggesel g-spot shira...ah pak long....sedapnya pak long....rintih shira....

pak long menujah laju....nafas mereka bersatu...sesekali bibir mereka bertaut...lidah mereka bermain2..sambil menghayun senjata...pak karin menyonyot puting susu shira...mereka dilambung ombak nafsu yang menggila....shira menonggeng dan pak longnya,mausk dari belakang...sambil doggie shira tangan pak long tak lepas dari menggentel kelentit shira menyebabkan shira terkejang beberapa kali kerana klimaks....

sungguh2 shira rasa begitu nikmat...akhirnya pak long memancutkan mani ke dalam lubang pepek shira yang sedang mengemut kuat koneknya...ah..pak long puas,begitu dengan shira....shira masuk ke bilik air utk memcuci kemaluannya,pak long berehat sebentar dan memakai kembali kain pelikatnya...
30 jam kemudian pak long keluar semula....utk ke kebun...mak long hairan melihat pak long yang kelihatan letih...

malam itu,semasa makan malam,pak long memandang shira dnegan senyuman penuh makna....sesekali masa mak long tiada,pak long ambil kesempatan utk menggentel puting shira dari luar baju...

kadang2 sikap shira yang nakal sengaja masuk kedalam kain pelikat pak long utk menghisap konek pak long sehingga pancut dan menelan mani pak long...

ramli yang masih tidak puas hati menunggu shira mandi keesokkan harinya...ternyata ramli akhirnya dapat juga memancutkan maninya ke dalam pepek shira yang ketat...






Harnani

Hidungnya taklah kemek, bulat juga. Cantik. Nama dia Harnani. Memang sederhana, berkulit hitam manis dan matanya bulat. Bentuk bodynya fuhh.. Mengancam. Sesiapa yang melihat tubuhnya pasti meleleh air liur.. Kalau tak kena gaya.. Air mazi pun keluar. Cayalah. Tengok body macam penyanyi Ning Baizura begitulah body Harnani.

Persahabatan kami lebih bermotifkan suka-suka dalam pada itu yang pentingnya ialah companionship. Ada juga ke arah sentimental value yakni lebih kepada pemberian hadiah tidak kira apa jua barangnya.. Jika tidak berminat masakan nak berbelanja wang kepada seseorang but itu semua tidak jadi soal asalkan both of us wanna be friends. Tambahan Harnani(39thn) adalah isteri seorang anggota polis pangkat rendah. Tinggal di kuaters polis dalam sebuah kawasan perumahan.

Segan pula rasanya bila lelaki itu memarahi isterinya di hadapan kami kat tempat letak kereta sebuah pasaraya dekat kuaters polis itu. Isterinya hanya diam membisu tidak menjawap sepatah kata. Harnani dan aku memerhatikan dan tahu mereka ini suami isteri kerana gaya dan cara suami memarahi isteri tidak sama dengan gaya bapa memarahi anak perempuan atau Abang memarahi adik perempuannya.

Suaminya lebih kurang dalam 53 tahun tetapi isterinya kelihatan lebih muda, paling tidakpun usianya dalam 30-31 tahun.

"Lorr.. Tak habis-habis nak temper Sarjan Seman tu. Nak marah binipun marahlah kat rumah. Ni depan orang. Payah betul sarjan ni. Kesian si Safura tuh." kata Harnani berdecik dan mengeleng.
"Bini muda tu, Isteri pertama meninggal sakit barah enam bulan lalu. Lom kering tanah merah kubur bini dah nikah lain. Tul tak Abang N?" kata Harnani sengih walaupun pahit menelan kenyataan itu dan aku tidak dapat menafikannya.

Aku memandang wajah Safura yang beku dari dalam kereta dan mendapati menarik orangnya. Namun sehebat mana perjuangan wanita untuk memelihara agar miliknya tetap dalam genggamannya, dia tidak juga terjamin mendapat kejayaan kerana dia mungkin dikhianati suami dan selepas itu mungkin mencederakannya dengan akibat-akibat yang menghancurkan rumahtangga dan masa depan anak-anak mereka.

Kesangsian dan kebimbangan yang tidak kunjung reda menekan hati wanita itulah yang membuatkan wanita selalu cemburu, sensitif dan begitu tajam terhadap gerak-gerik suami, tetapi perasaan cemburu itu masih dapat ditahan-tahan dengan cara-cara diplomasi, kecuali pada wanita yang lemah dan tidak mempunyai keyakinan terhadap dirinya sendiri.

"Abang heran dunia dan kehidupan. Ada isteri baik suami macam laknat. Ada suami baik isteri sebaliknya. Namun lelaki selalunya menjadi binatang.." kataku merenung jauh meninggalkan situasi.

Harnani mengerling.

"Apapun selalunya isteri atau wanita dipersalahkan"
"No komen Nani. Nak buat camner nasiblah? Tanggung jer" balasku sengih sambil mengerakkan kereta melepasi pasangan yang sedang panas itu. Aku menjeling ke arah safura yang tidak sedar perlakuan mereka sedang diperhatikan.

Suami Harnani sendiri menghidap sakit jantung. Dan beberapakali masuk dan keluar hospital. Puaslah dia menjaga suaminya bila terlantar di wad. Nasib baik anak-anaknya yang tiga orang itu sudah besar dan boleh menjaga diri sendiri dan tinggal di asrama.

Aku kenal dengan Harnanipun secara kebetulan. Masa suami dia terlantar di wad, anak saudara aku pula dimasukkan di wad yang sama kerana disyaki jantung berlubang. Di situlah aku mengenali dan bertegur sapa dengannya. Sebab sering mengunjungi anak saudaraku setiap petang dan Harnanipun tidak ketinggalan tegur sapa selain menjaga hal ehwal suaminya. Dari situ aku dapat tahu sakit suami dan keberadaan dirinya.

Di apartment kuaters polis. Sambil membancuh kopi Harnani sempat menjeling ke arahku. Keinginan batinnya mula bergelora. Hasutan nalurinya semakin mengabui akal fikiranya. Harnani mahu menggoda Abang N. Dua butang teratas blausnya dibuka. Dia keluar membawa kopi.

Semasa meletakan cawan diatas meja kecil dihadapanku sengaja dia menundukkan badannya sehingga kedua-dua buah dadanya tanpa coli itu jelas di mataku. Hatinya berdetik gembira apabila melihat mataku hampir terjojol memandang dadanya. Dia duduk rapat betul-betul disebelahku.

AKu senyum sambil menghirup kopi panas yang dibuatnya. Ku perhatikan apartment kuaters polis berbilik tiga itu. Jiran mereka tiga pintu sahaja. Bermakna satu tingkat ada empat keluarga menghuni setiap apartment di situ.

Anak-anak Harnani semuanya tinggal di asrama. Harnani bebas bila suaminya di wad atau bertugas out station. Suaminya juga seorang sarjan polis.

"Suami Nani baru 45 tahun dah ada penyakit jantung. Abang N senior sikit tapi sihat" kata Nani sambil mengurut pehaku.
"Semua tu rezeki Nani. Nak buat camne? "Kataku. Kami duduk di sofa lembut sambil melihat konsert AF 1 yang ditayangkan oleh Astro.
"Banyak sesabor jer"

Aku tidak membantah perlakuan Harnani tetapi memandang mukanya bagaikan bertanya. Perlahan-lahan dia mula menggesel-geselkan dada montoknya pada lenganku. Pahaku diurutnya lembut. Semakin lama semakin ke atas dan akhirnya menyentuh batangku yang mula menyanggak. Nani membuka zip seluarku lalu mengeluarkan batangku yang tetiba mencanak.

"Waduhh!! Bang Nn..!! Apa nie?? Besar dan panjangnya kote Bang N"

Nani menekup mulutnya sambil menjerit kecil dan melopong. Tangannya terus mengenggam batangku. Gelojak nafsunya menular ke seluruh saraf dan tubuh. Hati Harnani mahukan batang Abang N. Dia benar-benar nekad untuk memuaskan tuntutan berahinya walau apapun yang terjadi. Sejak suaminya menghidap sakit jantung jarang dia dipuaskan oleh suaminya.

Senyuman terukir dibibirnya bila memerhatikan biji mataku terpaku tak berkelip memandang pussy tembamnya bila aku pakaiannya telah dibuka. TV masih rancak dengan Vince menyanyikanlagunya. Harnani baring di atas hambal di depan TV.

Aku pegang dan ramas breast dia, fulamak.. Pejalnya!! Nak kata lembut tak juga, nak kata keras tak juga. Masa tu dia pun dah steam la aku rasa. Kami berkucupan sakan sambil jari-jariku terus mengentel puting teteknya. Harnani mengerang kuat siutt!!

Lepas tu Harnani memeluk aku kuat-kuat sambil mengucup mulutku. Kami memain lidah masing-masing dan bertukar air liur. Mak aii.. Terasa teteknya terhimpit oleh dadaku. Aku rasa panas-panas suam je tetek dia kat dadaku.

Aku gigit puting Harnani hingga merah. Setelah puas mengerjakan teteknya, akupun cium badan Harnani hingga ke bawah. Kini muka aku betul-betul melekap ke pukinya. Cantik, tembam berbulu halus cipapnya. Hmm.. Aromanya menusuk hidung mengerak syahwatku. Aku mula menjilat alur puki Harnani dengan lahap. Tidak lupa menyonyot clitnya sambil mengigit manja. Aku mula masukkan satu jari aku ke dalam lubang pussynya. Kemudian menjulurkan lidahku keluar masuk di lubang puki Harnani. Airnya likat dan kuhirup mau merasa seronok dan mengencangkan keras butuhku.

Dia mengocok butuhku dengan usapan yang lembut dan perlahan. Batangku berdenyut-denyut dalam gengamannya. Harnani mengemudikan butuhku ke mulut pukinya.. Sedikit demi sedikt kutekan butuhku mencuba memasuki lubang cipapnya yang sudah berair.

"Aduhh.. Aarrgghh.. Sedapp.. Tekan Bang.. Aduhh.. Sedapp," jeritan kecilnya kedengaran.

Lubang pukinya menerima batang butuhku, dinding vaginanya mencengkam.. Baru kepala butuhku saja yang masuk. Kutekan lagi. Terasa geselan dinding vaginanya dengan batangku menghasilkan rasa geli yang amat sangat. Kuhayun dan hentak butuhku masuk dan keluar di lubang pukinya.

Harnani mengelinjang dan tubuhnya kejang. Mukanya dinaikkan ke atas dan sekejapan ke kiri dan ke kanan. Dia menghonggah punggungnya menerima hentakan butuhku. Dia mengerang, menjerit dan mencakar tubuhku. Lama-kelamaan dia mula merasa nikmat.. Terasa hangat dinding pukinya mengemut butuhku. Aku masih mampu menghenjut kuat ke cipap tembamnya.

"Eemmpphh ahh.. Lagi bangg.. Ohh sedapp.. Lagi.. Bang N.. Fuck me.. Fuck me hard," jeritnya manja.

Nafasnya kasar, besar dan tercungap-cunggap. Aku juga. Peluh kami bercucuran macam orang mandi.. Sofa sudah kebasahan oleh peluh kami berdua. Aku menukar posisi, kali ini kaki kirinya kuletakkan di atas bahuku.. Sambil kubisikkan.

"I wanna fuck your anus.."

Harnani seolah-olah pasrah dan merelakan. Perlahan-lahan kubenamkan butuhku ke lubang duburnya.

"Arrgghh.. Adduuhh.. Sakiittbang." Harnani menjerit dan merengek kesakitan.
"Relax sayangg.." pujukku sambil aku mencium dan menjilat tengkok dan cuping telinga Harnani.

Seinci demi seinci kumasukan butuhku.. Sampai habis seluruh batang kumasuk kedalam lubang analnya.. Kuhayun perlahan. Hayunanku semakin deras.. Harnani seolah-olah tidak tahan dengan cara itu.. Aku semakin ganas.. Tangannya mengenggam kuat pada tubuhku.

Kucabut butuhku cepat-cepat dan membenakan ke lubang cipap Harnani semula. Harnani membuka luas kangkangannya semula. Diua menjerit-jerit sambil menarik-narik rambutnya. Aku meramas dadanya sambil menghenjut laju ke pukinya.

"Ah.. Oh.. Geli Bang N.. Ah.. Ahh.. Ah.. Ah.. Ishh.. Sedap Bang. Kuat lagi Bang. I kuarr.." Harnani menjerit menahan nikmat sambil mengejangkan tubuhnya.

Batang Abang N menerjah masuk lantas mengakhiri penantiannya dan menghilangkan gersangnya sekian lama. Buntut lebarnya semakin laju diangkat dan dihenyak sambil otot-otot pukinya dikerah sekuat tenaga menyonyot batang butuhku. Aku juga merasa geli dan ngilu yang amat sangat. Dan pundi-pundi telurku seakan mengumpul seluruh maniku.

"Nannii.. I m cummingg.. Abang kuar Nanii.." jeritku sambil meregang tubuhku dan butuhku kupacu kuat-kuat dan aku meledakkan air maniku dalam lubang puki Harnani.

Harnani memeluk dan mengepit pinggangku dan setiap henjutanku diikuti dengan kemasan pegangannya ke buntutku memastikan yang butuhku benar-benar habis ditelan oleh lubang pukinya dan telurku membalun kelentitnya.

Semasa aku menaiki lift untuk turun setelah bersenggama dengan Harnani petang itu, rupa-rupanya Safura ada di dalam lift yang sama. Aku tersenyum, menegur dan bertanya kabar.. Dia tidak tahu siapa aku dan aku memperkenalkan diriku.

Aku dan Harnani adalah sahabat. Sahabat yang mahu dikerabat. Dia suka aku memanjat body dan menunggang pukinya. Kali ini aku tidak mahu bersetubuh dalam apartmentnya lagi. Aku bawa dia ke ‘hideout’ aku yang lebih selamat.



Safura

Kawan-kawanku selalu memuji kehalusan kulitku bukan cerah bukan gelap tapi sawo matanglah katakan. Perawakanku sederhana sahaja, tinggiku lebih kurang 5'2, berdada bidang, pinggang ramping dan berpinggul lebar pejal. Bila memakai kebaya, banyaklah mata lelaki memerhatikanku. Safura namaku. Diusia 31 tahun aku menikahi seorang lelaki veteran berusia 52 tahun. Dia adalah Abang iparku, suami aruah kakakku. Ganti tikarlah namanya. Sudah jodoh apa boleh buat.

Suamiku seorang anggota polis berpangkat Sarjan. Panas baran orangnya dan boleh memarahi di mana sahaja. Ikut suka dia dan itulah perangainya. Tidak boleh silap, Sarjan Seman tetap marah kepadanya. Itulah nasib Safura bersuamikan lelaki veteran ini. Yang pandai tak boleh diikut dan sombong tak boleh diajar.

Tahukah kau wahai suami, tiap-tiap malam isterimu akan terbangun dari tidurnya dan perkara pertama yang diingat ialah suaminya, lantas terus si isteri menjenguk suaminya di sebelah, di kucup dahi suaminya, diusap rambutnya, penuh kasih sayang dan belas kasihan TAPI yang kau beri hanyalah dengkuran yang besar dan kadang-kadang siap kentut lagi.. Ciss!! Hehehe!!

Dalam tawa ada derita, dalam tangis ada bahagia, dalam cerita ada berita, dalam khabar ada kisah suka duka, dalam senyum di mulut ada perasaan pilu di hati, dalam aliran air mata ada perasaan penuh kegembiraan. Manusia kadang-kadang menggambarkan perkara zahir yang bertentangan dengan apa yang tersurat dan tersirat di hati kecilnya. Ada ketika manusia menerima satu berita tetapi ia menyentuh dua keadaan berbeza pada masa yang sama antara gembira dan kecewa, antara suka dan duka, antara terharu bersyukur dan pilu menekan kalbu.

Lelaki ini datang dalam hidupku. Aku tidak sangka aku suka padanya. Bersamanya aku boleh bercerita, bermanja dan bermesra. Dengannya aku mampu ketawa dan merasa bahagia. Lelaki ini bukanlah suamiku. Dia yang kutemui dalam lift ketika aku hendak turun dari apartmentku beberapa waktu yang lalu. Dia menegurku ketika itu dan memberikan kad namanya dan kami berbual bertanya tentang diri masing-masing dan kami berpisah bila lift terbuka di tingkat bawah. Dia beredar setelah aku bersalaman dengannya. Namun kad namanya ada dalam simpananku.

Aku menelepon lelaki yang kutemui di dalam lift itu. Aku bahasakan dia Abang N. Dia ajak aku lunch untuk lebih mengenali antara satu sama lain. Ajakan dan pelawaannya itu aku terima dengan senang hati. Lazimnya aku sukar hendak keluar makan dengan lelaki asing. Sejak aku dari anak dara memang begitu sikapku.

Sungguh dalam melakukan sesuatu buat kekasih tanpa sedikit keterpaksaan. Semuanya dilakukan dengan rela, ceria dan penuh bahagia. Aku berasa puas apabila dapat menghiburkan pasanganku. Manakala Abang N lebih banyak menasihati kerana dia amat sayangkan aku. Aku mudah merajuk dan sensitf apabila Abang N tidak menumpukan perhatian penuh terhadapku. Kadang-kadang aku seperti anak kecil mahu mendapatkan layanan yang terbaik dari Abang N. Terbalik semua ini dengan suamiku.

Kerajinannya ketara, tergambar melalui kesungguhan melakukan apa saja asalkan dapat membahagiakan bersama. Aku pula mudah merajuk kerana mahukan kata-kata lembut daripadanya. Aku merasa lega bila dipujuk. Abang N gelisah apabila berjauhan lalu menelepon atau menghantar SMS.

S = sikit-sikit sorry, sikit-sikit sorry, mengada!
A = asal free mesti nak jumpa.
Y = you lap me, I lap you!
A = apa saja sanggup diduga.
N = nak itu, nak ini.. Mesti dapat.
G = gula-gula, rantai emas, teddy bear hadiah utama.

Aku kutip makna ’sayang’ itu dari satu blog milik siapa entah. Ia bermakna buatku pada waktu ini. Cuma Abang N sering ingat dan mengingatkanku ’sayang’ maknanya ‘tidak semestinya memiliki’. Boleh sayang menyayangi antara satu sama lain. Yang penting ialah ‘comfortable’ dengan ‘companionship’ itu.

Frust, kecewa dan putus asa sering melanda kebanyakan masyarakat hari ini. Ada isteri yang kecewa dengan suaminya, suami kecewa dengan isteri, ibu bapa kecewa dengan anak-anak. Tak kurang juga yang kecewa melihat orang lain beroleh kejayaan, sedangkan diri sendiri masih kekurangan. Kecewa sering dikaitkan dengan stress dan dalam keadaan stress manusia boleh bertindak di luar dugaan. Aku kecewa dengan suamiku. Tapi apakan daya.. Aku setuju walaupun aku tidak rela dinikahi waktu itu. Sewbab aku pandang emak dan abah je. Aku ikutkanlah.

Namun bila aku bersama Abang N hatiku kembang dan bugar. Senyumku senantiasa terukir. Aku menghabiskan waktu siang diwaktu lunch hour atau aku ponteng waktu kerja. Lebih-lebih lagi bila suamiku Sarjan Seman out station. Mula-mula dulu malu tunjuk malu tapi mau. Memang aku akui aku tidak pernah begini tapi dengan Abang N aku cair dan dengan dia badan dan jiwa ragaku, kuserahkan.

Kini kalau aku tidak digauli dan dikawani seminggu sekali paling minima oleh Abang N aku boleh meraba rasanya. Dengan suamiku, aku layan sahaja sebab aku ini isteri dia. Lagipun bila sudah mengenal ’sulaan dewata’ Abang N, nyata hak suamiku tidak bermakna.

Memanglah aku malu berbogel depan Abang N mula-mula kami fuck dulu. Belum pernah aku berbuat demikian malah suamiku tidak pernah melihat aku telanjang bulat setelah lapan bulan menikah denganku.

Cara suamiku ‘fuck’ aku ialah dengan menyelak kain aku kemudian dia masukkan butuhnya. Dia henjut dan habis. Itu sahaja fucking kami, suami isteri. Dengan Abang N tempo dan ‘fucking’nya berbeza sekali. Aku PUAS dan dipuaskan sesungguh-sungguhnya. Selalunya kami bersenggama di bangalo Abang N sendiri.

Di Bangalo Abang N, dalam bilik tidurnya yang luas, dengan balkoni dibuka menghadap ke dada kota, di atas tilam atau permadani yang tebal.. Aku berbogel. Bulu cipapku hitam nipis. Abang N mngusap, mengurut lembut dan mencium pussyku. Aku meletakkan kedua belah kakiku diatas bahu Abang N. Dia mengangkangkan pahaku supaya bibir pukiku sedikit terbuka. Abang N menjilat lurah pukiku. Kemudian menjilat kelentitku clockwise dan anti clockwise. Dia nyonyot dan mengigit perlahan clitku.

"Argh, argh, argh!" Aku mengerang perlahan.

Cipapku sudah basah. Aku mengerang dan nafasku kasar. Makin lemas dan nikmat diperlakukan begitu. Lubang pussyku berlendir. Aku merapatkan buah dadaku dengan kedua belah tangan.

"Masuk butuh Abang celah tetek! Masuk butuh Abang N celah tetek Fura."

Aku meminta Abang N berbuat begitu. Aku rasa batang Abang N makin mengembang.. Berdenyut-denyut.. Lantas aku betulkan posisi. Abang N menyodok semula batangnya dicelah kepitan buah dadaku. Kasar Abang N menyodok, perit rasa geselan dan aku dapat merasakan besar dan panjangnya butuh Abang N sehingga kepala kotenya mencecah bibirku. Sempat kujilat kepala dan mulut kote Abang N.

Aku mengulum kepala kote Abang N. Ku mainkan lidahku manja. Kugigit kepala kote Abang N sehingga ke takuknya. Aku nyonyot dan kuhisap keras. Abang N berdesah. Aku meramas batang Abang N sambil menghisapnya.

Aku dalam posisi telentang kini. Abang N sodok tarik dan keluar, tolak dan masuk butuhnya ke dalam lubang cipapku yang tembam itu. Aku mengerang keenakan.. Begitu juga dengan Abang N. Butuh Abang N yang disorong tarik berdenyut dengan hebatnya dan disepit oleh dinding vaginaku yang juga makin kuat mengemut. Abang N menyorong tarik semakin laju.. Zup.. Zup zup. Abang N menghenjut dan menghentakkan butuh besar dan panjangnya membuatkan aku mengejang, mulutku mengerang, meraung dan menjerit-jerit.

Aku sudah tak keruan lagi. Nafsuku tak terkawal. Aku membuka pahaku bagi memudahkan Abang N menyorong dan menarik batangnya ke cipapku. Batang kerasnya menghala ke muara cipapku. Cipapku yang memerah basah ditekan-tekan dengan kepala butuhnya. Tanpa banyak rintangan kepala butuh Abang N menerobos masuk ke rongga cipap. Dinding cipapku mengemut dan membelai batang Abang N. Dia menggerakkan batangnya maju mundur di lorong sempit cipapku. Sungguh nikmat aku rasa. Tidak lama kemudian aku pun klimaks dengan jeritan yang kuat dan tubuhku mengejang sambil kepalanya menggelinjang.

Gerakan Abang N makin pantas, mulutnya menghisap puting tetekku dengan rakus. Kepala kote Abang N menujah-nujah pangkal rahimku. Aku menggelepar kesedapan. Pahaku bergetar. Kurangkul pinggang Abang N dengan kedua-dua kakiku. Aku sudah orgasm. Cairan panas dari rahimku menyiram batang Abang N. Tubuhku mengejang beberapa ketika dan akhirnya aku lemah terkulai. Abang N juga sudah mencapai ke puncaknya. Badanku dipeluk erat.

Abang N menekan butuhnya dalam-dalam, dan akhirnya satu jeritan kuat terlencit dari mulut Abang N. Butuhnya memancutkan mani dengan deras sekali. Lima kali dipancut kuat.

Rahimku terasa panas disiram cairan pekat mani Abang N. Abang N membiarkan batangnya berendam dalam cipapku. Aku mengapuk sambil mencium muka Abang N yang memuaskan dahagaku setiapkali aku dikongkeknya atau aku yang mengongkeknya. Hah!! Terpikir juga kekadang apa gunanya lelaki atau wanita tua mencari lelaki atau wanita muda. Gelipun ada. Cuma buat as a friend bolehlah terima. Well, untuk apa yerkk? Namun ada best kalau dapat menyelami hati sesorang itu.

Boleh juga aku tau apa yang tersirat dalam hati mereka. Cuma lama atau tidak tempoh aku berkawan terpulang kepada kesenangan hatiku sendiri. Aku punya sukalah kan.. Cuma apa yang dibagitau memang betulpun. Yang muda nak ambil jadi girlfriend/boyfriend, manakala yang tua pula nak jadikan ulam.

Aku tidak memandang sedemikian. Aku merasakan aku memerlukan Abang N. Dia lebih dari segala-galanya. Aku yang ulamkan dia dan bukan dia yang mengulamkan aku. Hehehe..

Apapun kegiatan aku ini tidak sampai ke pengetahuan suamiku. Itu sudah bagus dan baik. Memang aku rahsiakan perhubunganku dengan Abang N. Biar hanya Tuhan yang tahu. Yang curang adalah aku.

Maka sebab itulah perjumpaan aku dengan Abang N berlangsung di bangalonya. Kami tidak pernah kelihatan berdua-duaan di kompleks membeli belah atau di restoran dan apatah lagi di hotel. Aku secara peribadi bahagia dan senang sekalai diuli dan dikongkek oleh Abang N lelaki kedua selepas suamiku.

E N D



sekali aku ingin perkenalkan diriku..Rizal. Aku tinggal menyewa di sebuah kawasan perumahan di PD.Aku berjiran dgn sepasang suami isteri iaitu Yusof dan isterinya FarrahSetiap hari Farrah menumpang kereta aku ke pejabat di Seremban.Aku bekerja sbgai akuantan disebuah bank manakala Farrah pulak merupakan setiausaha kepada pengurus contruction yang bangunannya berhampiran tempat aku bekerja. Suami dia tak dapat hantar dia sebab arah ke tempat kerja yang bertentangan. Manakala aku pula bekerja dekat bangunan yang hampir dgn pejabat si Farrah.Lagipun suami si Farrah mmg tak kisah sangat dengan aku sebab dia dah anggap aku ni mcm adik dia sendiri…aku pun mmg dah anggap mereka berdua mcm abg & kakak jugak walaupun kekadang naik stim gak aku tengok si Farrah waktu dlm perjalan ke pejabat setiap hari..nak pulak kalau hari hujan.rasa mcm nak terkam jer tetek dia yg membulat tu…tapi dalam hati jer la,he,he,he…apa2 pun perancangan untuk mengerjakan Farrah tetap ada Cuma waktu nya belum sampai.

Aku masih bujang manakala Yusoff dan Farrah sudah 6thn berkahwin dan mempunyai sepasang cahayamata berumur 4 & 8bln… Yusoff yang bekerja sbgai cikgu disebuah sekolah menengah di PD mmg jenis yg jarang keluar melepak diluar,boleh dikatakan setiap hari ada di rumah…sehinggalah suatu hari yang dia memberitahuku yg dia akan berkursus seminggu di INTAN KL.Dia ada mintak tolong aku tengok2an isterinya dan dua anak mereka sepanjang dia berkursus nanti….mmg takde masalah kataku dgn sepenuh ikhlas walaupun dalam hati terdetik perasaan gembira kerana hajatku untuk meniduri isterinya hamper menjadi kenyataan…

Bila si Yusof sedang berkursu Farrah akan aku ambil dan hantar setiap hari sepertimenunaikan janji aku kepada member aku yang aku akan take care dia punya wife.

Masuk hari ke-3,Farah meminta agar aku membawanya pergi ke shopping complex memandangkan barang keperluan rumahnya hampir habis…Kitaorg pun pergilah ke Terminal 1 & terus pulang ke rumah setelah selesai ber shopping.

Lepas shopping, Farrah janji nak ajak makan dinner kat rumah dia. So, malam itu aku pun ke rumah Liza seperti yang dijanjikan. Farrah menyambut aku dengan senyuman dan nampak ceria malam itu dengan mengenakan baju kelawar yg jenis kain licin hingga menampakkan lekuk tubuhnya. Rumah Farrah agak gelap sikit cahayanya pada waktu itu….dan kedua anaknya telahpun masuk tidur walaupun baru 9malam…tak tau la kalau mak nyer yg paksa diorg tido…

Selepas makan, kami duk tengok t.v. sambil borak-borak. Aku pula jadi stim dengan bau perfume yang Farrah pakai. Farrah pula malam tu jadi manja semacam. Batang aku mula keras. Jadi aku cuba sembunyikan dengan menutup peha aku dengan batal kecik yang ada kat sofa.Apa yang aku perhatikan terdapat kesan basah pada dada Farrah…aku pun bertanya,kenapa tu?Farrah menjawab dengan manja yg mengatakan babynya yg berusia 8bln tu masih menyusu lagi…tapi dia dah tido tanpa breast feeding dulu, Itulah sebabnya tetek I jadi kerasa mcm ni"kata Farrah selamba…nak harapkan bapaknya hisapkan pun takde…lain la kalau ada orang tu sudi hisapkan…boleh la reda sikit ketegangan ni.Aku still maintain dan buat2 tak faham mulanya walaupun dlm fikiran dah mula fikirkan yg bukan2….saja tak nak tunjuk gelojoh, Biar nampak jual mahal sikit kalau nak main bini orang ni…he,he..

Lama kami berbual. Perut aku dah sakit sebab stim memanjang. Nafsu aku pula memuncak. Setan betul-betul menggoda aku malam itu. Aku terus memegang tangan Farrah dan aku cium tangannya dan dengan perlahan aku usapkan teteknya yg tgh mengeras bagaikan nak meletup tu dari luar baju…..aku selak sikit baju kelawar Farrah sampai keteteknya…puh! !!tersembul satu permandangan indah yg tak terfikir olehku, Dgn tiba2 terpancut susu keluar dari celah coli yg Farrah pakai hingga tersembul bukit susu kembar bagaikan nak terkeluar dari sarang coli…aku pun tanpa berlengah terus menyoyot susu yg keluar dengan rakus dan lahap sekali….terdengar rintihan Farrah yg sedap mengerang ketika susunya mengalir deras ke dalam mulutku…"perlahan la sikit..sakit tau"kata Farrah.Setaelah hamper 10 minit menguli kedua2 bukit kembar Farrah sambil memicit2 putting teteknya yg semakin mengecil setelah kekeringan air susu…tapi putingnya yg ke hitam-hitaman sebesar ibu jari tetap menjadi santapan jemariku.. Sambil aku merayap ke bahu Farrah sambil meramas-ramas teteknya. Farrah diam tak terkata sambil membaringkan dirinya ke sofa empuk…

Aku memusingkan muka Farrah supaya mengadap aku. Farrah tidak membantah lalu mencium bibirnya yg halus sambil lidahku dgn ligat memintal lidahnya..sesekali aku menyedut lidahnya sampai tak bernafas….sambil Farrah membalas dgn sedutan yg hamper serupa membuatkan kami bagai berada di awangan dan buat sekita kami berehat sebentar mengambil nafas. Aku labuhkan kembali bibirku ke mulut Farrah dan Farrah menyambut bibirku dengan berahi sambil tanganku mula menyelak bahagian bawah pusat yg sudah penuh bertakung air nikmat…. Kami bercumbuan dan pada masa yg sama Farrah sudah memulakan tugasnya membogelkan aku yg masih berpakaian lengkap…satu persatu pakaianku dilucutkan sehinggalah aku seluar dalamku yg terakhir…Farrah dengan rakusnya menggenggam batangku yg sudah mengeras sambil menjilat lembut di hujung kepala zakarku….manakala tangannya yg sebelah lagi membelai sambil memicit putting dadaku.

Tangan aku terus meraba buah dada Farrah atas ke bawah. Buah dada Farrah aku ramas perlahan2 sambil batangku masih mundar mandir dlm kehangatan mulut Farrah….sungguh indah waktu itu,tak dapat aku gambarkan bagaimana aku benar2 teransang sehingga aku memegang kepala Farrah dengan kedua belah tanganku sambil menekan mesuk hamper keseluruhan batangku yg tak la sebesar mat salleh..tapi cukup bertenaga setakat nak puaskan wanita bernama Farrah.

Aku terus melakukan persetubuhan dengan Farrah. Tetek dan buritnya aku hisap dan jilat tanpa henti2 sehingga Farrah memancutkan airnya ke dalam mulutku buat kali ke-2. Farrah mengerang seperti di serang hysteria bila aku meneruskan jilatan dan gigitan lembut ke atas biji kelentitnya…. setelah aku puas mendera pukinya…dengan perlahan2 aku memasukkan batangku ke dalam burit Farrah..dengan sekali henjut terus ke dasar hingga membuatkan matanya terbeliak menahan serangan batangku yg begitu keras…aku merendamkan batangku hamper 5 minit sebelum meneruskan dayungan….tatkala itu Farrah tak habis2 merengek meminta aku mulakan dayungan disebabkan air nya yg terlalu banyak meleleh keluar…putting tetekku menjadi mangsa gigitan buas Farrah sehingga penuh di perutku bekas gigitan love bite.Aku pun dengan sepenuh tenaga memulakan dayungan hampi setengah jam lamanya dengan pelbagai posisi yg aku pelajari dari buku kamasutra dan jugak dari filem2 blue yg pernah aku tonton sblm ni…ini lah masanya aku hendak praktikkan apa yg aku angankan selama ini…
Diakhir persetubuhan itu…aku melepaskan 6 das tembakan air maniku tepat ke dalam rahim Farrah sehingga Farrah menjerit kepuasan….kami sama2 terkulai dan batangku masih terendam di dalam buritnya……aku benar2 puas kerana perkara yg bermain difikiranku selama ini telahpun menjadi kenyataan….Farrah terkulai layu dan terus tertidur dalam pelukanku….

Malam itu merupakan malam pertama kepada hubungan seks antara aku dan Farrah. Sehingga kini kami masih melakukannya walaupun suami dia sentiasa ada dirumah.. sebabnya kami mempunyai kesempatan melakukan hubungan seks ketika pergi & balik kerja…kadang2 kami ambil MC dan check-in kat mana2 hotel di seremban untuk melepaskan nafsu yg terpendam.Walaupun skrg aku sudah berkahwin.namun nafsuku terhadap Farrah tetap membara…..begitu juga dgn Farrah.



budak sekolah

Namanya Linda. Umur dia 15 tahun.Satu hari ni dia ada projek sekolah dengan kawan sekelasnya, Mimi. Oleh kerana tak dapat nak habiskan kat sekolah, Mimi pun ajak Linda kerumah Pakciknya, sebab di rumah pakcik Mimi ada komputer lengkap dengan scanner dan Printernya sekali. Pakcik dia Komputer Engineer sudah mesti boleh tolong punya...for your info Pakcik Mimi ni duda jadi tinggal sorang sorang lah!

Sesampai nya Mimi dan Linda kat rumah, Pakciknya belum balik. Terpaksalah tunggu kat luar rumah dan berhujan. Kira kira 20 minit pakciknya pun balik dan menjemput diaorang masuk. 'Kenapa tak bagi tau awal nak datang?' tanya pakcik Mimi. "Sengaja nak bagi surprise tapi kita pulak yg surprise..." jawab Mimi. Pakcik Mimi pun bagilah dua helai T-Shirt putih size XL kat dia orang sebab uniform sekolah dia orang basah.

Selepas tu, dia orang pun teruskan projek sekolah diaorang. Pakciknya keluar untuk belikan makan malam buat diaorang...lama juga Pakciknya pergi, masa tu hujan tak berhenti lagi.... pukul 8 mlm gitu pakciknya balik dan terus ajak diorang makan. Masa tu juga projek diaorang pun nak habis, " tak apalah nanti lepas makan Uncle tolong korang, sekarang makan lah dulu..." Sebab diorang ni tak reti nak pakai printer....masa makan makan tu baru lah pakciknya perasan yg bebudak 2 orang ni tak pakai baju dalam dgn seluar dalam sebab basah....mata dia macam nak terkeluar tengok tetek anak dara tu...maklumlah dia pun dah lama tak kena servis.... yg bebudak pompuan ni pun tak pikir apa sebab pakcik sendiri tak kan nak buat apa apa.....

Lepas makan pakcik Mimi pun ajak diaorang sambung projek sekolah tu sambil nak ajar macam mana nak pakai printer. Jadi sedang pakcik nya duduk bebudak ni pun berdiri kat sebelah dia sambil mendekatkan puting tetek diaorang kat muka pakciknya...Pakcik Mimi pun naik stim, sambil menaip dia menjeling kat tetek diaorang....kengkadang dia sengaja terkenakan muka dia kat tetek dia orang. Mimi dan Linda pun mula perasan yg Pakcik dia ni mula nak menggatal...tapi kerana geselan di tetek tadi sedap dia pun sengaja rapatkan lagi kat muka pakciknya tu....kerja pun dah siap tapi pakciknya sengaja login ke internet dan masuk kat XXX site...sambil bercerita macam mana nak surf internet tangan dia pun meraba ke peha Linda yang putih gebu. Linda diam tak kata apa. Lepas tu pakciknya pun meraba ANAK SEDARAnya sendiri, Mimi. Agak dah lama gitu, meleleh lah cecair stim bebudak 2 orang ni.

Pakcik nya pun teruskan projeknya pulak, lalu mendakap Linda dan menggigit puting tetek Linda yg sedang ranum dari luar T-Shirt nya. Mimi hanya perhatikan kelakuan pakciknya tu, Linda pejamkan matanya sambil mengetap bibirnya kerana melayan stim. Kemudian giliran Mimi pula teteknya dihisap. Tangan pakciknya terus meraba ke kemaluan dedua budak pompuan ni. Dua2 dah basah habis...lalu dia berenti kejap....sambil tunjuk kat diaorang macam mana orang main kat internet..."korang nak cuba buat cam ni tak?" tanya pakciknya. Tanpa berkata apa apa Linda pun meragkul leher Pakcik Mimi dan terus cium mulut. Oleh kerana tak tahan nak melayan stim, Mimi pun ikut macam mana dia nampak kat dalam internet tu, jilat telinga, jilat tetek sampai ke kepala butoh......

Pakciknya ajak mereka ke tempat tidur. Linda dan Mimi bergilir bercium, menjilat dan menghisap tubuh badan pakciknya atas tunjuk ajar pakciknya...mula mula Mimi menjilat batang pakciknya dari bawah sampai keatas sambil tu Linda menjilat lubang burit. Linda pun menghisap kepala butoh tu sampai terpancut air mani dengan banyaknya sampai terkena ke muka bebudak pompuan tu....."Nah ambik berkat, sesiapa yang terkena air ni kat muka mesti berseri dan tak keluar Jerawat punya, lepas tu korang jilat selebihnya...." Linda dan Mimi pun berjilat-jilatan satu sama lain dan merasakan air mani buat pertama kali.....mmmmmmmm sedap Uncle.....mmmmmmmm sedapnya....sssss ahhhhhh....kata diaorang. Selama ni memang mereka nak cuba benda ni tapi kat siapa? Nasib baik ada Uncle!

Lepas tu giliran diaorang pulak dihisap, djilat dan finger fuck sampai bebudak tu cum ntah berapa kali pun tak tahu tapi tempat tidur tu semua habis basah, bukan itu saja muka Pakciknya digeslkan kat nonok bebudak tu, lagi lagi bila terkena misai dan janggut yang baru nak tumbuh...oooooh sedap katanya.

T_Shirt Linda pun diselak, lau dia memasukkan butoh nya yang besar tu kat nonok yang kecil. Memang bukan saiz untuk budak pompuan yang masih mentah lagi...susah betul nak masukkan sebab terlalu besar. Mimi pun bagilah bantuan kat Pakciknya, dikuak kan nonok si Linda, lalu batang di masukkan perlah lahan. Linda menjerit sakit tapi sedap.....Linda di kayuh sampai tak terkata, manakala Mimi dan Pakciknya berciuman macam tak sabar minta dijolok. Giliran Mimi pula, Linda yang tolong menguakkan nonok dan jolok kan batang pakciknya. Dia orang dapat layanan yang sama dari pakciknya. Bermacam2 style mereka belajar dari pakciknya dan pakciknya pula bertukar tukar nonok! sampai naik bengkak nonok diaorang tu dia semburit bebudak tu.... klimaks macam nak gila dibuatnya... sedang Mimi diburit laju, pakciknya kata...I'm cuming girls get ready! Linda pun standby muka dia kat depan kepala butoh, Mimi pun pusingkan badannya tak sabar nak pekena air mani lagi...zrrrut zruutttt zrutttt...kali ini air mani pakciknya tambah banyak sebab telalu stim...tak cukup dengan itu diorang hisap konek pakciknya samapai kering....mmmmmpppphhhh puas mereka bertiga malam tu.

Sejak tu, diorang pun kerap ke rumah pakcik Mimi untuk buat Projek. Kengkadang Mimi rekomen kengkawan dia yang lain yang baru nak belajar pasal seks....ooooh


baju kurung satin

seks dengan mamak
Saya dan isteri saya tinggal di sebuah bandar. Kami mempunyai seorang anak dan dia tinggal di sebuah asrama. Saya sentiasa ke luar negeri. Jadi isteri saya berseorangan di rumah selepas dia kembali dari kerja.

Pada suatu hari saya menanya kepada isteri saya. "Sayang, apa you akan buat jika seorang ingin buat seks dengan you?". Isteri saya terkejut bila saya tanya macam itu. Saya tanya lagi "Jangan takut, saya tak marah kalau you nak buat seks dengan dia". Isteri saya diam seketika dan dia jawab "Saya akan buat seks dengan dia kalau abang tak marah".

"Hmmm ingin juga you nak cuba dengan orang lain ye? Oklah you boleh buat seks dengan orang yang you suka tapi saya nak tengok macam mana you buat seks. Boleh tak?", saya tanya lagi. "IIsssyyy.... abang ni. Nanti abang akan cemburu.", isteri saya berkata. "Aalleeee.. saya takkan cemburu. Tengoklah nanti."

Isteri saya beritahu saya bahawa dia ingin buat seks dengan bossnya. Bossnya mamak. Bossnya juga pernah beritahu isteri saya bahawa dia ingin buat seks dengan isteri saya kerana isteri saya seorang yang jelita dengan potongan badan 34 30 32. Buah dada isteri saya yang besar memang memikat ramai orang.

Pada suatu hari boss isteri saya menelefon isteri saya dan berbual. Tiba-tiba bossnya berkata bahawa dia nak datang ke rumah saya. Kebetulan pada masa itu saya berada di rumah. Isteri saya beritahu saya bahawa bossnya nak datang ke rumah saya dalam masa setengah jam. Saya dah agak bahawa inilah masa yang saya tunggu-tunggu. Saya segera sorok di sebuah bilik dimana saya dapat lihat dengan jelas apa yang mereka buat. Isteri saya memakai baju malam merah jambu yang sangat seksi. Ia membuatkan batang saya keras dan tegang.

Bossnya datang ke rumah selepas setengah jam. Walaupun bossnya tidak cerah tapi handsome juga. Bossnya duduk dan berbual dengan isteri saya. Semasa berbual bossnya asyik lihat buah dada isteri saya. Masa itu isteri saya tidak memakai apa-apa selain baju malam. Baju malam itu pula benangnya jarang. Isteri saya tau bahawa bossnya asyik pandang buah dadanya. Isteri saya memegang kedua-dua tangan bossnya dan meletakkannya di atas kedua-dua buah dadanya. Bossnya pula syok dan mulalah meramas-ramas payu dara isteri ku sambil mencium mulutnya. Kejadian itu membuatkan batang saya keras lagi. Saya segera membuka semua baju dan seluar dan berbogel sambil mengurut batang saya.

Mereka berciuman lebih kurang 10 minit. Kemudian isteri saya membawa bossnya ke bilik tidur. Saya juga pindah ke tempat lain dimana saya dapat lihat dengan jelas apa yang mereka buat. Isteri saya membuka butang baju bossnya satu persatu dengan perlahan-lahan. Kemudian dia cium badan bossnya sambil turun kebawah. Tangan isteri saya mula membuka seluar bossnya. Kemudian dia cium dan gigit dengan manja batang bossnya. Pelahan-lahan tangannya menurunkan spender boss. Wow.... Batangnya sangat panjang. Lebih kurang 10 inci. Saya tak pernah lihat batang yang sebesar itu walaupun dalam gambar blue. Mungkin sebab itulah isteri saya nak buat seks dengan dia. Isteri saya mula menjilat hujung zakar bossnya. Kemudian pelahan-lahan dia mengulum zakar boss itu.

Isteri saya cuba masukkan seluruh zakar kedalam mulutnya. Ternyata tak boleh. Tapi dia cuba masukkan juga. Kemudian sampailah giliran bossnya. Bossnya menidurkan isteri saya di atas katil. Dia mula beri frence kiss. Kemudian dia pelahan-lahan cium leher. Bossnya mula membuka baju tidur isteri saya. Dia mulalah menghisap tetek isteri saya seperti seorang bayi kehausan. Dan tangan satu lagi meramas-ramas tetek yang lain. Isteri saya menekan kepala boss ke arah teteknya sambil mengerang. Matanya terpejam kerana terasa nikmat dengan berbuatan bossnya. Selepas minum susu dengan tetek kanan dia mula pindah ke tetek kiri dan mula menghisap susu. Mungkin bossnya sangat dahaga. Dalam hati saya fikir bahawa kalau dia buat macam tu nanti saya tak dapat walaupun satu titik susu. "Hey simpanlah untuk saya sikit", hati saya berkata.

Selepas agak lama dia menghisap tetek isteri saya, dia turun dan menjilat puki isteri saya. "uuuhhhh.... uuuuhhhhh..... uuhhhhh", isteri saya mengerang kenikmatan. Bossnya cuba masukkan lidahnya ke dalam lubang puki isteri saya sambil menyentuh gulinya. Isteri saya sangat seronok agaknya. Kangkangan isteri saya semakin besar. Dia menekan kepala bossnya kearah lubang puki.

Sebentar lagi lubang puki isteri saya akan dimasuki batang seorang mamak yang panjang. Bossnya bangun dan gosok batangnya dengan cecair puki. Pelahan-lahan dia masukkan batangnya. "uuuhhhhhh... uuuuuhhhhh... uuuuhhhhh..." kerangan isteri saya semakin jelas didengar. Kemudian mulalah permainan sorong tarik. Isteri saya turut bergerak mengikut ragam bossnya. Buah dada isteri saya yang bergerak keatas dan kebawah sungguh mengasyikkan. Lama kelamaan permainan sorong tarik semakin laju. Walaupun lama dia main, keseluruh batang bossnya tidak dapat masuk kedalam lubang puki mungkin kerana ia mengentuh dan terhalang oleh dinding dalam puki.

Selepas agak lama bermain sorong tarik dia mencabut batangnya daripada lubang puki dan masukkan batangnya ke dalam mulut isteri saya. Isteri saya cepat menerimanya dan mengulum. Selepas beberapa saat, air mani pancut dengan kencang kedalam mulut isteri saya. Cecair putih itu tertumpah juga daripada mulut isteri saya.

Selepas rehat beberapa minit bossnya mandi dan balik mana kala isteri saya masih baring di atas katil. Saya segera masuk dan tanya macam mana pengalaman seks tadi. "Bang... nilah pengalaman seks yang sangat soronok yang saya tak dapat sejak saya khawin. Bang... boleh saya buat dengan dia lagi?", isteri saya berkata. Saya rasa begang pada masa itu kerana isteri saya menyindir saya macam tu. Semua itu memanglah salah saya kerana membenarkan isteri saya buat seks dengan orang lain. "Bang.... boleh tak bang?", isteri saya tanya lagi. Saya tak boleh buat apa-apa dan terus setuju dengannya.


3 bangla dengan awek baju kurung satin


Zaid merupakan seorg pekerja biasa disebuah syarikat perbankan. zaid ada seorang awek bernama siti. dah 2tahun mereka mbercinta. Siti memang cun orangnye dengan tetek yang besar bontot yang mantap dan kulit yang lembut. Mereka slalu beromen pada waktu malam apabila mereka mendapat peluang untuk memuaskan nafsu mereka. Sebelum ini mereka tidak pernah ditangkap oleh polis semasa beromen dalam kereta.

Pada satu hari zaid ke sebuah club ke bangsar dengan siti. siti memakai skirt pendek yang ketat dan baju low neck. Siti memang betul-betul seksi pada malam tu. Selepas masuk kedalm disko, mereka mula minum dan menari. Siti memang suke mengoda zaid semasa menari, macam-macam cara siti gune untuk mengoda zaid seperti merababa batang zaid dengan bontotnya, memeluk zaid dari belakang dan merabanya, menari betul-betul dekat dengan zaid supaya teteknya menyentuh dada zaid. Selepas beberapa jam, mereka keluar dari disko berkenaan dan terus ke kereta zaid yang diletakkan di sebuah taman perumahan berdekatan dengan disko tersebut.

Sampai sahaja di kereta, tanpa membuang masa, Zaid dan Siti masuk dalam kereta ditempat duduk belakang dan mula bercium. Sambil bercium, Zaid memasukkan tangan di dalam baju siti dan meramas tetek siti yang besar dan lembut. Zaid mencium leher siti dan menjilatnya sambil tanganya membuka bra Siti dan mengangkat baju dan bra keatas dan terus mencium tetek siti dengan ganas dan mengigit puting Siti. Siti memang suka putingnya digigit. siti mula mengeluarkan suara seksi dan terus meraba batang zaid dari seluarnya dan membuka zip seluarnya dan mengeluarkan batang Zaid dan mula mengocoknya dengan laju. Zaid pula mula meraba peha siti sambil menghisap putingnya dan tangan masuk kedalam skirt siti dan menyentuh puki siti dari seluar dalamnya. Selepas seketika meraba puki siti, Zaid membuka seluar dalam siti sementara dia masih memakai skirtnya, selepas membuka seluar dalam Siti, Zaid mula gentel kelentit siti dengan jarinye. Siti tak tahan dengan sentuhan jari zaid di kelentitnya dan terus menurunkan kepala untuk mengisap batang Zaid. Siti menjilat kepala batang zaid sebelum memasukkan seluruh batang zaid kedalam mulutnya dan hisap. Sementara itu, Zaid sudah pun memasukkan jarinya kedalam lubang puki dan menikmat batangnya yang dihisap oleh siti sambil matanya tertutup.

Tiba-tiba, cermin kereta zaid diketuk. zaid dan siti terkejut apabila 2 orang polis berdiri diluar kereta mereka. zaid membetulkan seluarnya dan keluar dari kereta meninggalkan siti didalam kereta. kaki dan tangan zaid mengeletar akibat ketakutan. salah seorang dari polis itu berkata
"suruh gf kau keluar, kunci kereta kau dan naik kereta polis, kite pegi balai'
zaid mula menamgis dan merayu kepada polis supaya lepaskan mereka dan janji tidak akan buat benda macam nie lagi. polis itu tidak pedulikan zaid dan membuka pintu kereta dan suruh siti keluar dari kereta. siti hanya sempat membetulkan bajunya dan tidak sempat memakai seluar dalam turun dari kereta. semasa turun dari kereta kaki siti terbuka dan kerana skirt pendek yang dipakai, puki siti yang dicukur rapi dan basah dapat dilihat oleh polis yang berdiri diluar. melihat ini, anggota polis tersebut menjadi ghairah. sementara zaid merayu kepada polis supaya tidak mengambil tindakan terhadap mereka dan sanggup buat ape sahaja untuk mereka memaafkan zaid dan siti.

mendengar rayuan zaid, anggota polis tersebut pergi berbincang dengan rakan setugasnya yang berdiri disebelah keretanya dan kembali ke zaid dan bertanya
"ape kau nak bagi kat kami kalau nak kami lepaskan kau"
zaid tanpa berfikir panjang memberitahu anggota tersbut yang zaid boleh membayar anggota tersebut supaya melepaskan mereka. anggota tersbut tanya
"berapa banyak yang kau mampu bagi sekarang"
zaid memberitahu bahawa dia hanya ada rm100 sahaja. tetapi anggota polis tersbut gelak dan berkata "setakat 100 mana cukup. nak isi minyak pun x boleh. macam nie la dik, kalau kau nak kami lepaskan kau, suruh gf kau puaskan kan kami berdua. kalau x kau dengan gf kau naik kereta kami pegi balai. kau bincang dengan gf kau dan bagi tau kami sekrang."

zaid terkejut mendengar kehendak polis tersebut dan siti mula menangis. zaid berfikir sebentar dan memutuskan untuk menyuruh siti memuaskn anggota polis tersebut kerana dia tidak sanggup ditahan dan memalukan nama keluarganya. zaid memberitahu siti tentang keputusanya. pada mulanya siti tidak setuju tetapi selepas zaid merayu kepada siti dan memujuknya, siti pun setuju kerana tidak ada cara lain dan siti pun tidak mahu namanya tercemar.

selepas mendapat persetujuan zaid, anggota polis tersebut menyuruh siti menaiki van polis yang dibawa oleh anggota polis tersebut dan menyuruh zaid berdiri diluar van tersebut. zaid berdiri diluar dan siti menaiki van tersebut. seorang anggota polis duduk disebelah kanan dan seorang lagi disebelah kiri siti dan menutup pintu van. zaid dapat melihat apa yang berlaku di dalam van tersbut. siti berasa amat takut dan menyesal dan menitiskan air matanya. anggota polis itu tidak mengendahkan tangisan siti dan terus memegang tetek siti dan meramasnya. seorang lagi anggota membuka seluarnya dan menarik tangan siti dan meletakannya diatas batang anggota tersebut. dia menyuruh siti supaya pegang dan main dengan batang die. semetara anggota yang meraba tetek siti membuka baju dan bra siti dan terus menghisap teteknya manakala tetek yang satu lagi di picit oleh seorang lagi. sambil menhisap dan mejilat tetek siti, seorang anngota memasukkan tangan kedalam skirt siti dan menyentuh puki siti dan merabanya.

zaid yang berdiri diluar van menyaksikan perbuatan anggota polis tersebut mula terangsang melihat tetek dan puki aweknye dihisap dan diraba. batangnya mula mengeras. manakala siti yang pada mulanya menangis kini sudah tidak lagi menangis dan pukinya mula berair. kedua-dua anggota sekarang sudah membuka seluar mereka spenuhnya dan salah seorang daripada mereka menyuruh siti menghisap batangya. siti enggan menghisap dan merayu kepada anggota tersebut. anggota tersbut marah dan menarik kepala siti dengan ganas kearah batangya dan menjolok batangnya kedalam mulut siti. siti pun mula menghisap batang anggota tersebut sementara seorang lagi anngota polis mula menjilat puki siti yang sudah pun basah. die mejilat kelentit siti dan memasukkan jarinya kedalam lubang puki siti. siti sudah mula terangsang dan menghisap batang anggota polis dengan rakus. dia mengeluarkan mulutnye dari batang dan menjilat kote anggota tersbebut dan mengocok batangnya sekejap dan kembali menhisap batangya.

selepas 10min, anggota polis yang menjilat puki siti mahu batangnya dihisap. anggota tersebut duduk diatas kerusi dan menyuruh siti menghisap batangnya dlam posisi doggy supaya rakannya boleh memantatnya dari belakang. siti yang sekarang sudah amat terangsang terus mengikut arahan anggota tersebut tanpa bantahan. siti mula menjilat batang anggota tersbut, menjilat kotenya dan kepala batangnya sebelum memasukkan batang anggota itu kedalam mulut dan hisap. sementara itu, seorang lagi anggota mula memasukkan batangnya kedalam lubang puki siti yang ketat. siti berasa amat sakit apabila batang anggota polis masuk kedalam lubang pukinya. selepas beberapa kali jolok, batang anggota tersbut masuk sepenuhnya kedalam lubang puki siti. dia mula menghenjot dengan laju dan siti mula menikmati panahan batang anggota polis tersbut kedalam lubang pukinya siti mula menghisap batang anggota polis yang satu lagi dengan laju sambil mengocoknya.

anggota polis yang sedang menghenjot siti sudah hampir klimaks dan mahu pancut didalam mulut siti. dia menarik keluar batangnya dan suruh siti menghisap batangnya sambil dia kocok batang die sendiri. anggota tersebut kliamks di dalam mulut siti. anggota tersbut penat dan terus baring dibelakang van dan kini giliran anggota yang satu lagi untuk memantat siti. anggota tersebut duduk dan suruh siti duduk diatasnya. dengan tidak membuang masa siti naik keatas anggot tersebut dan duduk diatas anggota tersebut sambil memegang batangnya dan megarahkan batang itu ke lubang puki siti. siti mula menghenjot dengan penuh kegairahan dan siti mula mengeluarkann suara seksi. makin lama, siti mula menghenjot dengan laju dan sekejap sahaja anggota tersebut klimaks didalam puki siti.

Zaid menjadi amat terangsang melihat aweknya membuat seks dengan dua orang anngota polis dan dia mendapat satu idea baru....


gadis kolej

Gadis Kolej part 1
Terlebih dahulu aku memperkenalkan diriku, Tukang Masak disebuah hotel terkemuka di sebuah pulau diutara semenanjung.Di pulau ini juga terletaknya dua buah pusat francias.Aku ada adik beradik yang belajar disitu.Tiga sepupu dengan ku.........aku dengan ayahnya sepupu.......bermakna.......dia memanggilku peringkat bapa saudara pupu.
Aku sudah berkahwin dan mempunyai seorang cahaya mata.............pengalaman aku macam ni............Tiap-tiap cuti hujung minggu ia selalu berkunjung kerumahku.Setiap kali ia datang....wife aku selalu ada dirumah.Selang beberapa minggu.....ia datang seorang kerumahku.......wife aku tak ada dirumah..........pulang ke tanah besar kerana ada urusan.Aku sudah lama mengidam tubuhnya.........tetapi tak ada peluang untuk mendekatinya.Mana-mana lelaki yang tengok dia pasti geram.......kerana bentuk tubuhnya yang mengiurkan dan montok.
Masuklah Hanim apa yang hendak ditakutkan, kataku lagi.Tak nak masuklah pasal Mak su tak ada............kalau nak balik nanti Pak Su hantar............pujukku lagi.Ia masuk kerumahku dan menghempas ponggongnya di sofa...........mengadap kekaca TV.Dia menonton filem Maria mariana 11.Aku cadangkan kepada dia menonton satu..........filem yang ia belum pernah tengok..........ia menerima cadanganku.
Tanpa membuang masa...........aku menayangkan sebuah filem sex Jepun.............mengandungi jalan cerita.Aku biarkan Hanim menonton seorang diri.........kali ini perangkapku pasti mengena.Ia begitu asyik maksyuk menonton tayangan yang belum pernah di lihatnya...............sampai tak sedar aku duduk di sebelahnya.Mulutnya terbuka sedikit............. dia tak duduk diam,ponggongnya bergerak ke kiri dan kanan.
Aku tarik tubuhnya disampingku.............Hanim tak membantah........dan mengikut saja. Aaiikkkkk...........boleh ni.........tanpa membuang masa,aku memeluk dan mencium pipinya yang putih gebu.Warna kulitnya putih kuning, tubuhnya taklah sebesar mana.......dengan aku tingginya cuma paras bahu aku saja. Hanim gementar dan tekejut dengan tindakanku yang sangat berani.....ia menarik pipinya yang gebu.Apa cara sekalipun aku mesti mendapatkan tubuhnya juga.........sekiranya aku melepaskan peluang ini orang lain akan menidurinya dulu.Kebanyakan rakan-rakanku yang datang kerumahku..........ingin meniduri dan mengecapi tubuhnya yang montok dan mongel itu.
"EEeehhhhh........PPpaakkk SSssuuu ni beraninya..............,"Hanim memandangku dengan muka yang merah padam. "Biasalah....................,"jawabku selamba.
Aku memeluknya kembali dengan kemas..........sambil ku mengulum bibirnya yang nipis dan kecil...........jemariku meramas-ramas gunung pejalnya disebalik baju kebayanya.Umurnya baru menjangkau 18 tahun. Dengan tindakanku yang berani.............aku kucup bibirnya dengan rakus.....sambil jemari tanganku meramas gunung pejalnya.Aku kulum lidahnya dan kusedut dalam-dalam........Hanim memejamkan kedua matanya dan mulutnya sedikit terbuka.Hanim terasa macam ada satu aliran elektrik yamg menjalar ketubuhnya.
"Macamana..........Hanim............,"tanyaku sambil menahan gelora nafsu. "PPpaakk SSsuuu........,"bisik Hanim perlahan,kelihatan ketakutan.
Aku kucup semula bibirnya..........namun dengan cepat dia menolak tubuhku dan melepaskan lingkaran lenganku ditengkoknya.Aku memeluknya dari belakang dengan kemas...sambil lidahku menjilat tengkoknya,tanganku merayap-rayap menyelusup masuk kedalam baju kebayanya.Aku meramas-ramas gunung pejal yang masih ditutup colinya.Jari jemariku gementar menahan gelora nafsu.....aku meramas-ramas disegenap tubuhnya.........ia tidak berdaya menolak tubuhku lagi.Aku pusingkan mukanya mengadap mukaku......aku terus mencium bibir dan mengulum lidahnya dengan ganas,sementara tanganku meramas-ramas ponggongnya.
Hanim mengeliat kelemasan "AAAaahhhhhh...........PPPaakkkk SSSsuuu.......,"Hanim merintih perlahan penuh nikmat.
Aku senyum sendirian...........aku menang dalam pertarungan untuk menaikkan nafsu syahwatnya.Jari jemari tanganku yang berada di celah pehanya.....kumainkan perana dengan lebih lancar lagi.Hanim menjerit kecil dan mengeluh perlahan.
"OOoohhh.......PPppaakkk SSsuuuuuuu...........,"Bisiknya perlahan.
Aku mengangkat tubuh yang montok.........masuk kekamar tidurku,aku terlentangkan tubuhnya.........sambil mulutku mengulum bibirnya.Aku menindih tubuhnya yang montok dengan perlahan........tanganku lengkapkan pada bukit cicapnya.Jemari tanganku mula merayap dari pangkal peha,hingga menyelunsuri baju kebayanya dan berhenti di dua buah gunung yang pejal.Jemari tanganku meramas-ramas kedua buah dadanya dengan puas.Aku merapatkan bibirku kebibirnya sambil mengulum lidahnya.Mulutnya menjerit kecil penuh dengan nikmat.
Batang zakarku terus mendesak untuk keluar mencari sarangnya Panjang batang zakarku 8 inci,besarnya sebesar pergelangan tanganku.Aku buka baju dan seluar serta seluar dalamku dihadapan Hanim.........ia terkejut melihat batang zakarku yang besar dan panjang.Selama ini ia hanya melihat batang zakar adiknya yang masih kecil...........dia memejamkan matanya kerana malu.
Aku tak peduli.........yang penting bagi aku,kenikmatan dan keseronokan beasmara dengan seorang gadis........aku peluk Hanim dengan kemas,sementara dadaku menindih dua buah gunung yang pejal.Aku mengesel batangku kebukit cicapnya yang masih dibaluti kain sarung dan seluar dalamnya. Aku mengulum mulutnya..........sambil jari jemariku membuka baju kebaya serta colinya.......tersergam indah buah dadanya yang sebesar putik kelapa.Aku sembamkan mukaku di alur buah dadanya,ketika tanganku meramas-ramas..........sambil mulutku mainkan ujung putingnya. Selang beberapa ketika,aku membuka kancing kain sarung.......sambil melurut seluar dalamnya juga.Ku benamkan mulutku dialur cicapnya..........ketika lidahku bermain dibatu permata kesayangannya.Jari antuku jurulkan masuk kedalam cicapnya yang sempit.............Hanim mengeliat kelazatan.
"MMMmmmmmm................PPpppakkkkk SSSsssuuuuuuu.....,"Hanim mendesah tak keruan,kedua belah tangannya meramas kain cadar dengan kuat.
Aku semakin ganas seperti harimau lapar yang akan menerkam mangsanya............. Kuramas dan kujilat kedua belah bukit pejalnya secara berganti-ganti.........Hanim berteriak kecil.Aku terus meramas buah dadanya.........Hanim mengeliat kiri dan kanan.
Setelah cukup puas lidah dan mulut ku megomol dan meramas buah dadanya.Aku sembamkan mukaku kecicapnya bagi kali kedua,sambil tanganku meramas-ramas ponggongnya......Hanim mengepit kedua belah kakinya kekepalaku tanda membantah...........tindakanku yang ganas terhadap cicapnya.Aku membuka kelangkangnya luas-luas.......mulutku bebas bergerak.........Hanim mengerang kecil keenakan.
"MMMMmmmmmm..........PPpppaakkkkkk Ssuuuuuuuuuu......aaauuuwwwwww........ .....hhgggggghhggghhhh................,"Hanim mengerang lazat.
Mungkin tak daya menahan nikmat yang kuhasilkan pada cicapnya.Namun tiba-tiba Hanim menjerit................dengan suara yang perlahan..........Hanim meminta kepadaku,supaya aku cepat memasukan zakarku kedalam cicapnya....aku tersenyum puas.Hanim mengeluh manja menhayati nikmat syurga.........kali pertama ia merasakan bersetubuh bersama seorang lelaki. Jemari tanganku mengarah batang zakarku.............yang sudah tidak sabar.............ingin masuk dan merangut daranya.Aku acukan zakarku dipermukaan cicapnya.........perlahan-lahan
"OOuuuhhhhh.....PPppakkk Sssuuuu..........ssakkiittt........,"hanim memekik dan mengeliat kesakitan.
Aku kesian kepada dia.............namun aku tetap meneruskan hajatku hingga tercapai. Aku kulum bibirnya,sambilku meramas-ramas buah dadanya dengan lembut ....akhirnya aku berjaya melupakan kesakitannya dan menukar kepada kesedapan serta kelazatan.Tanpa membuang masa aku.........terus menekan batang zakarku yang besar dan panjang..........chhhrrrrrreeeeeeeesssssss.....terkoyak selaput kegadisannya.
"AAAaaaauuuuuuuuwwwwwwwwww................. hhhhhiiikkksss.... hhiikkks...... hukkkhuuuukkk........ hhhuuuhhh...,"Hanim menjerit keras dan menangis teresak-esak.
Aku mententeramkan dirinya..........sambil kugoyangkan ponggongku perlahan-lahan.......kukulum bibir dan kuhisap lidahnya,aku ramas-ramas kedua belah buah dadanya,aku gomol gunung pejalnya selisih berganti..........mendesah-desah Hanim kegelian dan nikmat kesedapan.Aku terus membenam batangku hingga kedasar......sampai kemulut rahimnya.Kulihat liang cicap kembang kuncup menahan asakan batangku........Hanim merintih kesakitan,ketika batangku menyelinap masuk kedalam cicapnya.Kemutannya begitu kuat seakan meramas batangku. Aku tolak dan tarik batangku separuh saja.............aku sorong dan tarik berkali-kali batangku dalam liang cicapnya yang sempit...............Hanim merintih kembali.Ketika Hanim sedang leka........aku mengambil kesempatan sekali lagi dengan membenamkan seluruh batangku kedalam cicapnya.
"Sssaakkkkkk........ooohhhh........sssseeddappnyyaaaaaa.......PPPakkkkk..... Sssuuuuuuu..........,"erangnya perlahan,perkataan sakit sudah bertukar menjadi sedap.
Aku senyum sendirian buat kali kedua............Bagi diri Hanim itulah pertama kali mengenal erti persetubuhan dan sex.Aku teruskan dengan tarik menarik batangku........Hanim merintih kenikmatan dan kelazatan.
"AAaaaahhhhh............PPpppaakkk SSsssssuuu............,"erangnya membuatku terangsang.
Sambil itu aku kulum bibirnya...........nafasnya mendesah-desah.........Hanim memelukku dengan kedua belah kaki diapit ke ponggongku.........aku menikmati tubuh montoknya.Kuramas buah dadanya berulang kali...........sambil aku menyorong tarik zakarku ke dalam cicapnya..........aku lihat Hanim memejamkan mata.........mulutnya terbuka..........aku rasa tak tertahan...........nikmat dan kepuasan.............Hanim menjerit kecil nyilu dan penuh nikmat...........ia mula merasakan permainan tanpa pengadil.
"OOOooouuuuwwwwwwwwww........PPpppppaaakkkk SSSSSsssuuuu........Niimmm. ...niiiimmmm..........sssseedddappnnyaaaa.....,"Hanim kembali mengerang nikmat tak terucap olehnya. "AAAaaarrrggghhgghh...........Pppppaaaaakkkkkkk Suuuuuu.......sseeedddaaappnya aaaaa .......Pakkkk Suuuu.........,"erangnya lagi.
Kubiarkan Hanim melepaskan klimaksnya..........yang entah kebeberapa kali....ku rendamkan batang zakarku.........mata Hanim terpejam rapat.........aku terus berdayung dan berdayung dalam kehangatan air pekatnya ........semakin lama semakin laju. Akhirnya aku menyerah kalah............aku benamkan seluruh batangku ke dalam cicapnya........melepaskan rasa nikmat yang tidak terhingga....."AAAaarrggghhhhhh" tubuhku mengejang,melepaskan tembakan air maniku ke dalam liang cicapnya, hingga membanjiri kawasan luarnya.Aku meraung keras..........melepaskan rasa penat leleh selama 3 jam aku bertarung dengan Hanim.
"OOOOOooouuuuggghhgghhhhh.........PPPaakkkk SSssuuuuu...........,"Hanim mendesah melepaskan klimaksnya. "HHHhhhhhgggghhhhggghh.........Haaaa.......nniiimmmmmm.......hhhgggrrkkk.... ...........ooooouuuugggghhhh........,"erangku sambil mengomoli tubuh montoknya.
Aku bangga kerana aku berjaya meniduri seorang gadis yang aku idam selama ini.....masih dara lagi.Sebelum aku menghantar Hanim pulang ke tempat penginapannya.........aku mengambil kesempatan menidurinya melebihi daripada 4 kali.....sehingga Hanim tak mampu menahan asakan dariku.Nafsu sexku cukup kuat..........
Posted by download all fail at 7:19 PM





9 comments:

  1. pada i ape pun u all buat tuk puas kn nafsu...still yg tk blh elak,Halal n Haram tk blh nk ubah.kalu leh dah lama i pn hanyut.......pd i ape yg i bc sekadar menghilangkn boring.course i ne dh lama single...........

    ReplyDelete
    Replies
    1. sy sokong.. cuba utk mengelak, tp hawa nafsu lebih kuat.. namun begitu, tidak sekali2 bertukar pasangan..

      Delete
  2. Call Girl Service
    http://vipescort-kl.com

    ReplyDelete
  3. Inline image 1
    Master Judi Poker Online Indonesia Masterpoker88 Dengan Berbagai Keunggulan, Yakni:
    Menggunakan Uang Asli
    Tidak Terdapat Banned Account.
    Pelayanan Yang Ramah dan Terbaik.
    Menikmati Duel Sesama Master Poker Online Yang Sangat Didambakan.
    Lebih Banyak Pilihan Meja(Table).
    Kenyamanan Para Pemain ( Master Poker Online) Lebih Terjamin.
    Rahasia Atau Privacy Pemain ( Master Poker Online) Lebih Terjamin.
    Jackpot Hingga Ratusan Juta Rupiah Setiap Hari.
    Permainan Lebih Fair Dan 100% Tiada BOT.
    ID dan Password Master Judi Poker Online Menjadi Tanggung Jawab Master Poker Online Sendiri.

    Master Judi Poker Online Indonesia Masterpoker88 dapat dilogin dari beberapa alternatif Url website, Yakni:
    Http://www.Masterpoker88.com
    Http://www.Mpo88.com
    Http://www.Masterpokeronline.com
    Http://www.Temanpoker.com
    Http://www.Pokernya.com
    Http://www.Pokergaul.com


    Inline image 1
    Manfaatkan Komisi Referensi(Referral) Dari Putaran Meja yang diberikan MasterPoker88 Games Master Judi Poker Online Indonesia Dengan cara ajak teman anda main, dimana semakin banyak teman yang anda ajak main semakin banyak AKTIF dan semakin banyak teman anda MENANG, maka INCOME berupa credit akan meningkat terus di Account ID anda dan Dapat Di WITHDRAW anda Setiap Saat.

    Beberapa Langkah yang harus dilakukan untuk menuju kerja sampingan online berpenghasilan RATUSAN JUTA RUPIAH Setiap Bulan
    Terlebih Dahulu Anda Dapat Melakukan Registrasi Di website:

    Http://www.masterpoker88.com
    Http://www.masterpokeronline.com
    Http://www.mpo88.com
    Http://www.Pokernya.com
    Http://www.temanpoker.com
    Http://www.pokergaul.com
    Untuk Membuat Kode Referensi(Referral)

    Gunakan Yahoo Messanger, Blackberry, Line, Skype, We Chat, Dan Sebagainya dengan cara Mengirim kode ke teman-teman anda, Caranya yakni:
    Http://www.masterpoker88.com/?ref= isi dengan kode Referensi(Refferal)
    Http://www.masterpokeronline.com/?ref=isi dengan kode Referensi(Refferal)
    Http://www.mpo88.com/?ref=isi dengan kode Referensi(Refferal)
    Http://www.Pokernya.com/?ref=isi dengan kode Referensi(Refferal)
    Http://www.temanpoker.com/?ref=isi dengan kode Referensi(Refferal)
    Http://www.pokergaul.com/?ref=isi dengan kode Referensi(Refferal)
    Contohnya:
    Http://www.masterpoker88.com/?ref=880974
    Http://www.masterpokeronline.com/?ref=880974
    Http://www.mpo88.com/?ref=880974
    Http://www.Pokernya.com/?ref=880974
    Http://www.temanpoker.com/?ref=880974
    Http://www.pokergaul.com/?ref=880974
    Atau Dapat Dilihat Caranya di
    http://www.masterpokeronline.com

    Regards,
    Masterpoker88
    Phone:
    +63 905 363 7901
    Pin Blackberry:
    2B2A9B31
    Yahoo Messenger:
    CSmasterpoker88@yahoo.com

    ReplyDelete
  4. Mantab bro..
    kunjungi balik ya bro...

    Obat Bius

    terima kasih sob....

    ReplyDelete